Secercah Cahaya Tauhid Itu Menembus Sanubariku

SHARE:

Tentang mendapatkan hidayah, semua karena Allah.

 SECERCAH CAHAYA TAUHID ITU MENEMBUS SANUBARIKU

Al-Ustadz Abul Faruq Ayip Syafrudin حفظه الله تعالى

Hidayah di tangan Allah سبحانه وتعالى. Tiada seorang pun yang mampu menerka hidayah itu berlabuh pada siapa. Juga, tak ada seorang pun yang tahu seberapa lama hidayah itu bersemi di hati. Hari ini seseorang mendapatkan hidayah. Bisa jadi hari berikutnya hidayah itu terlepas.

Tercerabut dari dasar hatinya yang terdalam. Jadilah dirinya tersungkur dalam kubangan nan menistakan. Nas'alulaaha as-salamah wal 'afiyahs (kami memohon kepada Allah keselamatan dan afiyah).

Demikianlah keadaan seseorang. Allah سبحانه وتعالى membolak- balikkan hati manusia sesuai kehendak-Nya. Tiada yang mampu untuk mencegah atau mengatur. Semuanya atas kehendak-Nya. Rasulullah ﷺ menggambarkan keadaan yang demikian melalui sabdanya yang artinya, "Sungguh, qalbu-qalbu manusia seluruhnya berada di antara dua jari jemari Ar-Rahman.

Seperti hati seseorang yang dipalingkan ke arah yang Dia kehendaki. Kemudian Rasulullah ﷺ bersabda, 'Ya Allah yang membolak -balikkan qalbu, palingkanlah qalbu kami atas ketaatan terhadap-Mu.'” (H.R. Muslim). 

Alkisah, ada seorang pria. Tubuhnya masih tegap. Usia pun belumlah dipandang tua. Namun begitu, ia telah sekian lama hidup tiada membujang lagi. Kehidupan keluarganya bisa dikata cukup bahagia. Harta tiadalah kurang, bahkan terasa berlebih. Gaya hidup glamor tersirat dari penampilannya. Membuang uang adalah kebiasaannya sehari-hari.

Duduk bercengkerama bersama teman-temannya seraya ditemani minuman keras adalah hal biasa. Tak cuma itu, seringkali justru dirinya yang memotivasi orang lain untuk menenggak minuman haram itu.

Berkubang dalam dunia hitam adalah lahan pergulatannya setiap hari. Sehingga tak ada yang mengira bila dirinya pernah menjadi seorang santri di salah satu pondok pesantren terbesar di Tanah Nyiur Melambai ini. Namun, itulah hidup. Entah dari mana bermula hingga ia terperosok ke dunia nan membinasakan. Kata-kata bijak yang diajarkan sang ustadz di pesantrennya dulu seakan tiada melekat. Jangankan melekat. Mampir sejenak pun mungkin tiada pernah.

Ia terguncang. Karena keadaan hatinya teramat kering kerontang. Kekokohan iman tak tumbuh menyubur di dasar qalbunya. Sehingga, terseretlah ia menjadi manusia oleng yang tiada tentu arah hidupnya. Tiada lagi memedulikan agama. Bahkan, tiada lagi memedulikan dirinya. Benar-benar hidup dalam pekat melekat kuat. 

Ditambah lagi kegemarannya mengoleksi barang-barang unik. Barang-barang dari orang yang katanya dianggap pintar. Entah barang itu berbentuk pecut, lembaran uang dengan nomor seri unik, kulit harimau, dan lainnya. Barang-barang itu sedemikian banyak disimpan dan diletakkan di tempat-tempat tertentu. 

Harapannya, dengan beragam jimat itu dirinya menjadi orang yang sakti mandraguna, sukses usaha, selalu di atas kejayaan. Benar-benar ia gantungkan hidupnya pada benda-benda yang apabila dihinggapi lalat niscaya benda-benda itu tak mampu mengusirnya. Sungguh, hidupnya terpasung dengan benda mati. Orang hidup dikendalikan benda mati. Aneh. 

Entah, sudah berapa orang pintar yang ia datangi. Sudah berapa orang pula yang diikuti petuah sesatnya. Pun, berapa tempat pula ia ziarahi dalam rangka meraup kesuksesan hidup. Semedi, puasa, shalat, dzikir, wirid yang tak ada tuntunannya dari Rasulullah ﷺ dia amalkan. Semua itu dalam upaya memuaskan kehendak hawa nafsunya, menjadi manusia serba sukses dan digdaya. Hebat. 

“Saya baru hidup dua bulan ini." katanya membuka obrolan. Semenjak sebelum Bulan Ramadhan saya bertekad untuk mengakhiri kebiasaan maksiat. Tekad itu pun dijalaninya. Secara kontras ia merubah kebiasaan buruknya. 

Perubahannya yang begitu drastis menjadikan sekian banyak relasinya diliputi penuh tanda tanya. Heran, tak habis pikir. Takjub.

Perubahannya tak semata dalam perilaku. Bahkan, cara berpakaian dan tampilan lahiriah lainnya pun turut berubah. Dulu, pakaian santai gaya anak muda. Ngoboy. Kini, tampilannya lebih menunjukkan syiar keislaman. Lebih agamis. Karenanya, tak sedikit yang memanggilnya dengan sebutan “Pak Haji”. Begitulah setelah pertobatan itu dijalaninya. 

Tak sekadar itu. Beragam jimat yang dimiliki pun termasuk yang dimusnahkan. Apalagi setelah dirinya mendengar wejangan dari seorang ustadz sunni salafi yang mengupas masalah tauhid dan memberantas kesyirikan. Sontak hatinya terkulai. Seakan jantungnya dirobek bayonet terhunus. Ia lemas. Berdiri bulu kuduknya mendengar penjelasan yang begitu terang benderang gamblang. 

Jimat-jimat yang ia letakkan di berbagai penjuru toko, langsung dimusnahkan. “Enyahkan dari toko❗️” perintahnya kepada para karyawan toko. Tak sepatutnya benda-benda itu dijadikan sandaran. Benda-benda itu tak bisa menolak bala, tiada pula bisa mendatangkan kebaikan. Hanya Allah sajalah yang dijadikan tempat berserah diri dan memohon pertolongan. Genderang perang melawan kesyirikan telah ia tabuh. Panji-panji tauhid telah ia pancangkan. Semoga Allah senantiasa memberikan sikap istiqomah. 

Allah سبحانه وتعالى berfirman: 

قُلْ أَفَرَأَيْتُمْ مَا تَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ إِنْ أَرَادَنِيَ اللَّهُ بِضُرٍّ هَلْ هُنَّ كَاشِفَاتُ ضُرِّهِ أَوْ أَرَادَنِي بِرَحْمَةٍ هَلْ هُنَّ مُمْسِكَاتُ رَحْمَتِهِ ۚ قُلْ حَسْبِيَ اللَّهُ ۖ عَلَيْهِ يَتَوَكَّلُ الْمُتَوَكِّلُونَ

“Katakanlah, terangkanlah kepadaku tentang apa-apa yang kalian seru selain Allah. Jika Allah menghendaki untuk menimpakan suatu bahaya kepadaku, apakah mereka mampu menghilangkan bahaya itu. Atau jika Allah menghendaki untuk melimpahkan suatu rahmat kepadaku, apakah mereka mampu menahan rahmat-Nya? Katakanlah, cukuplah Allah bagiku. Hanya kepada-Nyalah bertawakal orang-orang yang berserah diri. [Q.S. Az-Zumar: 38]

Allah سبحانه وتعالى memberikan keutamaan kepada pemeluk tauhid. Itu dijelaskan melalui firman-Nya: 

  الَّذِينَ آمَنُوا وَلَمْ يَلْبِسُوا إِيمَانَهُمْ بِظُلْمٍ أُولَٰئِكَ لَهُمُ الْأَمْنُ وَهُمْ مُهْتَدُونَ

"Orang-orang yang beriman dan tidak menodai iman mereka dengan kezaliman (kesyirikan), mereka itulah orang-orang yang mendapat ketentraman (keamanan) dan mereka itulah orang-orang yang menepati jalan hidayah. [Q.S. Al-An'am: 82]

Kini, setelah secercah cahaya tauhid itu nenembus sanubari, kehidupannya penuh dengan rasa nikmat. Hatinya menjadi tenang. Gairah hidup pun menyala. Masa kelam itu telah pudar. Lembaran baru kehidupan terasa putih bersih. Tanda keberkahan itu berada di sisinya. 

Untuk menjaga agar hidayah itu tiada sirna, teman seiring pun ia pilih. Tak sembarang orang pantas ia pergauli. Tak semua orang ia akrabi. Hanya orang-orang yang akan memberi pengaruh kebaikan yang akan ia dekati. Sesungguhnya, pertemanan itu sangat memberi pengaruh terhadap keadaan agama seseorang.

la telah menjadi seorang muhajir (pelaku hijrah). Berhijrah dari keburukan ke kebaikan. Dari alam hitam pekat ke alam terang benderang penuh cahaya berbinar. Dari kesyirikan ke tauhid. Dari kemaksiatan ke ketaatan terhadap Rabbnya. Dari kebid'ahan ke cahaya as-sunnah nan sarat kemuliaan. Semoga Allah سبحانه وتعالى meneguhkan hamba-hamba-Nya yang senantiasa beramal semata mengharap melihat wajah-Nya. امين.

Semoga terpetik apa yang terbetik dari kisah ini. الله أعلم.

Sumber || Majalah Qudwah Edisi 014
https://t.me/Majalah_Qudwah/1740

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,200,Akhirat,20,Akhwat,109,Anak Muda dan Salaf,35,Anti Teroris,2,Aqidah,286,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,51,Audio Singkat,6,Bantahan,109,Bid'ah,58,Biografi,68,Cerita,47,Cinta,8,Dakwah,32,Doa Dzikir,53,Ebook,9,Fadhilah,63,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,320,Ghaib,16,Hadits,160,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,85,Inspiratif,40,IT,11,Janaiz,6,Kata Mutiara,136,Keluarga,196,Khawarij,23,Khutbah,4,Kisah,243,Kitab,3,Kontemporer,146,Manhaj,169,Muamalah,45,Nabi,17,Nasehat,560,Poster,7,Puasa,55,Qurban,20,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,138,Renungan,69,Ringkasan,103,Sahabat,54,Sehat,26,Sejarah,44,Serial,3,Shalat,149,Syiah,28,Syirik,12,Tafsir,40,Tanya Jawab,586,Tauhid,45,Tazkiyatun Nafs,105,Teman,18,Thaharah,20,Thalabul Ilmi,116,Tweet Ulama,6,Ulama,58,Ustadz Menjawab,16,Video,12,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Secercah Cahaya Tauhid Itu Menembus Sanubariku
Secercah Cahaya Tauhid Itu Menembus Sanubariku
Tentang mendapatkan hidayah, semua karena Allah.
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhCWBDx8oItk3yjyhfqTEV12S4hDBcbXdDKvntVaWZFYWytiIyhfDOu2smeLfuvZfCcZ52vHzSMDy9nEc6fNaKDAi79oatZDQF8K2vlqiX4lzQ7H9UhZl0nGm7nCF7-mTfEFXvRoKXmsziCDzvXwcNv5k3nLZAU0UUIL-O7gjaQ58NjrfCgCuYszPbieA/s320/kapal.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhCWBDx8oItk3yjyhfqTEV12S4hDBcbXdDKvntVaWZFYWytiIyhfDOu2smeLfuvZfCcZ52vHzSMDy9nEc6fNaKDAi79oatZDQF8K2vlqiX4lzQ7H9UhZl0nGm7nCF7-mTfEFXvRoKXmsziCDzvXwcNv5k3nLZAU0UUIL-O7gjaQ58NjrfCgCuYszPbieA/s72-c/kapal.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2022/05/secercah-cahaya-tauhid-itu-menembus-sanubariku.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2022/05/secercah-cahaya-tauhid-itu-menembus-sanubariku.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy