Baca Nih, "Keutamaan Bulan Ramadhan"

SHARE:

8 KEUTAMAAN BULAN RAMADHAN YANG PATUT ANDA KETAHUI

KEUTAMAAN BULAN RAMADHAN

Keutamaan Bulan Ramadhan

Bulan Ramadhan memiliki beberapa keutamaan, di antaranya:

1. Bulan al-Quran.


شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآَنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ...

Bulan Ramadhan adalah (bulan) diturunkannya al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan sebagai penjelas berupa petunjuk dan pembeda (al-haq dengan al-bathil)… (Q.S al-Baqoroh:185).

Rasulullah shollallahu alaihi wasallam pada bulan Ramadhan setiap malam selalu bertadaarus al-Quran dengan Jibril.

وَكَانَ جِبْرِيلُ يَلْقَاهُ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ فَيُدَارِسُهُ الْقُرْآنَ

Jibril menemui Nabi setiap malam di bulan Ramadhan dan mengajarkan/menyimak bacaan al-Quran (dari beliau)(H.R alBukhari).

Tadaarus al-Quran adalah proses belajar menepatkan bacaan al-Quran. Satu orang membaca, yang lain menyimak. Bisa dengan hafalan, atau dengan melihat mushaf. Bisa dalam hal pengucapan (kaidah-kaidah qiro’ah dan tajwid) atau pemahaman makna.

Sebagian Ulama’ menjelaskan bahwa tadaarus al-Quran antara Nabi dengan Jibril tersebut adalah keduanya saling membaca dan menyimak bergantian. Sebagaimana dijelaskan oleh Ibnu Hajar dalam Fathul Baari.

Tujuan utama tadaarus adalah belajar menepatkan bacaan. Karena itu tidak benar jika tadaarus dijadikan ajang balapan bacaan, sesegera mungkin ingin menyelesaikan, tanpa memperhatikan benar tidaknya pengucapan lafadz al-Quran. Selain itu, tadaarus di masjid tidak perlu menggunakan pengeras suara yang bisa mengganggu kaum muslimin lain di sekitarnya yang sebagian mereka ada yang berdzikir, membaca al-Qur’an atau bahkan sholat.

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ اعْتَكَفَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَسْجِدِ فَسَمِعَهُمْ يَجْهَرُونَ بِالْقِرَاءَةِ فَكَشَفَ السِّتْرَ وَقَالَ أَلَا إِنَّ كُلَّكُمْ مُنَاجٍ رَبَّهُ فَلَا يُؤْذِيَنَّ بَعْضُكُمْ بَعْضًا وَلَا يَرْفَعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَعْضٍ فِي الْقِرَاءَةِ

Dari Abu Said beliau berkata: Rasulullah shollallahu alaihi wasallam beri’tikaf di masjid kemudian beliau mendengar para Sahabat mengeraskan bacaan. Kemudian beliau menyingkap tirai, dan bersabda: Ingatlah, setiap kalian sedang bermunajat kepada Tuhannya. Maka jangan sekali-kali sebagian mengganggu yang lain. Jangan mengeraskan bacaan satu sama lain (H.R Abu Dawud no 1135, dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah, al-Hakim, adz-Dzahaby dan al-Albany).

Ramadhan adalah bulan al-Quran. Karena itu para Ulama Salaf semakin menyibukkan diri dengan al-Quran di bulan Ramadhan. Waktu mereka banyak terisi dengan bacaan al-Quran, terlebih di waktu malam.

2. Dibuka pintu surga, ditutup pintu neraka.

3. Syaithan dibelenggu.

Dalil untuk poin 2 dan 3, adalah hadits:

إِذَا دَخَلَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ وَسُلْسِلَتْ الشَّيَاطِينُ

Jika datang bulan Ramadhan, dibuka pintu-pintu surga, ditutup pintu-pintu Jahannam, dan dibelenggu para Syaithan (H.R alBukhari dan Muslim).

Jika ada pertanyaan: ‘Jika Syaithan telah terbelenggu, mengapa di bulan Ramadhan masih ada kemaksiatan’?

Jawabannya adalah sebagaimana yang dijelaskan oleh al-Imam al-Qurthuby:

1.  Berkurangnya kemaksiatan terjadi pada orang-orang yang menjalankan shoum dengan benar, memenuhi syarat-syarat dan adab-adabnya dengan baik.

2.  Yang dibelenggu tidaklah semua Syaithan, namun marodatus syayaathiin (Syaithan-Syaithan yang tergolong paling durhaka), sebagaimana disebutkan dalam riwayat yang lain.

3.  Pada bulan Ramadhan, kemaksiatan menjadi berkurang dibandingkan pada bulan lain (tidak berarti hilang kemaksiatan seluruhnya).

4.  Seandainya seluruh Syaithan telah dibelenggu, hal-hal yang menyebabkan adanya kemaksiatan masih ada, seperti: jiwa yang buruk, kebiasaan yang buruk, dan Syaithan dari kalangan manusia.
(disarikan dari nukilan Ibnu Hajar dalam Fathul Baari (4/114)

Bulan Ramadhan memiliki beberapa keutamaan, di antaranya:

4. Tiap malam pada bulan Ramadhan ada yang terlepas dari api neraka.


إِذَا كَانَتْ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ صُفِّدَتْ الشَّيَاطِينُ وَمَرَدَةُ الْجِنِّ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ فَلَمْ يُفْتَحْ مِنْهَا بَابٌ وَفُتِحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ فَلَمْ يُغْلَقْ مِنْهَا بَابٌ وَنَادَى مُنَادٍ يَا بَاغِيَ الْخَيْرِ أَقْبِلْ وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنْ النَّارِ وَذَلِكَ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ

Jika (masuk) malam pertama Ramadhan, Syaithan-syaithan dan yang paling durhaka dari Jin dibelenggu. Ditutup pintu-pintu neraka, dan tidak dibuka satupun. Dibuka pintu-pintu surga dan tidak ditutup satupun. Ada penyeru yang berseru: Wahai yang mengharapkan kebaikan, menghadaplah. Wahai yang menginginkan keburukan, tahanlah. Dan Allah memiliki orang-orang yang dibebaskan dari neraka. Dan itu terjadi pada tiap malam (H.R atTirmidzi, Ibnu Majah, dishahihkan oleh Ibnu Hibban dan al-Albany).

Inilah yang shahih. Itqun minan Naar terjadi pada tiap malam bulan Ramadhan.

Sedangkan pembagian Ramadhan menjadi 10 hari pertama rahmat, 10 hari kedua maghfirah (ampunan), dan 10 hari terakhir adalah itqun minan Naar adalah berdasar hadits yang tidak shahih. Dilemahkan oleh al-‘Uqoily dan al-Albany.

Sesungguhnya pada tiap malam Ramadhan adalah penuh dengan rahmat, maghfirah, dan itqun minan naar. Wallaahu A’lam.

5. Terdapat suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan (Lailatul Qodar).


وَفِيهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ مَنْ حُرِمَهَا فَقَدْ حُرِمَ الْخَيْرَ كُلَّهُ

Di dalamnya terdapat suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa yang terhalangi darinya, maka sungguh telah terhalangi kebaikan seluruhnya (H.R Ibnu Majah, Ahmad, dishahihkan Syaikh al-Albany).

6. Kekhususan qiyaamul lail (tarawih dan witir) di bulan Ramadhan, penghapus dosa yang telah lalu.


مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa yang qiyaamul lail di Ramadhan dengan iman (terhadap pensyariatannya) dan ihtisab (ikhlas) maka diampuni baginya dosa yang telah lalu (H.R alBukhari dan Muslim).

7. Disyariatkannya puasa wajib.


فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ

🍃…Barangsiapa yang menyaksikan (datangnya) bulan itu (Ramadhan), maka hendaknya berpuasa…(Q.S al-Baqoroh:185).

8. Waktu terbaik untuk menghapus dosa.


الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

Sholat-sholat lima waktu, Jumat ke Jumat, Ramadhan ke Ramadhan, adalah penghapus dosa-dosa di antara (yang satu dengan berikutnya) jika ia meninggalkan dosa-dosa besar (H.R Muslim).

Nabi shollallahu alaihi wasallam pernah naik ke atas mimbar. Mimbar Nabi terdiri dari 3 tingkatan. Pada tingkatan pertama, beliau mengucapkan Aamiin. Kemudian naik ke tingkatan kedua dan mengucapkan Aamiin. Kemudian naik ke tingkatan ketiga, dan mengucapkan Aamiin.
Para Sahabat yang mengetahui hal itu bertanya: Wahai Rasulullah, kami mendengar anda mengucapkan aamiin 3 kali. Beliau bersabda: Ketika aku naik ke tingkat pertama, datang Jibril dan berkata: Celaka seseorang yang mendapati Ramadhan hingga berakhirnya, namun ia tidak diampuni. Kemudian aku mengucapkan Aamiin. Kemudian Jibril mengatakan (saat aku di tingkat kedua): Celaka seseorang yang mendapati salah satu atau kedua orangtuanya masih hidup, namun hal itu tidak bisa memasukkannya ke dalam surga. Maka aku katakan: Aamiin. Kemudian Jibril berkata (saat aku di tingkat ketiga): Celaka seseorang yang ketika dirimu disebut, tidak bersholawat. Aku mengucapkan Aamiin (H.R alBukhari dalam Adabul Mufrad, dishahihkan Syaikh al-Albany).

Dikutip dari Buku "RAMADHAN BERTABUR BERKAH" (Fiqh Puasa dan Panduan Menjalani Ramadhan Sesuai Sunnah Nabi).

Al Ustadz Abu Utsman Kharisman Hafidzahullah.

http://telegram.me/alistiqomah

COMMENTS

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,118,Akhirat,10,Akhwat,73,Aqidah,203,Arab Saudi,15,Audio,31,Bantahan,78,Bid'ah,38,Biografi,7,Cerita,10,Cinta,8,Dakwah,17,Doa Dzikir,26,Ebook,8,Fadhilah,44,Faedah Ringkas,17,Fiqih,195,Ghaib,10,Hadits,88,Haji-Umroh,8,Hari Jumat,28,Hari Raya,3,Ibadah,50,Info,80,Inspiratif,23,IT,10,Janaiz,5,Kata Mutiara,115,Keluarga,107,Khawarij,21,Kisah,90,Kontemporer,104,Manhaj,90,Muamalah,28,Nabi,6,Nasehat,322,Poster,5,Puasa,34,Qurban,16,Ramadhan,25,Rekaman,1,Remaja,95,Renungan,14,Ringkasan,85,Sahabat,15,Sehat,33,Sejarah,18,Shalat,92,Syiah,24,Syirik,2,Tafsir,23,Tanya Jawab,389,Tauhid,15,Tazkiyatun Nafs,52,Teman,11,Thaharah,11,Thallabul Ilmi,78,Tweet Ulama,5,Ulama,20,Ustadz Menjawab,3,Video,10,Zakat,3,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Baca Nih, "Keutamaan Bulan Ramadhan"
Baca Nih, "Keutamaan Bulan Ramadhan"
8 KEUTAMAAN BULAN RAMADHAN YANG PATUT ANDA KETAHUI
https://3.bp.blogspot.com/-kjTsSQEDtn4/V0YruY41HYI/AAAAAAAAIqU/cIl-fG5CZhQD0Yoqyu4QA3EYqfNEfDgRQCK4B/s320/keutamaan-ramadhan.gif
https://3.bp.blogspot.com/-kjTsSQEDtn4/V0YruY41HYI/AAAAAAAAIqU/cIl-fG5CZhQD0Yoqyu4QA3EYqfNEfDgRQCK4B/s72-c/keutamaan-ramadhan.gif
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
http://www.atsar.id/2016/05/baca-nih-keutamaan-bulan-ramadhan.html
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/2016/05/baca-nih-keutamaan-bulan-ramadhan.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy