Bencong Ooh Bencong

YUK SHARE:

Sosok makhluk aneh ini kian hari kian tampak. Semerbak harum menyengat seakan memaksa mata tuk menatap. Kodrat kejantanan hilang ter...



Sosok makhluk aneh ini kian hari kian tampak.

Semerbak harum menyengat seakan memaksa mata tuk menatap.

Kodrat kejantanan hilang terbalut gerak gemulai mengundang laknat.

Inilah bencong, sosok makhluk halus nan gagah berpostur tegap.


Ikhwati fillah rahimakumullah..
Fenomena bencong akhir-akhir ini cukup membuat resah.

Hampir di sudut-sudut keramaian, sosok bencong telah merambah.

Pro dan kontra akan keberadaannya menjadi bukti akan minimnya masyarakat akan ilmu syariah.

Sebagian orang menilai keberadaan bencong adalah suatu perkara yang lumrah.

Parahnya lagi, bagi sebagian yang mengaku sebagai pemerhati sosial, menganggap keberadaan bencong adalah suatu bentuk hak asasi yang mesti dilindungi.

Allahu musta’an.

Ikhwati fillah rahimakumullah..
Jika kita mau menengok aktifitas dunia intertaiment, akan terlihat bahwa keberadaan bencong seakan telah menjadi peran yang signifikan.

Di dunia hiburan misalnya, eksistensi bencong akan menjadi superstar ketika berlaga di panggung hiburan.

Bencong seakan menjadi peran penting dalam meramaikan suasana.

Seakan tidak ramai jika ada acara tanpa lawakan bencong.

Aksi iklan pun tak ketinggalan, sebagian promotor produk telah menganggap sosok bencong adalah lahan basah untuk digarap.

Ikhwati fillah rahimakumullah..
Bencong dengan berbagai jenis dan kelasnya telah menembus setiap lini aktifitas.

Disamping eksistansinya di dunia kaca, aksi-aksi bencong-bencong kelas akar rumput tidak kalah parahnya.

Mereka sejatinya adalah orang-orang yang tidak beradab.

Ya. Sangat tidak beradab.

Lihatlah aksi pengamen bencong kelas rendahan!

Mereka kerap memamerkan pakaian seronok, tanpa malu-malu menebar show erotis nan menjijikan di depan publik.

Di depan umum mereka bebas mempertontonkan aksi-aksi menjijikkan.

Tak jarang, anak-anak pun mendapat sajian asusila, live on the street!

Berekspresi liar.

Berlindung di bawah naungan HAM dan balutan seni.

Belum lagi jika kita amati ke sisi dalam kehidupan underground mereka.

Aksi bencong lacur yang bertebar menjajakan tubuhnya kepada sesama jenis.

Perilaku homoseks yang dianut para sebagian bencong,kini ramai dikampanyekan oleh klub-klub gay.

“I am a gay”

Telah menjadi slogan 'keberanian' bagi bencong sejati.

Pemilihan “Miss Bencong” pun tak ketinggalan, tanpa segan dan malu mereka gelar.

Laa haula wa laa quwwata illa billah.

Mereka berani tentu karena tahu bahwa di luar komunitasnya, telah ada para pembela yang mendukung gaya perbencongan nusantara.

Duhai betapa mirisnya kenyataan ini.

Lalu bagaimana Islam memandang hal ini?

Berkata Shahabat yang mulia Abdullah ibnu Abbas radhiallahu ’anhuma yang artinya:"Rasulullah shallallahu alaihi wasallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang meyerupai laki-laki." (HR. Al-Bukhari no. 5885)

Pehatikan pula kalam dari Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam yang bersabda (yang artinya): "Allah melaknat orang yang melakukan perbuatan kaum Luth (homo), Allah melaknat orang yang melakukan perbuatan kaum Luth, Allah melaknat orang yang melakukan perbuatan kaum Luth".

(HR Ahmad dan selainnya dari Ibnu Abbas Radhiallahu ‘anhuma, lihat As-Shahihah No. 3462).

Dengan kenyataan yang demikian, sungguh mengherankan jika ada seorang muslim yang menyatakan:

“Biarkan saja, mereka kan juga cari uang, anggap saja itu hiburan!”.

“Bencong juga manusia, kenapa sih diusik-usik?”

“Jangan sok suci, siapa tahu bencong lebih baik daripada dirimu..”

“Emang ada apa dengan bencong? Menurutku no problem”

Allahu akbar !

Betapa jauhnya pernyataan di atas dengan perlakuan Rasulullah terhadap seorang bencong!

Pernah didatangkan kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam" Al-Mukhannats" (waria) yang telah mewarnai tangan dan kakinya dengan hina’ (pewarna alami untuk kuku,rambut atau kulit. Pent).

Maka Rasulullah "shalallahu ‘alaihi wasallam "berkata ; “Ada apa dengan orang ini ??”

Maka dikatakan pada beliau, "Wahai Rasulullah dia menyerupai wanita"

Maka beliau memerintahkan suatu hukuman agar orang tersebut diasingkan ke daerah "AnNaqie’ "(tempat sejauh perjalanan dua malam dari Kota Madinah).

Maka para shahabat berkata : ” Wahai Rasulullah , Apakah tidak kita bunuh saja?

Beliau menjawab, ”Sesungguhnya aku dilarang untuk membunuh orang-orang yang shalat"

(HR. Abu Dawud No. 4928 Dishahihkan oleh Al-Albani Rahimahullah)

Lihatlah, bagaimana Nabi kita Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam memperlakukan seorang yang mewarnai tangan dan kakinya dengan pewarna.

Tentunya ini hal yang tidak lazim bagi lelaki.

Rasulullah akhirnya memerintahkan agar orang tersebut diusir agar jauh dari komunitas muslimin.

Ikhwati fillah,
Lalu bagaimana jika keadaannya di zaman sekarang?

Ketika aksi-aksi nista dipertontonkan dan pamer aurat pun di obral tanpa segan.

Apakah kita diam saja?

Tidak!

Ikhwati fillah,
Mari kita lihat, bagaimana Allah subhanahu wa ta’ala yang Maha Perkasa telah mengazab pelaku homoseks.

Dalam Firman-Nya (yang artinya): “Kami jadikan kaum Luth itu yang berada di atas menjadi di bawah (dibalikkan) dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar secara bertubi-tubi, yang diberi tanda oleh Rabbmu. Dan siksaan itu tidaklah jauh dari orang-orang yang zhalim” (Al-Hud: 82-83)

Allahu akbar!

Duhai betapa hajatnya kita kepada pertolongan Allah.

Ikhwati fillah rahimakumullah..
Jangan berpangku tangan.

Sayangi kaum muslimin.

Mari kita tebarkan kepada kaum muslimin ilmu, amal dan dakwah yang benar.

Kita berikan pencerahan kepada muslimin dengan menebar pemahaman bagaimana bersikap yang benar terhadap bencong.

Tentu yang selaras dengan Al Qur'an dan As Sunnah dengan pemahaman salafush shalih.

Dan tentunya juga butuh kesabaran dalam menjalaninya.

Wallahu alam.


Sumber : http://catatankajianku.blogspot.co.id/2015/10/bencong-ooh-bencong_31.html

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,119,Akhirat,11,Akhwat,79,Aqidah,210,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,1,Audio,31,Bantahan,81,Bid'ah,40,Biografi,18,Cerita,12,Cinta,8,Dakwah,17,Doa Dzikir,30,Ebook,8,Fadhilah,46,Faedah Ringkas,17,Fiqih,204,Ghaib,10,Hadits,93,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,28,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,74,Inspiratif,24,IT,10,Janaiz,6,Kata Mutiara,116,Keluarga,113,Khawarij,21,Kisah,102,Kontemporer,104,Manhaj,103,Muamalah,33,Nabi,9,Nasehat,334,Poster,5,Puasa,35,Qurban,16,Ramadhan,24,Rekaman,1,Remaja,98,Renungan,18,Ringkasan,88,Sahabat,23,Sehat,26,Sejarah,18,Shalat,96,Syiah,25,Syirik,2,Tafsir,25,Tanya Jawab,408,Tauhid,18,Tazkiyatun Nafs,56,Teman,12,Thaharah,12,Thallabul Ilmi,79,Tweet Ulama,5,Ulama,25,Ustadz Menjawab,3,Video,10,Zakat,3,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Bencong Ooh Bencong
Bencong Ooh Bencong
http://2.bp.blogspot.com/--eaqbATqdG8/VjSY-LI83jI/AAAAAAAAEu8/ZIYVVMJfYW0/s320/bencong-oh-bencong.jpg
http://2.bp.blogspot.com/--eaqbATqdG8/VjSY-LI83jI/AAAAAAAAEu8/ZIYVVMJfYW0/s72-c/bencong-oh-bencong.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
http://www.atsar.id/2015/10/bencong-ooh-bencong.html
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/2015/10/bencong-ooh-bencong.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Qodarullah, post tidak ditemukan... LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN ARTIKEL Lihat Semua BACA LAGI AH... LABEL ARSIP CARI ARTIKEL SEMUA ARTIKEL Qodarullah, artikel yang antum cari tidak ditemukan ! Ke Beranda Ahad Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ahad Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikuti THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy