Biografi Usaid bin Hudhair

SHARE:

Biografi Usaid bin Hudhair, Sahabat Rasulullah, radhiyallahu 'anhu. Kisah Usaid bin Hudair

USAID BIN HUDHAIR AL AUSI

Usaid bin Hudhair Al Ausi radhiyallahu ‘anhu adalah seorang shahabat Nabi yang mulia dan merupakan pemuka kabilah Aus di Madinah, baik sebelum dia berislam maupun sesudahnya. Ia mewarisi posisi kepemimpinan ini dari ayahnya. Usaid juga merupakan sosok yang berkepribadian lurus, bersih dan teguh, serta memiliki pandangan yang tajam. Di masa jahiliah, ia dinilai layak mendapatkan julukan Al Kamil (perfeck/ideal)[1] seperti ayahnya.

Rantai nasab beliau adalah Usaid bin Hudhair bin Simak bin ‘Atik bin Imriil Qais bin Zaid bin Abdil Asyhal bin Jusyam bin Al Harits bin Al Khazraj bin ‘Amr bin Malik bin Al Aus. Setidaknya ada lima pendapat tentang kuniah beliau, namun menurut pendapat yang paling masyhur beliau ber-kuniah Abu Yahya. Ibunda beliau adalah Ummu Usaid binti An Nu’man bin Imriil Qais bin Zaid bin Abdil Asyhal.

Ayah beliau, yang disebut dengan Hudhair Al Kataib, adalah salah satu bangsawan Arab di masa jahiliah dan termasuk petempur-petempur Arab yang tangguh. Dialah kesatria berkuda andalan suku Aus. Dia pula komandan Aus di hari pertempuran Bu’ats, pertempuran yang mengakhiri rangkaian perang saudara antara mereka dengan suku tetangga mereka, yaitu Khazraj. Tapi sungguh naas, pertempuran yang terjadi enam tahun sebelum hijrahnya Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam ke Madinah ini menutup riwayat hidup Hudhair Al Kataib; ia tewas dalam perang sebelum berislam.

KISAH KEISLAMAN USAID BIN HUDHAIR

Seusai Baiat Aqabah pertama, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengirim Mush’ab bin ‘Umair radhiyallahu ‘anhu dari Mekah ke Madinah yang saat itu dikenal dengan nama Yatsrib, untuk mengajarkan Al Quran dan syariat Islam kepada penduduk Madinah yang telah beriman, dan mendakwahkan Islam kepada mereka-mereka yang belum berislam. Saat itu Usaid masih di atas kesyirikan. Setibanya di sana Mush’ab tinggal di kediaman Abu Umamah As’ad bin Zurarah.

Suatu ketika, Mush’ab tengah berkumpul bersama beberapa orang yang sudah berislam dari Al Ansar dalam sebuah majelis untuk menyampaikan dan memahamkan mereka ajaran dinul-Islam. Tokoh Aus lain sekaligus teman dekat Usaid yang bernama Sa’ad bin Mu’adz mengetahui hal ini. Dia ingin membubarkan mereka tapi tidak mampu karena As’ad bin Zurarah adalah sepupunya sendiri. Ia pun menghasut Usaid agar mau memperingatkan dan membubarkan mereka.

Lalu Usaid pergi mengambil tombak dan mendatangi mereka dengan menentengnya. Tatkala As’ad bin Zurarah melihatnya dari kejauhan, dia berkata kepada Mush’ab, “Orang ini adalah pemuka di kaumnya; ia mendatangimu”. Ketika Usaid telah berdiri di hadapan mereka, dia berkata, “Apa yang membawa kalian ke sini? Kalian hendak membodohi orang-orang lemah kami? Menyingkirlah!” Mush’ab menimpali, “Tidakkah Anda duduk dan mendengarkan? Jika Anda suka bisa Anda terima, dan jika Anda tidak suka akan kami hentikan.” Usaid menerima tawarannya. Ia menancapkan tombaknya lalu duduk.

Mush’ab mulai membacakan Al Quran dan menjabarkan prinsip-prinsip Islam kepada Usaid. Rupanya, Usaid tersentuh dengan kata-katanya. Tampak dari sinar wajahnya keinginan untuk berislam. Lantas dia berkata, “Alangkah bagus dan indahnya ucapan ini! Apa yang kalian kerjakan ketika ingin masuk agama ini?” Mereka menjawab, “Mandi dan menyucikan pakaian, kemudian bersyahadat, kemudian salat dua rakaat.” Dia pun lekas bangkit dan mengerjakan apa yang dituntunkan serta menyatakan keislamannya. Sa’ad bin Mu’adz juga berislam sesaat setelah Usaid berislam. Demikianlah keadaan hamba-hamba Allah yang berkalbu baik, mereka akan segera menerima kebenaran ketika mendengarnya; Allah ‘azza wa jalla memberikan hidayah dan taufik-Nya kepada siapa yang pantas menerimanya.

Usaid bin Hudhair radhiyallahu ‘anhu turut serta dalam Baiat Aqabah kedua bersama tujuh puluh orang Al Ansar. Beliau adalah salah satu dari kedua belas Nuqaba’ yang saat itu diamanahi oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengawasi dan bertanggung jawab atas kaumnya yang telah masuk Islam, di samping juga mendakwahkan Islam kepada yang belum beriman. Beliau dipercaya sebagai penanggung jawab muslimin dari suku Aus.

Setibanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di Kota Madinah, beliau mempersaudarakan Usaid dengan Zaid bin Haritsah radhiyallahu ‘anhu. Selanjutnya Usaid turut serta dalam pertempuran-pertempuran Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika pecah perang Uhud, Usaid terluka pada tujuh bagian dari tubuhnya. Namun beliau tetap tegar bersama beberapa shahabat lain di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk membentengi beliau dari tebasan pedang, tusukan tombak, dan lesatan anak panah yang dengan intens dilakukan oleh pasukan kafir Quraisy. Seluruh peperangan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diikuti oleh Usaid, kecuali perang Badar.

Diriwayatkan bahwa Usaid berkata kepada Nabi sekembalinya beliau dari Badar dan menyampaikan alasan ketidak ikutsertaannya ini, “Segala puji hanya bagi Allah yang telah memenangkan Anda dan menyejukkan mata Anda. Demi Allah, wahai Rasulullah, tidaklah aku tertinggal dari perang Badar dalam keadaan aku tahu bahwa Anda hendak menjumpai pasukan musuh, tapi aku mengira bahwa Anda hanyalah akan mencegat kafilah dagang. Seandainya aku tahu bahwa Anda akan berperang melawan musuh tentu aku tidak akan tertinggal.” Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menerima alasannya. Usaid juga turut serta dalam penaklukan baitul maqdis di masa kekhalifahan Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu.

At Tirmidzi dan lainnya meriwayatkan sebuah hadis yang dishahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani rahimahullah, dari shahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

نِعْمَ الرَّجُلُ أَبُو بَكْرٍ، نِعْمَ الرَّجُلُ عُمَرُ، نِعْمَ الرَّجُلُ أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ، نِعْمَ الرَّجُلُ أُسَيْدُ بْنُ حُضَيْرٍ

“Sebaik-baik laki-laki adalah Abu Bakar. Sebaik-baik laki-laki adalah Umar. Sebaik-baik laki-laki adalah Abu Ubaidah Ibnul Jarrah. Sebaik-baik laki-laki adalah Usaid bin Hudhair.”

KARAMAH USAID BIN HUDHAIR

Pada suatu malam yang gelap gulita, Usaid bin Hudhair radhiyallahu ‘anhu dan temannya yang bernama ‘Abbad bin Bisyr berbincang bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang suatu keperluan. Kemudian saat mereka bangkit dan keluar dari tempat tersebut, bercahayalah tongkat salah satu dari mereka berdua hingga menerangi jalan mereka. Tatkala jalan memisahkan mereka, bercahayalah tongkat masing-masing dari mereka hingga menerangi jalannya.

Usaid adalah salah seorang shahabat Nabi yang memiliki suara yang indah dalam tilawatil Quran. Pada suatu malam ia membaca surat Al Baqarah sementara kuda miliknya berada di dekatnya dalam keadaan terikat, dan anak laki-lakinya yang bernama Yahya berada di sampingnya dalam keadaan tidur. Tiba-tiba kudanya gaduh dan berputar-putar. Usaid pun menghentikan bacaannya dan bangkit karena mengkhawatirkan putranya. Lalu kuda tersebut diam dan tenang kembali. Kemudian dia melanjutkan bacaannya, dan kuda itu kembali bergerak-gerak. Hal itu terjadi beberapa kali. Kemudian ia mengangkat pandangannya ke langit. Ia melihat sesuatu seperti awan yang terdapat padanya lampu-lampu mendekat dari langit. Ia ketakutan dan tidak melanjutkan bacaannya. Di keesokan harinya, Usaid menceritakan hal itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian Nabi mengatakan, “Itu adalah para malaikat. Mereka mendekat untuk mendengarkan suara bacaanmu. Seandainya engkau terus membaca niscaya orang-orang akan melihat mereka di pagi hari.”

WAFATNYA USAID BIN HUDHAIR RADHIYALLAHU ‘ANHU

Usaid meninggal dunia di bulan Sya’ban tahun dua puluh Hijriah. Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu ikut mengusung jenazahnya ke pemakaman Baqi’ dan menyalatinya di Baqi’. Usaid wafat dengan meninggalkan utang senilai empat ribu dirham. Lalu ahli warisnya berniat menjual kebun peninggalannya untuk menutupi utang tersebut. Mendengar hal itu, Sang Khalifah Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu menawarkan kepada para pemberi utang untuk menangguhkan pelunasan, dengan mereka menerima seribu dirham dari hasil kebun tersebut setiap tahunnya, hingga terlunasi dalam empat tahun. Mereka pun menerima tawarannya.

Radhiyallahu ‘anish-shahabati ajma’in. Wallahu ta’ala a’lamu bish-shawab.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 52 vol.05 1439 H rubrik Khairul Ummah. Pemateri: Ustadz Abu Haidar Harits. | http://ismailibnuisa.blogspot.co.id/2017/09/usaid-bin-hudhair-al-ausi.html

Biografi Usaid bin Hudhair
Fren by Pixabay

COMMENTS

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,118,Akhirat,11,Akhwat,78,Aqidah,209,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,1,Audio,31,Bantahan,80,Bid'ah,40,Biografi,15,Cerita,11,Cinta,8,Dakwah,17,Doa Dzikir,29,Ebook,8,Fadhilah,46,Faedah Ringkas,17,Fiqih,203,Ghaib,10,Hadits,92,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,28,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,74,Inspiratif,24,IT,10,Janaiz,6,Kata Mutiara,114,Keluarga,111,Khawarij,21,Kisah,97,Kontemporer,104,Manhaj,96,Muamalah,31,Nabi,9,Nasehat,328,Poster,5,Puasa,35,Qurban,16,Ramadhan,24,Rekaman,1,Remaja,97,Renungan,18,Ringkasan,85,Sahabat,21,Sehat,26,Sejarah,18,Shalat,95,Syiah,25,Syirik,2,Tafsir,24,Tanya Jawab,406,Tauhid,17,Tazkiyatun Nafs,54,Teman,12,Thaharah,12,Thallabul Ilmi,79,Tweet Ulama,5,Ulama,22,Ustadz Menjawab,3,Video,10,Zakat,3,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Biografi Usaid bin Hudhair
Biografi Usaid bin Hudhair
Biografi Usaid bin Hudhair, Sahabat Rasulullah, radhiyallahu 'anhu. Kisah Usaid bin Hudair
https://3.bp.blogspot.com/-8cCxxa5rXrI/Wd1racCigUI/AAAAAAAAMRI/F-ZJ4XesdIwOCcS8SM6V3AAQ7WJRGD2wgCK4BGAYYCw/s1600/tumbuhan-fern.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-8cCxxa5rXrI/Wd1racCigUI/AAAAAAAAMRI/F-ZJ4XesdIwOCcS8SM6V3AAQ7WJRGD2wgCK4BGAYYCw/s72-c/tumbuhan-fern.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
http://www.atsar.id/2017/10/biografi-usaid-bin-hudhair.html
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/2017/10/biografi-usaid-bin-hudhair.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy