Meniti Rendah Hati

SHARE:

Meniti Rendah Hati Ada nasihat bagus dari Al Muzani. Al Muzani di sini, bukan murid Imam Syafi'i yang bernama Ismail bin Yahya. Al Muzan...

Meniti Rendah Hati

Ada nasihat bagus dari Al Muzani.

Al Muzani di sini, bukan murid Imam Syafi'i yang bernama Ismail bin Yahya. Al Muzani yang dimaksud adalah Bakr bin Abdillah, yang jauh lebih tua karena wafat tahun 108 H. Sementara, Al Muzani murid Asy Syafi'i lahir tahun 175 H. Sama-sama Al Muzani, namun beda orang.

Al Muzani menerangkan tips, petunjuk ringkas, agar bisa meniti sikap rendah hati. Tips itu disebutkan Ibnul Jauzi dalam kitab Shifatus Shofwah 2/146.

Pertama : Berpikirlah bahwa orang yang lebih tua, jauh lebih baik darimu. Alasannya? Karena, orang itu lebih dahulu beriman dan beramal saleh.

Kedua : Kepada yang lebih muda, pun nilailah dia lebih baik dari dirimu. Kenapa? Sebab, engkau yang lebih tua, tentu lebih dahulu mengenal dosa dan maksiat.

Ketiga : Jika teman-temanmu menghormati dan memuliakan dirimu, yakinlah bahwa hal itu terjadi karena mereka memang orang-orang yang baik.

Keempat : Apabila engkau merasakan sikap kurang baik dari orang lain, dijauhi, dan dihindari, maka sadarlah bahwa hal itu karena dosa yang engkau perbuat.

Inti dari empat tips di atas, Al Muzani hendak mengingatkan kita bahwa setiap orang hendaknya memiliki sikap rendah hati. Jangan sombong dan menganggap diri lebih tinggi. Jangan memandang orang lain levelnya ada di bawahmu.

Rendah hati, atau bisa dikata tawaduk, menurut Yusuf bin Asbath ialah, " Tidaklah engkau berjumpa orang lain, kecuali engkau menilai dia memiliki kelebihan dibandingkan dirimu" (Siyar A'lam, 9/170)

Al Hasan Al Bashri ( At Tawaduk, hal.152 ) berkata senada, " Ketika engkau keluar rumah, tidaklah bertemu dengan seorang muslim, melainkan engkau menilai dia lebih baik darimu "

Selain pesan Al Muzani di atas, ada riwayat Ka'ab Al Ahbar tentang hikmah Luqman Al Hakim yang disebutkan Al Ashbahani dalam kitab Hilyatul Auliya'. 

Hikmah dimaksud juga menerangkan tentang sisi tawaduk hamba.

" Jadilah orang yang diam namun cerdas. Jangan suka berbicara padahal jahil. Sungguh, liur yang mengalir hingga dadamu, sementara engkau menahan lisan dari berbicara yang tidak memberi manfaat, itu lebih indah dan lebih baik, daripada engkau duduk menghadap banyak orang lalu berbicara tentang hal yang tidak mendatangkan manfaat untukmu "

Itulah sikap tawaduk! Selalu menahan diri sehingga tidak tampil dan tidak ikut-ikutan muncul. 

Berbeda dengan sombong yang menunjukkan sikap lupa diri hingga seakan tak mampu mengekang keinginan. Seolah tak mau kalah bicara. Tak ingin ketinggalan. Tak rela bila hanya diam saja.

Coba renungkanlah nasihat Ibnu Hazm berikut ini!

" Betapa elok nya bersikap diam, saat menghadapi problem-problem sensitif. Sudah sering kita saksikan, banyak orang hancur karena ikut berbicara. Namun, berdasarkan berita yang kita ketahui, tidak pernah kita melihat ada orang yang hancur karena memilih diam " (  Ar Rasail 1/402)

Ringkasnya, ucapan Ibunda Aisyah sangatlah mengena :

إنّكُمْ لَتَغْفُلونَ عَنْ أَفْضَلِ العِبادَةِ التوَاضُع

" Sungguh! Selama ini, kalian lalai untuk mengerjakan ibadah paling afdhal, yaitu tawaduk " ( At Tawaduk, Ibnu Abi Dunya hal.107 )

Kulonprogo, 12 Jumadal Akhir 1444 H/05 Januari 2023

t.me/anakmudadansalaf

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,210,Akhirat,20,Akhwat,107,Anak Muda dan Salaf,123,Anti Teroris,2,Aqidah,276,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,45,Audio Singkat,8,Bantahan,105,Bid'ah,55,Biografi,67,Cerita,52,Cinta,9,d,1,Dakwah,28,Doa Dzikir,55,Ebook,13,Fadhilah,61,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,317,Ghaib,15,Hadits,161,Haji-Umroh,13,Hari Jumat,31,Hari Raya,3,Ibadah,41,Info,76,Inspiratif,37,IT,10,Janaiz,5,Kata Mutiara,126,Keluarga,207,Khawarij,22,Khutbah,4,Kisah,238,Kitab,3,Kontemporer,145,Manhaj,167,Muamalah,44,Nabi,14,Nasehat,575,Poster,7,Puasa,53,Qurban,18,Ramadhan,49,Rekaman,2,Remaja,143,Renungan,72,Ringkasan,97,Sahabat,55,Sehat,26,Sejarah,41,Serial,3,Shalat,148,Syiah,27,Syirik,12,Tafsir,41,Tanya Jawab,576,Tauhid,50,Tazkiyatun Nafs,102,Teman,19,Thaharah,21,Thalabul Ilmi,118,Tweet Ulama,6,Ulama,63,Ustadz Menjawab,9,Video,13,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Meniti Rendah Hati
Meniti Rendah Hati
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEivODyqW2HkhAhArgM8laaBl5Gk7dD9AjGtZJeJM8u-lSEYwLiiz3BitmT3RDZwNcINAPa2HN1FjAuBIvNnxienv9jmGObbyGKUc9htLroW0rOk3PTkzeCxyzlkMH45AwVd0KXM7r3iijs0AqpDLspS2qnP6USfQrqahvDJwGAwZ5uLqdWbYcBtcANTEw/s320/Meniti%20Rendah%20Hati.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEivODyqW2HkhAhArgM8laaBl5Gk7dD9AjGtZJeJM8u-lSEYwLiiz3BitmT3RDZwNcINAPa2HN1FjAuBIvNnxienv9jmGObbyGKUc9htLroW0rOk3PTkzeCxyzlkMH45AwVd0KXM7r3iijs0AqpDLspS2qnP6USfQrqahvDJwGAwZ5uLqdWbYcBtcANTEw/s72-c/Meniti%20Rendah%20Hati.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2023/01/meniti-rendah-hati.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2023/01/meniti-rendah-hati.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy