Hentikan Bully / Stop Bullying ! Inilah Alasannya...

YUK SHARE:

Hentikan Bully / Stop Bullying ! Inilah Alasannya... Dilarang saling mem-bully, menghina dan merendahkan orang lain.

Bullying? Berani Itu Ada Tempatnya, Bung !

Bullying sebuah istilah yang merujuk pada penindasan kepada seseorang yang dilakukan secara personal atau kelompok. Hal ini bukanlah hal yang baru sebuah bentuk kekerasan yang mencakup ancaman, pelecehan dan intimidasi.

Bullying tak kenal medan, di mana pun kapan pur dan siapa pun seperti seekor kucing yang mencakar-cakar atau mengencingi tempat yang dia kuasai. Bullying memili tujuan yang sama, pelaku ingin menunjukkan eksistansi dirinya sebaga seorang pemberani.

Merugikan dan dirugikan, yang di-bully jelas akan tertekan mentalnya dan terancam memiliki harga diri yang lemah. Yang mem-bully, selain ancaman dan azab Allah yang cepat atau lambat menimpa secara tak sadar ia juga mengalami tekanan jiwa. Perasaan bersalah menghantuinya dan semakin terpinggirkan dalam kehidupan sosial.

Banyak faktor yang mendorong seseorang melakukan hal ini Di antara faktor terbesarnya adalah kelemahan (tidak mampu) mengekpresikan diri dengan cara yang positif. Pelaku mengira dengan ia menyerang dan menindas, orang lain akan menghargainya. Selain itu, kelemahannya untuk menghargai dan memandang orang lain dengan kacamata positif.

Jadi sebenarnya, bullying itu lahir dari kelemahan.

Luar biasa tapi sudah jadi hal yang biasa, jika korbannya adalah sesama siswa atau teman seusia. Tapi yang lebih mengherankan plus mencengangkan kalau korban bullyng-nya adalah mereka; orang orang tua nggak berdaya, apalagi notabenenya adalah orang-orang yang punya jasa dalam hidupnya seperti guru orang tua.

Obat Untuk Bertobat

"Tiap penyakit pasti ada obatnya," kata Rasulullah [H. R. Muslim].

Obat pertama yang harus ia telan adalah kesadaran diri dan muhasabah. Menyadari bahwa hal itu bukan akhak yang terpuji dan bahkan bukan akhlak orang beriman.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pernah bersabda:

"Bukanlah itu orang seorang mukmin suka yang suka mencela yang melaknat, bukan pula kotor suka keji dan ucapannya"

Islam selalu mengajarkan akhlak yang mulia dan selalu memberikan yang berwibawa. jalan dalam agama. Pemberani berarti kita bukan dan serampangan sembarangan dalam bertindak. Selain penempatannya yang harus benar, Islam juga mengajarkan norma norma yang membuatnya bijaksana.

Lihat bagaimana Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam memerintahkan para sahabatnya saat berperang melawan orang-orang kafir, tidak boleh membunuh wanita dan anak-anak, tidak boleh mencincang mayat, dilarang membunuh dengan membakar.

Berani namun berwibawa dan bijaksana, sebuah cerita yang selalu terngiang di benak penulis adalah cerita sahabat Hamzah bin Abdil Mutthalib radhiyallahu 'anhu, paman Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam  Meski belum memeluk Islam, Hamzah adalah sosok yang ramah dalam hidup bertetangga Sebelum masuk Islam, diriwayatkan bahwa tidaklah ia berpapasan dengan orang Quraisy kecuali ia selalu menyapanya dan menanyakan kabar dan berbincang dengan mereka.

Di suatu hari, ia pulang dari berburu dengan berkalungkan busur panah. Tiba-tiba ada hal yang mengejutkannya, seorang wanita memberitahunya bahwa Abu Jahal telah menyakiti kemenakannya (Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam). Ia pun garang dan mendatangi Abu Jahal yang sedang duduk di tengah-tengah kaumnya. "Ya Mushaffira istahlil" tegurnya "Kau berani mencerca kemenakanku sementara aku berada di atas agamanya!?" Ia pun memukul Abu Jahal dengan busurnya hingga melukai kepalanya. Dan pukulannya itu cukup membuat Abu Jahal jera.

"Ya Mushaffirallstah" artinya adalah wahai orang yang bersiul dari pantatnya; ucapan seseorang ketika mencerca orang lain.

Sikap berani tidak harus -bahkan tidak benar- jika dilambangkan dengan tindakan-tindakan yang cenderung kurang ajar dan anarki, lihat bagaimana Hamzah memiliki keberanian namun juga sikap yang sopan dan santun dalam kehidupan bermasyarakat, padahal saat itu ia belum Islam. Berani itu ada tempatnya, Bung...!

Hargai orang Lain

Setiap kondisi memiliki solusi masing-masing, karena hak itu berbeda-beda. Islam menerangkan hak-hak semua kalangan dan solusi masing-masing dalam menghadapinya.

"Bukan termasuk dari kami, orang yang tidak menyayangi anak kecil dan menghormati orang-orang tua" [HR. Tirmidzi]

Hadis ini adalah sebuah petuah yang masyhur dari Rasulullah kepada umatnya. Bukan sekadar kata mutiara yang hampa tentunya, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam sebagai panglima tertinggi dalam perang-perang besar adalah orang yang menggambarkan sendiri bagaimana kasih sayang itu.

Dalam peperangan selalu berada di garda depan melindungi sahabatnya saat perang semakin genting berkecamuk. Namun, dalam potongan hidupnya beliau yang lain, adalah sosok yang hangat dan ramah bermasyarakat.

Beliau shallallahu 'alaihi wasallam adalah sosok pemberani yang selalu menghargai eksistensi orang lain, meskipun terhadap seorang anak kecil yang biasanya terabaikan.

Anas bin Malik radhiyallahu 'anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam selalu melewati anak-anak dan mengucapkan salam kepada mereka. Masih cerita Anas bin Malik, adalah Rasulullah selalu mengunjungi rumah-rumah kaum Anshar. Maka, jika ia berhenti di satu rumah mereka. Anak-anak pun mengitarinya, maka mendoakan mereka, mengusap kepala kepala mereka dan mengucapkan salam pada mereka..." [H. R. Muslim]

Terlebih dengan orang- orang tua kaum muslimin, di tengah hiruk-pikuk pembukaan kota Makkah. Abu Bakar datang kepada Rasulullah dengan menggendong ayahnya, Abu Quhafah yang telah renta, mengajaknya masuk Islam. Rasulullah mengatakan "Seandainya biarkan Asy- Syaikh (maksudnya Abu Quhafah), aku pasti yang akan mendatanginya".

Panglima tertinggi yang berwibawa itu juga bercanda kepada mereka; anak-anak, para sahabat, sampai pun nenek-nenek tua untuk menghiburnya, shallahu alaihi wa sallam

"Kama Tadinu Tudan..."Sebagaimana engkau berutang engkau akan dibayar.

Amalan buruk tidak akan terlupa, amal baik tidak akan binasa. Hidup ini hanya sebentar dan terus berputar. Sekarang kita yang tinggi belum tentu esok terus meninggi, sekarang muda belia belum tentu esok bertua-ria. Semuanya ada di tangan Allah yang Mahakuasa dan Mahabijaksana.

Pandangan seorang muslim bukan pandangan orang kafir yang hanya berorientasi pada dunia saja. Di sana ada hari esok yang menyapa, entah balasan di dunia atau di akhirat kelak, na udzubillah

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda yang artinya, "Tahukah kalian siapa orang yang bangkrut?"
Para menjawab, "Menurut kami, orang yang saha bangkrut adalah orang yang tak punya dirham dan harta".
"Sungguh orang yang bangkrut dari umatku akan datang di hari kiamat dengan pahala salat, puasa dan zakatnya. Sementara dulu ia mencela ini dan menuduh ini memakan harta si ini, menumpahkan darah si ini dan memukul si ini. Maka, diberikan pada orang ini pahala kebaikannya dan kepada yang ini dari kebaikannya. Jika amal baiknya telah habis sebelum lunas seluruhnya, diambillah dari dosa-dosa mereka dan dilemparkanlah kepadanya, lalu ia dilemparkan ke neraka."[H. R. Muslim]
Pungkasnya, itulah sedikit nasihat yang semoga bermanfaat, semoga bisa mengobati saudara-saudara kita yang suka mem-bully di "daerah kekuasannya". Buat yang di- bully, sabar aja, sebenarnya ingin nulis juga tips ketika dibully, tapi karena udah kepanjangan, kita cukupin dulu deh. Aduin aja sama orang yang bisa dipercaya untuk menyelesaikan masalah dan banyak berdoa, bisa juga kamu kasih majalah Tashfiyah sama pelakunya, semoga bisa membantu... Wallahu alam. [Ustadz Abu Hanifah Fauzi]

Sumber: Majalah Tashfiyah Edisi 48 | Vol 04 | 1436 H
Disalin oleh Tim Atsar ID dengan persetujuan redaksi Majalah Tashfiyah

Hentikan Bully / Stop Bullying ! Inilah Alasannya...
Foto: auto | Sumber: Pixabay

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,119,Akhirat,11,Akhwat,79,Aqidah,210,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,1,Audio,31,Bantahan,81,Bid'ah,40,Biografi,18,Cerita,12,Cinta,8,Dakwah,17,Doa Dzikir,30,Ebook,8,Fadhilah,46,Faedah Ringkas,17,Fiqih,204,Ghaib,10,Hadits,93,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,28,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,74,Inspiratif,24,IT,10,Janaiz,6,Kata Mutiara,116,Keluarga,113,Khawarij,21,Kisah,101,Kontemporer,104,Manhaj,102,Muamalah,33,Nabi,9,Nasehat,333,Poster,5,Puasa,35,Qurban,16,Ramadhan,24,Rekaman,1,Remaja,98,Renungan,18,Ringkasan,87,Sahabat,23,Sehat,26,Sejarah,18,Shalat,96,Syiah,25,Syirik,2,Tafsir,25,Tanya Jawab,408,Tauhid,18,Tazkiyatun Nafs,56,Teman,12,Thaharah,12,Thallabul Ilmi,79,Tweet Ulama,5,Ulama,24,Ustadz Menjawab,3,Video,10,Zakat,3,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Hentikan Bully / Stop Bullying ! Inilah Alasannya...
Hentikan Bully / Stop Bullying ! Inilah Alasannya...
Hentikan Bully / Stop Bullying ! Inilah Alasannya... Dilarang saling mem-bully, menghina dan merendahkan orang lain.
https://1.bp.blogspot.com/-FQ-J0LnXx2U/WYkCfY9AdII/AAAAAAAAL98/yq90J9mzGIsYyoCp4W4eaUqHhorskyVfACK4BGAYYCw/s1600/hentikan-bullying.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-FQ-J0LnXx2U/WYkCfY9AdII/AAAAAAAAL98/yq90J9mzGIsYyoCp4W4eaUqHhorskyVfACK4BGAYYCw/s72-c/hentikan-bullying.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
http://www.atsar.id/2017/08/hentikan-bully-stop-bullying-inilah-alasannya.html
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/2017/08/hentikan-bully-stop-bullying-inilah-alasannya.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Qodarullah, post tidak ditemukan... LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN ARTIKEL Lihat Semua BACA LAGI AH... LABEL ARSIP CARI ARTIKEL SEMUA ARTIKEL Qodarullah, artikel yang antum cari tidak ditemukan ! Ke Beranda Ahad Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ahad Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikuti THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy