Noda Niat Thalabul Ilmi

SHARE:

Niat ikhlas dalam belajar menuntut ilmu agama.

(136)

Noda Niat Thalabul Ilmi

Ada beberapa bentuk kesedihan. Dan manusia tak bisa hidup lepas dari kesedihan. Hanya saja, kenapa dan untuk apa bersedih? Itulah pembedanya.

Ada 2 sebab yang juga membuat bersedih. 

Pertama ; tentang seorang santri yang berpotensi. Pintar. Cerdas. Baik-baik saja. Didukung orangtua. Finansial cukup. Sopan sikap dan perilaku. Tetiba , ia ingin berhenti jadi santri.

Kedua ; seorang sahabat. Semangat berbuat baik. Cinta kepada ilmu. Terdepan di majlis ilmu. Baik akhlaknya. Sayangnya menghilang. Tak lagi hadir bersama mencari ilmu.

Perlu dicari, apa sebabnya? Agar ke depan dapat diantisipasi.

Niat sangat menentukan. Ibarat tumbuhan, niat adalah akar thalabul ilmi. Akar berfungsi untuk menyokong, memperkuat, dan mengokohkan tumbuhan. Thalabul ilmi pun akan kokoh bila kuat mengakar.

Sebagaimana akar dapat menyerap makanan, air, dan unsur hara. Maka, niat akan memacu semangat untuk terus bertahan dan menambah ilmu.

Bicara niat sangat sensitif. Privasi. Urusannya hati. Apalagi jika tentang orang lain. Lebih-lebih menilai atau menghukumi. Berat. Bahkan, jangan!

Jika demikian, ulama Salaf lah yang menjadi sandaran.

Hisyam ad Dustuwa'i (Siyar A'lam Nubala) menyatakan, " Demi Allah! Saya tidak bisa berkata pasti, bahwa saya pernah satu hari sekalipun menuntut ilmu hadis untuk berharap wajah Allah "

Adz Dzahabi menambahkan, " Demi Allah! Saya pun tidak berani mengatakan demikian "

Walau seperti itu, bukan artinya tidak berthalabul ilmi. Jangan jadikan alasan berhenti ngaji. Itu bukan penghalang menghadiri majlis ilmu.

Belajarlah dan teruslah belajar! Dengan ilmu yang dipelajari, akan diketahuilah keikhlasan.

Mujahid bin Jabr, ulama tabiin pakar tafsir dari  Mekkah, mengakui : " Dulu saat kami thalabul ilmi, mula-mula tidak begitu besar niatnya. Kemudian, setelah itu Allah karuniakan niat yang benar"

Noda-noda yang mengotori niat sangat variatif. Motifnya beragam. Niat yang semestinya tulus hanya untuk Allah Ta'ala dirusak oleh bercak-bercak dan bopeng-bopeng dunia.

Nabi Muhammad ﷺ bersabda :

مَن طلبَ العِلمَ ليُجاريَ بهِ العلَماءَ أو ليُماريَ بهِ السُّفَهاءَ أو يصرِفَ بهِ وجوهَ النَّاسِ إليهِ أدخلَهُ اللَّهُ النَّارَ

" Barangsiapa berthalabul ilmu dengan tujuan ; membanggakan diri di hadapan ulama, mencari bahan mendebat orang bodoh atau mencari perhatian orang agar terarah padanya, kelak Allah masukkan dia dalam neraka " HR Tirmidzi no.2654 dan disahihkan Al Albani.

Thalabul ilmi, ngaji, menghadiri majlis ilmu, mengikuti daurah, jadi santri, sejatinya cara untuk dimudahkan masuk surga. Maka, tak boleh kotor niatnya.

Dalam hadis di atas, Nabi Muhammad ﷺ menerangkan beberapa noda niat Thalabul Ilmi :

1. Membanggakan diri di hadapan ulama. Supaya ulama memujinya. Agar terlihat hebat dan terkesan baik di mata ulama. 

2. Memperoleh bahan untuk berdebat. Supaya bisa merendahkan dan membuat malu orang lain. Ada kesempatan membodoh-bodohi. Punya peluang untuk menjatuhkan orang.

3. Mencari simpati. Berharap pujian dan sanjungan. Agar orang-orang memperhatikan. Supaya dihormati dan dimuliakan. Agar banyak pengikutnya. Agar tidak dijauhi dan ditinggalkan.

Naudzu billah, ancamannya sangat mengerikan! Neraka.

Memang sensitif jika bicara niat. Tetapi, hal ini selalu diingatkan ulama.

Al Fudhail bin Iyadh ( Siyar A'lam Nubala) berkata, " Kasihan benar engkau, He. Engkau jahat tapi merasa baik. Engkau bodoh namun menganggap diri pintar. Engkau kikir tapi merasa dermawan. Engkau dungu namun menganggap berakal. Ajalmu pendek walau angan-anganmu panjang "

Adz Dzahabi menambahkan, " Demi Allah, beliau memang benar! Engkaulah yang zalim tapi merasa dizalimi. Engkau makan yang haram namun menganggap diri wara'. Engkau fasik tapi merasa bersikap adil"

" Engkau thalabul ilmi untuk tendensi duniawi, namun engkau beralasan mencarinya karena Allah ", pungkas Adz Dzahabi.

Sedih sangat! Jika ada santri punya banyak potensi, pintar, cerdas, baik, sopan, dan semangat. Namun, i tengah perjalanan, ia ingin berhenti jadi santri. Ia ingin kerja, ingin cepat menikah saja, ingin jadi orang biasa, katanya.

Sedih juga, bila punya teman. Dia lebih pintar. Dia lebih cerdas. Dia lebih sopan. Dia lebih rajin. Tetapi, setelah cukup jauh melangkah, ia menghilang. Thalabul ilmi ditinggalkan.

Maka, koreksi niat harus rutin dilakukan. Menjaga dan merawat niat agar tetap bersih dan jernih. Niat terus dievaluasi supaya selalu bening dan hening. Cerah dan tidak keruh.

Apalah kita? Lemah dan kerdil. Naif dan bodoh.

Imam Ahmad bin Hanbal (Raudhatul Muhibbin 1/69) saja ketika ditanya, " Apakah Anda mempelajari ilmu karena Allah? ".

" Adapun karena Allah, amatlah berat. Namun, sesuatu yang aku dibuat suka, maka aku lakukan" , jawab beliau.

Jika niat thalabul ilmi, ngaji, menghadiri majlis ilmu, mengikuti daurah, jadi santri, benar-benar lillahi Ta'ala, tentu akan bertahan. Bila salah niat, akan tiba waktunya menguap dan menghilang.

Imam Malik bin Anas menyatakan, " Apapun, jika niatnya Lillahi Ta'ala, tentu akan bertahan".

Di Calon Asrama Kelas IV

Awal Shafar 1444 H/29 Agustus 2022

t.me/anakmudadansalaf

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,200,Akhirat,20,Akhwat,109,Anak Muda dan Salaf,35,Anti Teroris,2,Aqidah,286,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,51,Audio Singkat,6,Bantahan,109,Bid'ah,58,Biografi,68,Cerita,47,Cinta,8,Dakwah,32,Doa Dzikir,53,Ebook,9,Fadhilah,63,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,320,Ghaib,16,Hadits,160,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,85,Inspiratif,40,IT,11,Janaiz,6,Kata Mutiara,136,Keluarga,196,Khawarij,23,Khutbah,4,Kisah,243,Kitab,3,Kontemporer,146,Manhaj,169,Muamalah,45,Nabi,17,Nasehat,560,Poster,7,Puasa,55,Qurban,20,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,138,Renungan,69,Ringkasan,103,Sahabat,54,Sehat,26,Sejarah,44,Serial,3,Shalat,149,Syiah,28,Syirik,12,Tafsir,40,Tanya Jawab,586,Tauhid,45,Tazkiyatun Nafs,105,Teman,18,Thaharah,20,Thalabul Ilmi,116,Tweet Ulama,6,Ulama,58,Ustadz Menjawab,16,Video,12,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Noda Niat Thalabul Ilmi
Noda Niat Thalabul Ilmi
Niat ikhlas dalam belajar menuntut ilmu agama.
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgdA34_rZw-CwiC_MIAVEdnINMRSxoYrzISM4qzGF_FmIyKzcNse_5L72VIE76Gu_fDyBM6HKz8wFgCYFDjaPduJVGaKqeUq1Be7smkSILayEKLRlh3Y3xpglm_o00ED43luIJUQophipzOlgR5BSks3pnT4R3J8glTJ3I7q9nFFtvPzcFfH653gjA7Gw/s320/noda%20menuntut%20ilmu.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgdA34_rZw-CwiC_MIAVEdnINMRSxoYrzISM4qzGF_FmIyKzcNse_5L72VIE76Gu_fDyBM6HKz8wFgCYFDjaPduJVGaKqeUq1Be7smkSILayEKLRlh3Y3xpglm_o00ED43luIJUQophipzOlgR5BSks3pnT4R3J8glTJ3I7q9nFFtvPzcFfH653gjA7Gw/s72-c/noda%20menuntut%20ilmu.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2022/08/noda-niat-thalabul-ilmi.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2022/08/noda-niat-thalabul-ilmi.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy