Akal Itu Anugrah, Berbahagialah !

YUK SHARE:

Akal itu anugrah maka bersyukurlah ! Bersyukur punya kecerdasan.

Akal Itu Anugrah
Siapa juga yang tidak marah dan emosi kalau dibilang orang, “Dasar nggak punya akal!.” Apalagi kalau dikata orang lain, “Kamu itu punya akal nggak sih! Memangnya akalmu itu ditaruh di dengkul ya??!.” Duh, rasanya jadi geram-geram bercampur gemas. Kalimat-kalimat tadi bisa dikategorikan sebagai penghinaan terbesar oleh sebagian kalangan.

Dalam bahasa keseharian kita, akal juga sering dipakai untuk hal-hal yang berbeda. Orang yang dinilai mempunyai pikiran sehat disebut berakal budi. Tipu muslihat yang licik selalu dinamakan akal bulus. Seseorang yang melakukan tindakan purapura atau dibuat-buat dikatakan akal-akalan. Orang gila dipanggil apa? Hilang akal. Akal termasuk bagian hidup terpenting pada manusia. Ketika akal berfungsi sebagaimana mestinya, ia akan tenang, nyaman dan tentram. Sebaliknya jika akal telah hilang, berkurang atau terganggu, ia tidak mungkin bisa menikmati kehidupan dunia. Parahnya lagi, kenikmatan akhiratnya akan terancam. Na’dzu billah min dzalik

Sedikit banyak, marilah kita berbincang-bincang tentang akal menurut Islam. Tentunya dengan
dipondasikan berdasar Al Qur’an, As Sunnah dan pemahaman Salafus Shalih. Semoga Allah
mencurahkan taufik-Nya. Amin

Indahnya Kebun Kita, Bagi Yang Berakal


Loh, berbicara akal kenapa bisa bertaut ke kebun? Tidak perlu terburu-buru untuk menyimpulkan.
Dibaca dan diresapi kemudian tunggu sesaat lalu silakan disimpulkan. Marilah pembaca Tashfiyah,
kita bertamasya ke kebun buah untuk mencari-cari hadiah berharga. Barangkali kita bisa menemukan
“akal” di sana, mudah-mudahan saja.

Kebun buah. Tentu pembaca Tashfiyah pernah berkunjung ke kebun buah. Mungkin kebun buah
yang berada di pekarangan belakang rumah, kebun buah di pinggiran kampung atau kebun buah yang
didesain khusus untuk destinasi wisata buah.

Ada satu hal yang telah dimaklumi bersama namun sering terlewatkan oleh kita untuk direnungkan.
Buah-buahan yang berbeda rasa, warna dan ukuran walau berasal dari satu pohon. Berbeda pohon pun demikian. Padahal lokasinya sama, berdekatan dan tidak berjauhan. Mendapatkan pengairan, pupuk dan perawatan yang sama. Apakah hal itu terjadi alami begitu saja???

Fakta di atas disebutkan Allah di dalam Al-Qur’an! Walau sepohon, beberapa buah anggur pasti berbeda rasa, ukuran, warna bahkan tingkat kelezatannya. Pelajaran apa yang semestinya diambil oleh manusia? Akal yang diberikan Allah untuk mereka harusnya bisa menemukan dan menjawab.
Namun kenapa? Allah berfirman di dalam surat Ar Ra’du ayat 4:

“Dan di bumi ini terdapat bagian-bagian yang berdampingan, dan kebun-kebun anggur, tanaman-tanaman dan pohon kurma yang bercabang, disirami dengan air yang sama. Kami melebihkan sebagian tanam-tanaman itu atas sebagian yang lain tentang rasanya. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi kaum yang berakal". ]Q.S .Ar Ra’du:4]

Iya, seharusnya kita sadar bahwa fakta semacam ini adalah bukti wujud dan keberadaan Sang Maha
Pengatur! Dialah Allah. Lalu kenapa mereka tidak beriman kepada Allah? Mengapa mereka tidak menyadari dirinya sebagai hamba Allah? Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berakal!!!

Iya, bagi kaum yang berakal! Akal yang semestinya mengarahkan mereka untuk hal-hal yang bermanfaat. Akal yang membimbing untuk meraih petunjuk. Akal yang digunakan untuk memahami
wasiat, perintah dan larangan Allah. Adapun kaum yang berpaling, yang tidak menggunakan akal
fitrahnya, mereka justru terjebak di dalam kegelapan. Mereka penuh keraguan dalam sesatnya dan tidak menempuh jalan petunjuk (Tafsir As Sa’di, halaman 388).

Tak Berakal Berujung Sesal

Akal yang tidak berfungsi sebagaimana mestinya akan berujung sesal. Hal ini akan terjadi pada
orang-orang yang dilemparkan ke dalam api neraka menyala-nyala. Dalam siksaan yang pedih dan
dahsyat, malaikat-malaikat akan bertanya kepada mereka. Bukankah para rasul telah diutus untuk
mereka? Bukankah peringatan dari Allah telah disampaikan untuk mereka?

Pertanyaan dari malaikat bukannya sekadar tanya jawab basa-basi. Malaikat pun mengetahui bahwa
para Rasul telah diutus dan peringatan dari Allah telah sampai kepada mereka. Namun untuk apa
mereka bertanya? Agar menambah sesal penduduk neraka. Supaya mereka semakin bertambah sedih dan merana.

Apa yang diucapkan oleh penduduk neraka? Atas sesal apa mereka meratap? Akal yang tidak dipakai
dan pendengaran yang tidak dimanfaatkan. Allah berfirman, menerangkan ratap sesal mereka:
“Sekiranya kami mendengarkan atau menggunakan akal niscaya tidaklah kami termasuk penghuni neraka yang menyala-nyala.” [Q.S. Al Mulk:10]

Al Hafizh Ibnu Katsir menjelaskan ucapan mereka, “Andai dahulu kami punya akal yang bermanfaat, andai kami mau mendengar kebenaran yang diturunkan Allah, pasti kami tidak akan kufur kepada
Allah atau tertipu. Akan tetapi, kami tidak mempunyai pemahaman untuk tunduk pada ajaran-ajaran Rasul. Akan tetapi, kami tidak memiliki akal yang mengarahkan untuk mengikuti para Rasul”

Saat itulah, saat sesal tidak berguna, mereka mengakui dosa dan kesalahan. Di tengah api yang berkobar menyalanyala mereka menyesal. Allah berfirman tentang mereka:

“Mereka mengakui dosa mereka. Maka kebinasaanlah bagi penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala.” [Q.S. Al Mulk:11]

Jagalah Akal!


Pernah melihat seseorang yang sedang mabuk karena pengaruh minuman keras? Saya pernah menyaksikannya. Dalam perjalanan pulang dari luar kota, kami hampir sampai di rumah menjelang
shubuh. Dari arah berlawanan, seorang pengendara motor terlihat oleng dan tidak mampu
mengendalikan laju motornya. Hampir saja ia menabrak mobil yang kami tumpangi.

Ingin marah malah kami tertawa. Lucu, geli dan menggemaskan. Ternyata pengendara motor tersebut
sedang mabuk, tidak sadarkan diri. Dalam hati sempat terlintas, ”Kasihan sekali. Orang-orang mabuk semacam mereka ingin mencari ketenangan dengan minuman keras, namun tidak memperolehnya.”

Akal merupakan anugrah, maka harus dijaga. Tanpa akal, seperti yang dialami orang yang sedang mabuk, ia tidak sadar dengan apa yang diucapkan dan apa yang dilakukan. Tindakan-tindakan
bodoh, melanggar hukum, merusak aturan bahkan kekufuran mungkin sekali dilakukan olehnya.

Oleh sebab itu, demi menjaga fungsi akal, Islam mengharamkan minuman keras. Akal yang tidak berfungsi akan menjerumuskan pemiliknya ke dalam dosadosa. Seseorang yang terpengaruh oleh minuman keras pun demikian. Karenanya Allah melarang melalui firman-Nya;

“Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya meminum khamar, berjudi, berkorban untuk berhala,
mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan". [Q.S. Al Maidah:90]

As Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa’di menjelaskan, “Sebab, minuman keras bisa menutup akal dan menghilangkan kesadaran. Hal ini akan memancing permusuhan antara dia dan saudara-saudaranya sesama kaum mukminin. Lebih-lebih lagi jika dibarengi dengan caci maki– sebagai konsekuensi pasti dari seorang pemabuk,-bisa jadi berujung dengan pembunuhan.”

Apakah alasan semacam ini hanya berlaku pada minuman keras? Tidak! Segala makanan atau minuman yang dikonsumsi dan dampaknya seperti dampak yang ditimbulkan oleh minuman keras, maka terlarang di dalam Islam. Narkotika, pil-pil nge-fly, putaw atau semisalnya pun diharamkan. Kenapa demikian? Untuk menjaga akal agar tetap berfungsi sebagaimana harusnya.

Akal Hilang? Na’udzu billah


Pernah terjadi di masa kekhilafahan Umar bin Al Khaththab. Seorang wanita terjatuh dalam perbuatan zina. Masalahnya, setelah diperiksa, ternyata wanita itu gila. Umar bin Al Khaththab
lalu bermusyawarah bersama tokoh-tokoh sahabat untuk mengambil keputusan. Hasilnya? Umar memutuskan agar wanita tersebut dihukum rajam.

Kemudian sejumlah sahabat ditunjuk untuk melaksanakan eksekusi rajam. Sesaat sebelum
pelaksanaan, sahabat Ali bin Abi Thalib datang. “Akan diapakan perempuan ini?”, tanya Ali.
Mereka menjawab, “Wanita gila dari Bani Fulan ini telah berzina. Umar memerintahkan agar dirajam.”
“Sudah. Bawa pulang kembali wanita ini!” perintah Ali bin Abi Thalib.
Setelah itu Ali segera datang menemui Umar untuk menjelaskan duduk perkaranya. Secepatnya disampaikan agar menghindari salah paham antara Umar dengan orang-orang yang telah ditunjuk sebagai eksekutor.

“Apakah Anda belum mengetahui, wahai Amirul Mukminin? Bahwa Pena terangkat dari tiga jenis orang? Orang gila sampai sembuh, orang tidur sampai tersadar dan anak kecil sampai ia akil baligh.”
demikian Ali bertanya kepada Umar.

Umar bin Khaththab langsung mengiyakan kata-kata Ali bin Abi Thalib. Setelah itu Umar memutuskan agar wanita gila tersebut dilepaskan dan dikembalikan kepada keluarganya. Tak lupa Umar berucap takbir tanda bahagia dengan masukan Ali bin Abi Thalib.

Pembaca Tashfiyah, hadits di atas diriwayatkan oleh Abu Dawud di dalam Sunan (4399). Hadits di atas dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dan Syaikh Muqbil.

Orang gila memang terbebas dari beban syari’at. Perbuatan dosa dan salah macam apapun tidak akan dikenakan hukuman atasnya. Ia tidak terikat dengan perintah dan larangan Allah. Hanya saja, orang gila pun tidak akan bisa menikmati kehidupan dunia yang dibuat indah dan menyenangkan oleh Allah.

Orang gila memperoleh perlakuan khusus di dalam Islam. Di dalam buku-buku fikih, setiap
pembahasan fikih tidak akan melewatkan kasus orang gila begitu saja. Ada hukum-hukum
khusus yang berlaku untuknya. Tentu hukum-hukum tersebut sangat jauh berbeda dengan
hukum Islam pada umumnya.

Akan tetapi, ada sebuah kesimpulan yang harus ditegaskan oleh kita. Akal adalah anugrah indah yang Allah berikan dan titipkan di dalam diri manusia. Tanpa akal, seakan kita tidak hidup di alam dunia.
Tanpa akal, seseorang berada di alamnya sendiri. Sungguh mengerikan!

Orang gila selalu dianggap dan dinilai rendah. Ia tidak mempunyai harga dalam pandangan kebanyakan orang. Pantas saja bila orang-orang kafir yang menentang dakwah Islam sering menyebut Nabi dan Rasul sebagai orang gila. Apakah sebutan itu hanya ditujukan kepada Nabi Muhammad?
Tidak. Cobalah membaca firman Allah berikut ini:

“Demikianlah tidak seorang rasul pun yang datang kepada orangorang yang sebelum mereka, melainkan mereka mengatakan, ‘Ia adalah seorang tukang sihir atau orang gila”.[Q.S. Adz Dzariyat:52]

Oleh sebab itu, di dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa Rasulullah berdoa agar diberi perlindungan dari penyakit gila. Mudah-mudahan kita semua terhindar dari penyakit-penyakit semacam itu.

Semoga akal yang dikaruniakan oleh-Nya dapat menjadi jembatan meraih ridha-Nya. Amin. [Al Ustadz Abu Nasim Mukhtar bin Rifai ]

Di sadur dai majalah Tashfiyah Edisi 34

KOMENTAR

BLOGGER
program peduli lombok dan sulteng
Nama

Adab-Akhlak,126,Akhirat,12,Akhwat,88,Aqidah,218,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,1,Audio,32,Bantahan,92,Bid'ah,40,Biografi,31,Cerita,15,Cinta,8,Dakwah,17,Doa Dzikir,31,Ebook,7,Fadhilah,50,Faedah Ringkas,17,Fiqih,223,Ghaib,11,Hadits,104,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,29,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,77,Inspiratif,26,IT,12,Janaiz,6,Kata Mutiara,123,Keluarga,133,Khawarij,22,Kisah,117,Kontemporer,110,Manhaj,122,Muamalah,37,Nabi,8,Nasehat,373,Poster,6,Puasa,41,Qurban,17,Ramadhan,27,Rekaman,1,Remaja,103,Renungan,23,Ringkasan,90,Sahabat,30,Sehat,27,Sejarah,19,Shalat,106,Syiah,26,Syirik,2,Tafsir,25,Tanya Jawab,443,Tauhid,22,Tazkiyatun Nafs,66,Teman,12,Thaharah,13,Thallabul Ilmi,85,Tweet Ulama,6,Ulama,28,Ustadz Menjawab,5,Video,10,Zakat,3,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Akal Itu Anugrah, Berbahagialah !
Akal Itu Anugrah, Berbahagialah !
Akal itu anugrah maka bersyukurlah ! Bersyukur punya kecerdasan.
http://2.bp.blogspot.com/-paEu_wkLyu4/VQryYJjXtBI/AAAAAAAADKM/7TTHGW1iYtI/s1600/akal%2Bitu%2Banugrah.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-paEu_wkLyu4/VQryYJjXtBI/AAAAAAAADKM/7TTHGW1iYtI/s72-c/akal%2Bitu%2Banugrah.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
http://www.atsar.id/2015/03/akal-itu-anugrah-berbahagialah.html
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/
http://www.atsar.id/2015/03/akal-itu-anugrah-berbahagialah.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Qodarullah, post tidak ditemukan... LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN ARTIKEL Lihat Semua BACA LAGI AH... LABEL ARSIP SEARCH SEMUA ARTIKEL Qodarullah, artikel yang antum cari tidak ditemukan ! Ke Beranda Ahad Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ahad Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikuti THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy