Pentingnya Muhasabah - Introspeksi Diri

YUK SHARE:

Definisi muhasabah, jenis-jenis muhasabah, penting dan manfaat muhasabah

Muhasabah - Mengevaluasi Diri


Ditulis oleh Ustadz Abu Hafiy hafizhahullah
Disalin oleh Happy Islam dari Majalah Tashfiyah Edisi 11 Vol.01 1433H-2011M


Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun demi tahun pun berlalu. Semua ini adalah tahapan yang ditempuh seorang hamba menuju negeri akhirat, akhir dari perjalanan. Setiap hari yang dilalui semakin menjauhkannya dari dunia, dan mendekatkan kepada akhirat. Maka sungguh berbahagialah seorang hamba yang senantiasa menggunakan berbagai kesempatan yang dimilikinya untuk hal-hal yang baik dan bermanfaat. Alangkah beruntungnya seorang hamba yang menyibukkan dirinya dalam ketaatan menjauhkan diri dari kemaksiatan.

Kehidupan dunia ini merupakan penentu masa depan seorang hamba di akhirat kelak. Akankah dia bisa memanfaatkan umurnya dalam hal-hal yang baik, dalam ketaatan kepada Allah 'azza wa jalla, sehingga kelak dia berada di negeri yang penuh dengan kenikmatan abadi atau justru sebaliknya,  dia menghabiskan umurnya dalam berbagai perkara yang sia-sia dan kemaksiatan kepada Allah, sehingga siksa pun menantinya di negeri akhirat. Kita berlindung kepada Allah dari hal tersebut.

Seorang muslim yang baik selalu berupaya mengisi waktu dengan menunaikan kewajiban menjauhi larangan dan memperbanyak amal shalih sebagai bekal terbaik untuk menyongsong kehidupan yang hakiki. Oleh karena itu, untuk bisa tetap istiqamah dalam melakukan amal shalih, maka salah satu usaha yang ditempuh adalah senantiasa melakukan muhasabah (introspeksi dir) terhadap segala aktivitas yang telah dijalani maupun yang akan dilakukan.

Pengertian Muhasabah

Secara etimologi muhasabah berasal dari kata kerja hasiba yang artinya menghisab atau menghitung. Dalam penggunaannya diidentikan muhasabah dengan proses pengamatan terhadap diri sendiri, introspeksi diri, wawas atau mengevaluasi diri.

Muhasabah dapat dibagi menjadi dua jenis. Yang pertama adalah muhasabah sebelum melakukan pekerjaan. Sedangkan yang kedua adalah muhasabah setelah melaksanakan pekerjaan. Kedua hal ini sangat penting dilakukan oleh seorang muslim. Muhasabah yang pertama akan menjadikan pekerjaan yang dia lakukan bernilai positif baginya baik dunia maupun di akhirat. Sedangkan muhasabah yang kedua akan memudahkan untuk menambal kekurangan pekerjaan yang telah dilaksanakan serta menjadikan pekerjaanyang akan dilakukan lebih sempurna.

Para ulama dari masa ke masa senantiasa memberikan dorongan kepada kaum muslimin supaya melakukan muhasabah. Di antaranya, sebuah atsar yang diriwayatkan oleh Al-Imam Ahmad bahwa Umar bin Al-Khaththab radhiyallahu 'anhu mengatakan, 
"Hisablah diri kalian sebelum kalian dihisab! Timbanglah amal kalian sebelum amal kalian ditimbang! Sesungguhnya introspeksi diri pada hari ini lebih ringan daripada hisab di kemudian hari.  Berhiaslah untuk perhelatan akbar (hari akhir), pada hari yang segalanya akan tampak dan tidak ada yang tersembunyi dari kalian!"

Demikian pula Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah mengatakan, "Seorang mukmin itu pemimpin bagi dirinya sendiri.  Ia melakukan introspeksi diri karena Allah. Sesungguhnya hisab pada hari kiamat kelak akan lebih ringan bagi yang telah melakukannya di dunia."

Kenapa setiap manusia harus melakukan introspeksi terhadap dirinya sendiri? Perlu diketahui bahwa jiwa manusia senantiasa mengajak kepada keburukan. Tidak seorang pun yang selamat darinya kecuali orang-orang yang diberi taufik oleh Allah subhanahu wa ta'ala. Maka, sungguh merugi seseorang meninggalkan muhasabah dan selalu memperturut hawa nafsu.

Muhasabah akan memunculkan rasa takut kepada Allah. Dan rasa takut kepada Allah akan menekan kecenderungan hawa nafsu yang kerap mengajak kepada perbuatan negatif (maksiat). Nabi shallallahu 'alaihi wasallam senantiasa bersabda kepada para shahabat dalam pembukaan khutbah beliau

"Segala puji bagi Allah. memuji-Nya, memohon pertolongan kepada-Nya dan memohon ampunan kepada Nya.  Kita berlindung kepada Allah dari kejahatan nafsu kita dan keburukan amal-amal kita [H.R.Ibnu Majah,  dishahihkan oleh syaikh Al-Albani

Dengan demikian, salah satu metode menekan kekuasaan hawa nafsu pada diri seorang hamba adalah dengan selalu melakukan muhasabah.  Maka seorang hamba yang beriman kepada Allah dan hari akhir harus melakukan introspeksi terhadap hawa nafsunya. Mempersempit ruang geraknya serta menahan gejolaknya. Barang siapa mengabaikan muhasabah dan senantiasa memperturutkan hawa nafsu, maka sungguh dia berada dalam kerugian yang besar. Hakikat kerugian tersebut baru benar-benar akan tampak nanti di hari kiamat.

Pentingnya Muhasabah - Introspeksi Diri
Bangku kosong
Sumber: https://pixabay.com/en/bank-musing-rest-1433243/

Metode muhasabah

Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan bahwa ber-muhasabah bisa dilakukan dengan menimbang antara kenikmatan yang Allah karuniakan dan kejahatan yang kita lakukan. Artinya kita melihat berbagai anugerah yang telah Allah berikan kepada kita dan melihat apa yang telah perbuat. Dengan begitu, akan nampak kesenjangan yang sangat jauh antara keduanya.

Betapa Allah subhanahu wa ta'ala senantiasa mencurahkan berbagai kenikmatan lahir dan batin kepada kita, sementara kita tidak pandai mensyukurinya.

Harus kita akui, bagaimanapun upaya seorang hamba untuk mensyukuri nikmat tersebut, niscaya dia tidak akan mampu melakukannya. Bagaimana tidak, menghitung saja tidak akan bisa karena begitu banyaknya, untuk mensyukurinya. Allah berfirman

"Dan jika kalian menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kalian tak dapat membilangnya. Sesungguhnya Allah benar benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." [Q.S.  An Nahl 181. 

Sedangkan kita dituntut untuk selalu berusaha untuk mensyukurinya. Allah berfirman: "Maka ingatlah Aku,  niscaya Aku akan mengingat kalian dan bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah kalian ingkar."  [QS. Al-Baqarah:152].

Dalam ayat ini,  Allah memerintahkan kita untuk mensyukuri semua karunia-Nya tanpa kecuali. Dari sini kemudian, kita selalu menilai diri kita. Apakah kita telah bersyukur kepada-Nya atau justru mengingkari nikmat-nikmat tersebut dengan bermaksiat kepada-Nya. Inilah nilai muhasabah tersebut.

Maka, agar umur kita yang sangat terbatas di dunia ini bisa semakin produktif menghasilkan berbagai amal shalih,  maka konsisten dalam muhasabah adalah solusi terbaik untuk bisa mewujudkannya. Dengan muhasabah, mari kita jelang masa depan dengan perubahan-perubahan yang gemilang dalam beribadah kepada Allah baik secara kualitas maupun kuantitas.

Manfaat Muhasabah

Dengan merenungi hari-hari hidup ini, bermuhasabah diri, sejatinya merupakan bentuk kasih sayang seorang hamba terhadap dirinya sendiri, agar jangan sampai mengalami kerugian tiada tara di akhirat nanti. Muhasabah adalah sebuah upaya untuk mengingatkan diri dengan serius, agar senantiasa melakukan amal kebaikan dan menghindarkan dari keburukan.

Diantara manfaat muhasabh adalah sebagai berikut:

1. Mengetahui aib diri sendiri

Seseorang yang tidak mengetahui aib dirinya sendiri, tidak akan mungkin mampu membuang aib tersebut. Para ulama terdahulu merasakan bahwa aib mereka sang besar padahal sejatinya aib tersebut jauh lebih kecil daripada keutamaan mereka. Yunus bin Ubaid pernah berujar, 

"Sesungguhnya aku menjumpai seratus kebaikan Namun tidaklah aku melihat satu pun pada diriku". 

Muhammad bin Wasi' mengatakan dengan penuh kerendahan diri padahal beliau adalah seorang ahli ibadah, "Seandainya dosa-dosa itu mempunyai bau, sungguh tidak akan ada seorang pun yang sanggup duduk di dekatku" 

Demikianlah penuturan sebagian ulama hasil dari muhasabah yang mereka lakukan terhadap diri mereka sendiri.

2. Mengetahui hak Allah terhadap seorang hamba

Dengan mengetahui hak Allah, maka seorang hamba akan mencela nafsunya yang senantiasa mengajak kepada keburukan. Ia akan selalu berupaya untuk membebaskan jiwanya dari penyakit 'ujub (bangga terhadap amalannya) dan riya' (pamer amalan) yang mengotori. Di samping itu, mengetahui hak Allah atas hamba akan membukakan pintu ketundukan, penghinaan diri dan keprasahan di hadapan Nya.

Dengan muhasabah, seseorang akan berusaha aktif dalam menunaikan hak Allah. Demikianlah kondisi kaum salaf, mereka sendiri mencela diri sendiri atas kelalaian mereka dalam menunaikan hak Allah subhanahu wa ta'ala. Imam Ahmad rahimahullah meriwayatkan dari Abu Darda radhiyallahu 'anhu bahwa beliau berkata 

"Seseorang itu tidak akan dikatakan memahami agama ini dengan baik sampai dia murka kepada orang-orang karena mereka menyepelekan hak Allah. Lalu dia lihat dirinya ternyata dia lebih murka kepada dirinya sendiri" 

3. Muhasabah akan menumbuhkan rasa takut kepada Allah

Seorang mukmin meyakini bahwa kelak hari perhitungan dia akan ditanya dimintai pertanggungjawaban atas semua amal perbuatannya di dunia, dalam perkara sekecil apapun. Saat itu, hanya rahmat dan ampunan dari Allah yang diharapkan atas amal kebaikan yang pernah dilakukan. 

Maka nyatalah bahwa tidak ada seorang pun yang bisa selamat dari berbagai kesulitan tersebut, melainkan memohon taufik dari Allah untuk bermuhasabah dan mengawasi jiwa dalam setiap gerak-geriknya di dunia.  Sungguh benar kata Amirul Mukminin Umar bin Al Khaththab radhiyallahu 'anhu bahwa barang siapa menghisab dirinya dunia menjadi ringan perhitungannya di hari kiamat nanti. Jika seorang hamba bersungguh-sungguh melakukan muhasabah semasa hidupnya niscaya dia akan bisa beristirahat di masa setelah kematiannya. Apabila dia mengekang jiwanya dan kelak dia akan meraih keberuntungan saat dahsyat hari hisab.

Allah pun mencela hamba yang lalai dan tidak mengharapkan yaumul hisab (perhitungan). Allah pun berfirman

"Sesungguhnya mereka tidak berharap (takut) kepada hisab" [Q S.  An-Naba':271].  

As-Sa'di di menjelaskan bahwa maksudnya adalah orang-orang kafir tidak beriman terhadap hari pembalasan dan tidak percaya bahwa Allah akan membalas kebaikan dan keburukan manusia dengan balasan yang setimpal. Oleh karenanya, mereka tidak beramal untuk menghadapi kehidupan akhirat. 

Saudaraku, marilah kita mengambil pelajaran untuk menggunakan sisa usia dengan bercermin kepada apa yang telah lalu. Ketahuilah bahwa segala sesuatu yang akan datang itu telah dekat, dan semua yang ada pada diri kalian pasti akan musnah. Maka bersegeralah melaksanakan amal shalih sebelum datangnya kemusnahan.  Allahu alam.

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,119,Akhirat,11,Akhwat,79,Aqidah,210,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,1,Audio,31,Bantahan,81,Bid'ah,40,Biografi,18,Cerita,12,Cinta,8,Dakwah,17,Doa Dzikir,30,Ebook,8,Fadhilah,46,Faedah Ringkas,17,Fiqih,204,Ghaib,10,Hadits,93,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,28,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,74,Inspiratif,24,IT,10,Janaiz,6,Kata Mutiara,116,Keluarga,113,Khawarij,21,Kisah,101,Kontemporer,104,Manhaj,102,Muamalah,33,Nabi,9,Nasehat,333,Poster,5,Puasa,35,Qurban,16,Ramadhan,24,Rekaman,1,Remaja,98,Renungan,18,Ringkasan,87,Sahabat,23,Sehat,26,Sejarah,18,Shalat,96,Syiah,25,Syirik,2,Tafsir,25,Tanya Jawab,408,Tauhid,18,Tazkiyatun Nafs,56,Teman,12,Thaharah,12,Thallabul Ilmi,79,Tweet Ulama,5,Ulama,24,Ustadz Menjawab,3,Video,10,Zakat,3,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Pentingnya Muhasabah - Introspeksi Diri
Pentingnya Muhasabah - Introspeksi Diri
Definisi muhasabah, jenis-jenis muhasabah, penting dan manfaat muhasabah
https://2.bp.blogspot.com/-PHDWTvygGFU/WK94kHmYPOI/AAAAAAAALT0/xpwE6_6ZugIWGERrpEYM9N7Qgt4M-__HACK4B/s1600/pentingnya-muhasabah.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-PHDWTvygGFU/WK94kHmYPOI/AAAAAAAALT0/xpwE6_6ZugIWGERrpEYM9N7Qgt4M-__HACK4B/s72-c/pentingnya-muhasabah.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
http://www.atsar.id/2017/02/pentingnya-muhasabah-introspeksi-diri.html
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/2017/02/pentingnya-muhasabah-introspeksi-diri.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Qodarullah, post tidak ditemukan... LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN ARTIKEL Lihat Semua BACA LAGI AH... LABEL ARSIP CARI ARTIKEL SEMUA ARTIKEL Qodarullah, artikel yang antum cari tidak ditemukan ! Ke Beranda Ahad Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ahad Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikuti THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy