Menepuk Air di Dulang, Terpercik Muka Sendiri

SHARE:

Nasehat "Apa yang didapat, sesuai dengan yang diperbuat", jangan suka mencari aib orang lain.

Menepuk Air di Dulang, Terpercik Muka Sendiri

Menepuk Air di Dulang,Terpercik Muka Sendiri

Ada kaidah berbunyi, " Apa yang didapat, sesuai dengan yang diperbuat". Kadang-kadang juga disebut, "Semisal perbuatan, demikianlah nantinya balasan ".

Kitab-kitab ulama sering menjelaskannya dengan ungkapan, Al Jaza' min jinsil 'Amal.

Detail dan rinciannya bukan di tulisan ini. 

Kita sebatas me-refresh kembali, mengingat ulang, bahwa setiap ucapan dan perbuatan selalu ada konsekuensi darinya. 

Langkah yang diambil -semestinya- adalah koreksi diri. Bukan menimpakan kesalahan pada orang lain. Bukan mencari-cari siapa yang akan dikambinghitamkan?

Sebagai contoh adalah sabda Rasulullah berikut ini :

يَا  مَعْشَرَ مَنْ آمَنَ بِلِسَانِهِ وَلم يَدْخُل الإيمَانُ قَلْبَهُ ! لاَ  تَغْتَابُوا الْمُسْلِمِيْنَ وَلاَ تَتَّبِعُوا عَوْرَاتِهِمْ فَإِنَّهُ  مَنْ تَتَبَّعَ عَوْرَةَ أَخِيْهِ الْمُسْلِمِ تَتَبَّعَ اللهُ عَوْرَتَهُ  وَمَنْ تَتَبَّعَ اللهُ عَوْرَتَهُ يَفْضَحْهُ وَلَوْ فِي جَوْفِ بَيْتِهِ

"Wahai, orang-orang yang beriman dengan lisannya, tetapi iman belum masuk dalam hatinya. Janganlah kalian mengghibahi kaum muslimin! Janganlah pula mencai-cari aib mereka! Sungguh, siapa yang  mencari-cari aib saudaranya sesama muslim, maka Allah akan mencari-cari aib nya. Barangsiapa yang Allah mencari-cari aib nya, maka Allah akan mempermalukannya. Meskipun ia berada di dalam rumahnya (saat melakukan aib itu)".

HR Ahmad dari sahabat Abu Barzah Al Aslami.

Berhati-hatilah saat berbicara! Pikirkan akibat dan efeknya! Apalagi jika terkait aib dan cela orang lain.

Apalagi -saking parahnya- menyengaja, merencana, menyusun agenda : bagaimana caranya mendata, mencatat, menginventarisir, membuat list, untuk kesalahan-kesalahan orang lain. 

Lebih ekstrem lagi, jika hal itu disalahgunakan untuk mengancam, mengintimidasi, dan menjatuhkan nama baik seseorang. Na'udzu billah min dzaalik.

Ibnul Qayyim dalam Madarijus Salikin (1/695-696) menerangkan beberapa watak manusia yang memiliki kemiripan dengan hewan.

"Ada orang dengan watak babi. Ia lewati makanan yang enak, tidak menoleh sama sekali. Justru jika ada orang selesai buang air besar, ia bersihkan dengan lidahnya. 

Orang semacam ini sangat banyak jumlahnya. Ia melihat dan mendengar banyak hal yang baik tentang dirimu, berkali-kali lipat lebih banyak dari keburukanmu. Tapi, tidak dia ingat, tidak ia ceritakan, dan menurutnya tidak cocok. 

Sekali ia melihat satu kesalahan, satu kata yang pincang, seolah-olah ia memperoleh barang yang lama diidam-idamkan, yang ia harapkan. Ia jadikan itu sebagai santapan dan bahan cerita ke sana kemari ", demikian Ibnul Qayyim menulis salah satunya.

Hadis Abu Barzah di atas, membuat siapapun yang membaca harus selalu takut. 

Takut mencari aib orang, sebagaimana ia takut aib nya diketahui orang. Takut mempermalukan orang di depan umum, seperti takutnya dia jika dipermalukan di depan orang banyak.

Ibrahim An Nakha'i (Syuabul Iman 5/315) berkata, " Sungguh! Terkadang saya melihat sesuatu yang saya benci. Tidak ada yang menghalangi saya berbicara, kecuali karena saya takut tertimpa semisalnya"

As Sakhawi ( Adh Dhau'ul Laami' 1/106) menyebutkan ucapan Imam Malik, " Saya bertemu sekian banyak orang di negeri ini (Kota Madinah), mulanya mereka tidak memiliki aib. Namun, mereka menceritakan aib orang lain. Ternyata, mereka pun akhirnya diketahui memiliki aib"

Beliau melanjutkan, " Saya pun bertemu dengan sekian banyak orang, mereka punya aib, namun tidak mau berbicara tentang aib orang, maka aib mereka pun dilupakan"

Allahul musta'an...

Setiap orang punya aib. Sibukkan dengan aib sendiri untuk memperbaiki.

Jika engkau tidak berbicara tentang aib orang, aib mu akan tertutupi. Namun, jika engkau senang berbicara tentang aib orang, akan tiba saatnya, aibmu akan dibicarakan ke sana kemari. Aib mu akan tersebar kemana-mana.

Introspeksi diri! Barangkali itu akibat perbuatannya sendiri. Walaupun dahulu kala.

Ibnu Sirin bercerita pernah menghina orang karena bangkrut. " 40 tahun kemudian, saya sendiri mengalami kebangkrutan" (Shaidul Khatir hal.21)

Ruang Zaadul Ma'ad 

27 Desember 2022

t.me/anakmudadansalaf

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,210,Akhirat,20,Akhwat,107,Anak Muda dan Salaf,123,Anti Teroris,2,Aqidah,276,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,45,Audio Singkat,8,Bantahan,105,Bid'ah,55,Biografi,67,Cerita,52,Cinta,9,d,1,Dakwah,28,Doa Dzikir,55,Ebook,13,Fadhilah,61,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,317,Ghaib,15,Hadits,161,Haji-Umroh,13,Hari Jumat,31,Hari Raya,3,Ibadah,41,Info,76,Inspiratif,37,IT,10,Janaiz,5,Kata Mutiara,126,Keluarga,207,Khawarij,22,Khutbah,4,Kisah,238,Kitab,3,Kontemporer,145,Manhaj,167,Muamalah,44,Nabi,14,Nasehat,575,Poster,7,Puasa,53,Qurban,18,Ramadhan,49,Rekaman,2,Remaja,143,Renungan,72,Ringkasan,97,Sahabat,55,Sehat,26,Sejarah,41,Serial,3,Shalat,148,Syiah,27,Syirik,12,Tafsir,41,Tanya Jawab,576,Tauhid,50,Tazkiyatun Nafs,102,Teman,19,Thaharah,21,Thalabul Ilmi,118,Tweet Ulama,6,Ulama,63,Ustadz Menjawab,9,Video,13,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Menepuk Air di Dulang, Terpercik Muka Sendiri
Menepuk Air di Dulang, Terpercik Muka Sendiri
Nasehat "Apa yang didapat, sesuai dengan yang diperbuat", jangan suka mencari aib orang lain.
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEicaMB0eqBJF553N6oX6u_0TM_WPP760vSWmvlCP97F03g4SZI9UpG-dKsigpaC8zlvFDCHvGf9NFDNmonda6QrYWz4JSZNlx5Khl-d93JW4lKiCM_XrSAKv1cYxiEdZalNAQX5DEEryuv1cKJQtNw5Lh8MQr0LaGpy9ZUWcnt75oPkyYsyomO-0_Ubhg/w320-h214/Menepuk%20Air%20di%20Dulang,Terpercik%20Muka%20Sendiri%202.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEicaMB0eqBJF553N6oX6u_0TM_WPP760vSWmvlCP97F03g4SZI9UpG-dKsigpaC8zlvFDCHvGf9NFDNmonda6QrYWz4JSZNlx5Khl-d93JW4lKiCM_XrSAKv1cYxiEdZalNAQX5DEEryuv1cKJQtNw5Lh8MQr0LaGpy9ZUWcnt75oPkyYsyomO-0_Ubhg/s72-w320-c-h214/Menepuk%20Air%20di%20Dulang,Terpercik%20Muka%20Sendiri%202.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2022/12/menepuk-air-di-dulang-terpercik-muka-sendiri.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2022/12/menepuk-air-di-dulang-terpercik-muka-sendiri.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy