Hadits Keutamaan Mejelis Ilmu

SHARE:

Hadits tentang Tiga Golongan Orang dalam Mejelis Ilmu + Keutamaan Datang dalam Mejelis Ta'lim.

Hadirilah Majelis Ilmu

Oleh Al Ustadz Abu Ruhmaa Sufyan Alwi 
Hadits Keutamaan Mejelis Ilmu
Hadits Keutamaan Mejelis Ilmu
Suatu hal yang memprihatinkan, berbagai kemudahan yang muncul senyatanya malah menjadikan manusia semakin bermalas-malasan untuk menghadiri majelis ilmu. Mereka kini mencukupkan diri dengan mengaji melalui gadget yang dimiliki. Bermudah-mudahan untuk tidak menghadiri majelis ilmu dan bersandar kepada streaming, atau yang semisalnya. Padahal mengaji dengan langsung hadir di majelis ilmu memiliki berbagai keutamaan besar yang tidak dapat diraih oleh orang-orang yang hanya mengaji dengan melalui perantara streaming. 

Pada lembaran kali ini, kita akan mengkaji bersama salah satu kisah menarik yang terjadi di masa Nabi Muhammad. Kisah kali ini disampaikan oleh Shahabat Abu Waqid Al-Laitsi:

 بَيْنَمَا الَّسُوْلُ  فِي الْمَسْجِدِ ، فَأَقْبَلَ ثَلَاثَةُ نَفَرٍ، فَأَقْبَلَ اثْنَانِ إلَى رَسُوْلِ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- وَذَهَبَ وَاحِدٌ، قَالَ: فَلَم وقفا على رسول الله -صلى الله عليه وسلم- فَأَمًّا أَحَدَهُمَا فَرَأَى فُرْجَةً في الحَلْقَةِ فَجَلَسَ، وَأَمَّا الْآخَرُ فَجَلَسَ خَلْفَهُمْ، فَلَمَّا فَرَغَ رَسُوْلُ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ: (أَلَا أُخْبِرُكُمْ عَنِ الثَّلَاثَةِ: أَمَّا أَحَدُهُمْ فَأَوَى إِلَى اللهِ فَآوَاهُ اللهُ، وَأَمَّا الآخَر ُفَاسْتَحْيَى الله مِنْهُ، وَأَمَّا الآخَرُ فأَعْرَضُ فَأَعْرَضَ الله عَنْه

Ia menceritakan bahwa suatu ketika Rasulullah ada di dalam masjid. Lalu datanglah 3 orang. Dua orang diantara mereka menghadiri majelis Rasulullah. Sementara yang satu pergi begitu saja. (Ketika keduanya telah berdiri dekat dengan majelis Nabi, keduanya pun mengucapkan salam). Salah satu diantara keduanya melihat adanya satu celah di halaqah maka ia pun duduk di tempat tersebut. Sementara yang lain duduk di belakang halaqah. 

Maka ketika Rasulullah usai menyampaikan ilmunya, beliau pun berujar, "Maukah kalian Kuberitahu mengenai tiga orang tadi? Adapun yang pertama ia berlindung kepada Allah maka Allah pun melindunginya. Adapun yang kedua dia malu kepada Allah maka Allah pun malu kepadanya. Adapun yang ketiga dia berpaling, maka Allah pun berpaling darinya."

Hadis di atas diriwayatkan oleh Al-Bukhari pada No 64 dan 454. Diriwayatkan pula oleh Imam Muslim pada no: 4042. Tambahan di dalam kurung di atas diriwayatkan oleh Imam At Tirmidzi dan dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahih Targhib no: 2724. 

Hadis di atas menggambarkan kepada kita bahwa manusia dalam menyikapi majelis taklim yang mereka ketahui terbagi menjadi tiga golongan: 

Golongan pertama, orang yang ketika mendapati majelis ilmu mereka berpaling dan meninggalkan begitu saja majelis ilmu tersebut tanpa udzur dan alasan yang jelas. Orang yang semacam ini, maka ia terancam bahwa Allah juga akan berpaling darinya. Sehingga Allah serahkan segala urusannya kepadanya dan Allah sedikitpun tidak akan membantu dan menolongnya.

Golongan yang kedua, orang-orang yang ketika mendapati majelis ilmu, maka ia merasa malu dan minder untuk menghadirinya. Akan tetapi terus ia paksa dirinya untuk tetap menghadirinya. Orang yang semacam ini, yang rasa malunya tetap tidak membuatnya berpaling dari ketaatan dan amal saleh, maka Allah pun malu kepadanya. 

Golongan yang ketiga, golongan yang terbaik. Mereka adalah orang-orang yang sangat bersemangat untuk menghadiri majelis ilmu dan berusaha semaksimal mungkin mendapatkan faedah dan pelajaran dari majelis yang ia hadiri tersebut. Sebagai balasan atas kesungguhan mereka dalam thalabul ilmi (menuntut ilmu), maka Allah pun menjamin akan menjadi pelindungnya. Allah akan melindunginya. 

Dari ketiga golongan di atas, di manakah keberadaan kita?! 

Hadis di atas menjelaskan kepada kita salah satu keutamaan menghadiri majelis ilmu. Bahwa orang-orang yang menghadiri majelis ilmu. Duduk dan hadir di tengah-tengah mereka. Maka mereka akan mendapatkan keutamaan berupa perlindungan dari Allah. Keutamaan di atas sekali lagi hanya berhak didapatkan oleh orang-orang yang benar-benar hadir dan datang di majelis ilmu. 

Banyak sekali faedah yang bisa kita petik dari kisah diatas.

Satu, disunnahkan bagi seorang alim untuk duduk-duduk bersama murid-muridnya dan orang lain di tempat yang terbuka dan tampak bagi manusia. Dan masjid adalah tempat yang paling utama. Maka si alim pun menyampaikan ilmu dan kebaikan kepada mereka di tempat tersebut. 

Kedua, bolehnya membuat halaqah-halaqah dan majelis ilmu di dalam masjid. Bahkan Ibnu Bathal menjelaskan bahwa para ulama bersepakat mengenai bolehnya membuat halaqah-halaqah ilmu dan duduk-duduk di masjid untuk berzikir kepada Allah atau untuk menuntut dan menyampaikan ilmu. 

Ketiga, disunnahkan untuk masuk dan bermujalasah atau ikut duduk bersama mereka. Dengan ikut serta di majelis ilmu, maka berbagai keutamaan akan ia dapatkan. 

Keempat, dibencinya perbuatan meninggalkan majelis ilmu tanpa udzur (alasan). Meninggalkan majelis ilmu tanpa udzur padahal ia memiliki waktu luang, kesempatan, dan tidak ada alasan apapun untuk meninggalkannya, sungguh ia telah menghalangi dirinya sendiri dari mendapatkan berbagai kebaikan dan keutamaan menghadiri majelis ilmu.

Kelima, disunnahkan untuk mendekat kepada pengisi halaqah tersebut agar dapat mendengarkan ucapannya dengan jelas dan bisa mencontoh adab dan perilakunya. Ini termasuk adab yang baik dalam menuntut ilmu.

Keenam, seseorang yang hendak masuk ke dalam majelis ilmu, jika ia mendapati ada celah di majelis tersebut hendaknya menempati celah longgar tersebut. Tentunya dengan penuh adab dan tidak membuat jamaah terganggu dengan tindakannya. Adapun apabila ia tidak mendapatkannya, maka ia duduk di belakang mereka.

Ketujuh, pujian bagi orang yang melakukan suatu perbuatan yang baik sebagaimana yang dicontohkan Nabi Muhammad ketika memuji dua orang tersebut. Artinya siapa yang melakukan kebaikan dan kebajikan maka kita boleh memujinya. Tentu dengan tujuan agar ia terus melakukan kebaikan tersebut, sekaligus diharapkan orang lain pun ikut dan mencontoh apa yang telah dilakukannya. 

Kedelapan, seseorang yang melakukan kejelekan atau hal yang tercela yang ia terang-terangan melakukannya, maka boleh bagi kita untuk menisbahkan perbuatan tersebut kepadanya dan sekaligus kita juga menasehatinya agar meninggalkan perbuatan jelek yang ia lakukan tersebut.

Kesembilan, penetapan sifat 'malu' bagi Allah. Akan tetapi tentunya malu yang Allah miliki berbeda dengan rasa malu yang dimiliki makhluk. Malu yang dimiliki oleh Allah adalah sifat malu yang sempurna lagi layak dengan Allah. Di dalam hadis yang lain Nabi Muhammad juga bersabda yang artinya, "Sesungguhnya Allah Maha Malu dan Maha Dermawan." Juga dalam hadis lain, "Sesungguhnya Allah tidak malu terhadap kebenaran." Allah memiliki sifat malu akan tetapi tidak serupa dengan malu yang dimiliki oleh makhluk karena Allah menegaskan, "Tidak ada yang serupa dengan-Nya dan Dialah Allah Dzat yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." [Terjemah Q.S. Asy-Syura:11]

Kesepuluh, bahwa siapa yang ingin menuntut ilmu dan menghadiri majelis ilmu, namun ia malu terhadap orang yang hendak dia datangi tersebut, akan tetapi rasa malunya tidak menghalanginya untuk tetap menuntut ilmu dan bermajelis dengan orang-orang yang berilmu, maka Allah pun akan malu kepadanya. Inilah malu yang terpuji. Adapun malu yang tercela dalam hal menuntut ilmu adalah rasa malu yang menyeret seseorang untuk meninggalkan thalabul ilmi.

Kesebelas, barang siapa yang mendatangi majelis ilmu akan tetapi kemudian dia berpaling darinya maka Allah pun akan berpaling darinya. 

Kedua belas, keutamaan majelis dan halaqah ilmu bahwa siapa yang mendatanginya ia akan mendapatkan perlindungan dari Allah.

Ketiga belas, anjuran untuk menutup celah yang longgar yang ditemukan di majelis ilmu.

Keempat belas, bersesak-sesak di hadapan seorang alim termasuk seutama-utamanya amalan kebajikan.

Kelima belas, di antara adab yang baik adalah ketika seseorang duduk di manapun ia terhenti dan tidak sampai mendirikan orang lain agar dia duduk di tempatnya tersebut.

Keenam belas, seorang alim hendaknya mendahulukan penyampaian ilmu sebelum menyampaikan hal yang lainnya. 

Ketujuh belas, pujian bagi sifat malu dan pujian juga bagi para pemiliknya. 

Kedelapan belas, celaan bagi orang yang merasa tidak butuh dengan ilmu. 

Kesembilan belas, bolehnya melangkahi pundak-pundak manusia untuk mengisi celah dan kekosongan selama hal itu tidak mengganggu mereka. Adapun Jika dia khawatir hal itu akan mengganggu mereka, maka hendaknya dia duduk di bagian belakang. 

Kedua puluh, bolehnya menjelaskan kepada manusia perihal keadaan orang-orang yang bermaksiat agar manusia menghindari kemaksiatan tersebut dan hal tersebut bukanlah termasuk ghibah yang terlarang. 

Kedua puluh satu, disunnahkannya mengucapkan salam bagi siapapun yang masuk ke dalam majelis ilmu. 

Kedua puluh dua, disunnahkannya seseorang yang berdiri untuk mengucapkan salam kepada orang yang duduk. 

Untuk melengkapi pembahasan mengenai keutamaan menghadiri majelis ilmu, baik kiranya kita sebutkan keutamaan lain dari menghadiri majelis ilmu. Diantara keutamaan menghadiri majelis ilmu ialah:
  1. Orang-orang yang menghadiri majelis ilmu akan dibanggakan oleh Allah di hadapan para Malaikat-Nya. Hal ini berdasarkan hadis Muawiyah, "Suatu ketika Rasulullah keluar mendatangi halaqah yang para shahabat berkumpul di tempat tersebut. Maka Nabi bertanya (yang artinya), 'Apa gerangan yang membuat kalian bermajelis di tempat ini?' Mereka menjawab, 'Kami duduk di sini untuk berdzikir kepada Allah, memuji-Nya atas hidayah Islam yang telah Ia karuniakan kepada kami dan apapun yang telah Ia berikan kepada kami.' Nabi Muhammad bertanya lagi, "Demi Allah, apakah memang tidak ada alasan lain yang membuat kalian bermajelis selain itu?!' Para shahabat menjawab, 'Ya, demi Allah tidak ada yang membuat kami bermajelis disini melainkan alasan itu." Nabi pun menimpali, 'Adapun aku tidaklah meminta sumpah kalian bukan karena berburuk sangka kepada kalian hanya saja barusan Jibril datang menemuiku dan mengabarkan kepadaku bahwa Allah membanggakan kalian di hadapan para malaikatnya." [H.R. Muslim]. 
  2. Orang-orang yang menghadiri majelis ilmu akan diampuni kesalahan-kesalahannya. Hal ini berdasarkan hadits dari Anas bin Malik bahwa Rasulullah bersabda yang artinya, "Tidaklah suatu kaum yang berkumpul untuk mengingat Allah dan tidak ada yang mereka inginkan darinya selain wajah-Nya melainkan penyeru dari langit menyeru kepada mereka, 'Bangkitlah kalian dalam keadaan kalian telah diampuni. Sungguh Aku telah ganti kejelekan-kejelekan kalian dengan kebaikan-kebaikan." [H.R. hmad, Abu Ya'la, Al Bazzar, Ath Thabarani dan di Shahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani di dalam Shahih Targhib no:1504].
  3. Orang-orang yang menghadiri majelis ilmu akan dinaungi oleh para malaikat. 
  4. Orang-orang yang menghadiri majelis ilmu akan diturunkan sakinah atau ketenangan kepada hati-hati mereka.
  5. Orang-orang yang menghadiri majelis ilmu akan dipenuhi oleh rahmat Allah
  6. Hal-hal diatas berdasarkan hadis Abu Hurairah bahwa Nabi Muhammad bersabda yang artinya, "Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah dari rumah-rumah Allah, mereka membaca kitab Allah dan mempelajarinya antara satu sama lainnya melainkan malaikat akan menaungi mereka, turun kepada mereka sakinah dan ketenangan, rahmat Allah memenuhi mereka dan Allah memuji mereka di hadapan para malaikat-Nya." [H.R. Muslim]
  7. Orang-orang yang menghadiri majelis ilmu berhak mendapatkan pahala haji yang sempurna. Hal ini berdasarkan hadis Abu Umamah Al Bahili dari Nabi Muhammad bahwa beliau bersabda yang artinya, "Barangsiapa yang keluar menuju masjid dan tiada yang ia inginkan melainkan hendak mempelajari kebaikan atau mengajarkannya, melainkan baginya pahala seperti pahalanya seorang yang telah berhaji dengan haji yang sempurna." [H.R. Ath Thabarani dan Asy Syaikh Al Albani menilainya sebagai hadis Hasan Shahih di dalam Shahih Targhib no:86]
  8. Orang-orang yang menghadiri majelis ilmu akan teranggap sebagai mujahidin fi sabilillah. Hal iniberdasarkan hadis Abu Hurairah bahwa ia mendengar Rasulullah bersabda yang artinya, "Siapa yang mendatangi masjidku ini dan ia tidak mendatanginya melainkan karena untuk kebaikan yang ingin ia pelajari atau ia ajarkan, maka ia menduduki kedudukan orang yang berjihad dijalan Allah." [H.R. Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani didalam Shahih Targhib no:87] 
Artinya siapapun yang bermalas-malasan untuk menghadiri majelis ilmu dan mencukupkan diri dengan taklim hanya melalui rekaman, streaming dan yang semisalnya, sungguh ia merugi karena terhalang mendapatkan berbagai keutamaan di atas. Kita selalu memohon kepada Allah agar memberi taufik kepada kita untuk bisa menghadiri majelis-majelis kebaikan. Wallahu a'lam

Referensi:
  • Syarah Shahih Muslim karya An Nawawi
  • Syarah Riyadus Shalihin karya Muhammad bin  Shalih Al Utsaimin
  • Umdatul Qari karya Badruddin Al 'Aini
  • Fathul Bari karya Ibnu Hajar
  • Syarah Shahih Al Bukhari karya Ibnu Bathal
  • Shahih Targhib wat Targhib karya Al Albani

Sumber : Majalah Qudwah Edisi 63 Vol 06 1440 H halaman 56 | Disalin oleh tim Atsar ID

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,144,Akhirat,15,Akhwat,93,Aqidah,236,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,1,Audio,36,Bantahan,99,Bid'ah,44,Biografi,53,Cerita,35,Cinta,8,Dakwah,20,Doa Dzikir,36,Ebook,7,Fadhilah,58,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,259,Ghaib,13,Hadits,117,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,81,Inspiratif,34,IT,12,Janaiz,6,Kata Mutiara,130,Keluarga,150,Khawarij,22,Khutbah,3,Kisah,156,Kitab,1,Kontemporer,122,Manhaj,141,Muamalah,41,Nabi,8,Nasehat,416,Poster,7,Puasa,42,Qurban,20,Ramadhan,27,Rekaman,1,Remaja,110,Renungan,31,Ringkasan,92,Sahabat,37,Sehat,26,Sejarah,22,Serial,3,Shalat,117,Syiah,28,Syirik,3,Tafsir,31,Tanya Jawab,486,Tauhid,26,Tazkiyatun Nafs,77,Teman,14,Thaharah,17,Thallabul Ilmi,94,Tweet Ulama,6,Ulama,45,Ustadz Menjawab,6,Video,12,Zakat,3,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Hadits Keutamaan Mejelis Ilmu
Hadits Keutamaan Mejelis Ilmu
Hadits tentang Tiga Golongan Orang dalam Mejelis Ilmu + Keutamaan Datang dalam Mejelis Ta'lim.
https://2.bp.blogspot.com/-82l6qXpZyU4/XTW2MgX04mI/AAAAAAAAOfA/z97cS_OjxYQ4TWcjetqnDowGu8xnwWtvwCK4BGAYYCw/s1600/keutamaan-mejelis-ilmu.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-82l6qXpZyU4/XTW2MgX04mI/AAAAAAAAOfA/z97cS_OjxYQ4TWcjetqnDowGu8xnwWtvwCK4BGAYYCw/s72-c/keutamaan-mejelis-ilmu.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2019/07/hadits-keutamaan-mejelis-ilmu.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2019/07/hadits-keutamaan-mejelis-ilmu.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy