Pengakuan Mantan Jamaah Tabligh

SHARE:

Inilah Pengakuan mantan jamaah tabligh bercerita tentang kesesatan jamaah tabligh.

PENGAKUAN MANTAN JAMA’AH TABLIGH

Beberapa mantan Jama’ah Tabligh dan para Ulama’ lainnya yang telah memahami dgn benar tentang JT ini telah sepakat atas sesatnya JT. Berikut ini kita ikuti penjelasan beliau, semoga kita dikaruniakan pemahaman yang benar oleh Allah ﷻ agar dapat menyikapi dengan benar:

Pengakuan Mantan Jamaah Tabligh
Pengakuan Mantan Jamaah Tabligh

1. Asy Syaikh Sarda Muhammad Al Bakistani

Beliau berkata : “Inilah pengalamanku selama 10 tahun bersama JT. Sungguh JT dan Ulama’nya taklid buta terhadap Imam Abu Hanifah dan berlebihan terhadapnya, bahwa semua yang keluar dari Ulama’nya JT selalu dibawa (ditafsirkan) kepada kebaikan, walaupun sudah jelas bertentangan dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah. Sementara semua ucapan setiap orang yang bukan dari JT maka ucapan itu dianggap kedustaan dan mengada-ada."

JT telah membedakan antara dunia dengan agama (sekuler). JT mengimani 4 tokoh thariqah Sufi yaitu : Al-Jistiyah, An-Naqsyabandiyah, Al-Qadariyah, dan As-Sahrawiyah. Orang JT meyakini bahwa seorang yang meninggal dunia dan belum berbai’at kepada salah satu dari thariqah ini maka matinya mati jahiliyah.

"Orang-orang JT lebih mencintai Syaikh-syaikh mereka di atas kecintaannya kepada Rasulullah ﷺ lebih takut kepada murka Syaikh mereka daripada kemurkaan Allah ﷻ dan Rasul-Nya."

"Orang JT meyakini bahwa Aqidah yang dibawa Rasulullah ﷺ adalah kesyirikan, sedangkan aqidah yang ada pada Syaikh-syaikh mereka Ad-Duyubandiyah dari JT itulah keimanan dan Islam. Syari’at itu ada yang datang dari Rasulullah ﷺ dan ada pula yang datang dari Syaikhnya JT."

2. Asy-Syaikh Abdurrohim Syah Ad-Duyubandi

"Beliau telah melalui waktu yang panjang bersama pendiri JT, yaitu Muhammad Ilyas Al-Kandahlawi dan putra Muhammad Ilyas, yaitu Muhammad Yusuf Al-Kandahlawi. Beliau berkata : “Sesungguhnya keadaan JT ini harus kita sampaikan kepada umat karena sesungguhnya mereka itu adalah para da’i yang belum sampai kepada derajat da’i. Mereka memulai kegiatan dengan latihan berbicara di depan muslimin. Padahal kita dapati manusia tidak berani berbicara masalah kedokteran jika mereka belum menguasai ilmunya, tetapi JT ini sangat menganggap enteng (remeh) dalam urusan agama, walaupun belum mengerti apa-apa. Mengapa mereka (orang-orang JT) begitu beraninya? Karena keyakinan mereka, barangsiapa yang telah khuruj dua kali atau tiga kali, jangan ditanya lagi tentang ketinggian derajat mereka, para Ulama di hadapan mereka tidak ada apa-apanya.”

3. Asy-Syaikh Ihtisyamul Hasan Al-Kandahlawi Ad Duyubandi

Beliau adalah suami saudari Muhammad Ilyas Al-Kandahlawi (saudara Ipar). Beliau bukan hanya sebagai Mantan Amir JT, tetapi sudah menjadi Khalifah JT pada kurun pertama. Beliau dalam waktu yang lama memimpin JT bersama Muhammad Ilyas Al-Kandahlawi. Beliau berkata : “Sesungguhnya dakwah yang muncul dari markas Nizhamuddin Delhi bukan dakwah Ilmu dan Fiqih yang mencocoki Al-Qur’an dan As-Sunnah. Maka wajib bagi seluruh Masyayaikh yang telah menegakkan dakwah dan tabligh agar mencocoki thariqahnya Salafush Shalih dan Ulama’ yang benar.”

4. Asy Syaikh Saifurrohman bin Ahmad Ad Dahlawi

Beliau berkata : "Sungguh benar orang yang mengatakan bahwa Yahudinya umat Islam adalah Syi’ah, sedangkan Yahudinya Ahlussunnah adalah orang yang taklid buta kepada Hanafi seperti JT, yang mereka menjadi penolong-penolong kejahilan dan taklid. Mereka adalah para penyembah tokoh-tokoh mereka dan mereka mengagungkan tokoh-tokoh mereka. Mereka telah menyuburkan kebid’ahan di dalam kaum muslimin. Mereka mewajibkan kepada muslimin suatu perkara yang tidak diwajibkan oleh Allah subhanahu wa ta’ala. Mereka telah membuat syari’at dengan suatu syari’at yang tidak disyari’atkan oleh Allah subhanahu wa ta’ala dan Rasul-Nya."

Rasulullah ﷺ bersabda:
“Barangsiapa yang mencintai ahli bid’ah sungguh dia telah menolong menghancurkan Islam.”

Beliau ﷺ juga bersabda :
“Sesungguhnya Allah ﷻ menahan taubat bagi ahli bid’ah.”
(Shahih Al Jami’ush Shoghir)

5. Asy-Syaikh Taqiyuddin Al Hilaly rahimahullah

Beliau mempersaksikan JT dengan mengatakan : “Telah muncul di abad ke-14 ini di negeri-negeri kaum muslimin, mulai dari timur sampai barat, gerakan dakwah yang pelakunya menampakkan keikhlasan, sabar, menahan beban di dalam berdakwah. Mereka kerahkan seluruh jiwa dan raga untuk pelaksanaan dakwah, yaitu dakwahnya suatu (Jama’ah Tabligh). Mereka meletakkan 6 rukun sebagai dasar pondasi dakwah mereka (gerakan dakwah mereka disebut khuruj). Khuruj bagi JT merupakan pondasi dasar dakwah mereka (artinya JT tidak akan berkembang tanpa khuruj, pent). Kedudukan khuruj ini seperti 2 kalimat syahadat di kalangan ahli istiqamah."

Barangsiapa yang mau menerima dan menyibukkan diri dengan khuruj, mereka akan dicintai dan dimulyakan dan dimintakan ampun (oleh orang-orang JT). Adapun yang tidak mau khuruj dengan JT, walaupun orang tersebut telah melaksanakan seluruh kewajiban, fardlu-fardlu, dan sunnah-sunnah. Dengan khuruj ini, ukuran bagi orang-orang JT untuk mencintai dan membenci (memusuhi) seseorang.

Sungguh dakwah JT ini telah menimbulkan bahaya besar di kalangan muslimin, baik bahaya dunia maupun akhirat, diantaranya yaitu :
  1. Berbagai bid’ah dan perselisihan terhadap sunnah Nabi.
  2. Melalaikan kewajiban terhadap keluarga (anak, istri, saudara, dan orang tua), dengan tidak menunaikan hak-hak mereka.
  3. Telah memalingkan para penuntut ilmu yang bermanfaat, baik ilmu dunia maupun agama. (karena selalu diajak khuruj, pent)
  4. Terbengkalainya pekerjaan (karena selalu khuruj).
  5. Berapa banyak terjadi pertengkaran dan perpisahan antara orang tua dengan anaknya, antara suami dengan istrinya.
Hanya kepada Allah kami mengeluhkan, kemudian kepada manusia atas bahaya kerusakan dan penyesatan besar yang ditimbulkan dari gerakan dakwahya JT ini. Maka wajib hukumnya bagi kaum muslimin yang memiliki sedikit ilmu untuk mengurangi kerusakan dan kejelekan yang diakibatkan gerakan dakwah JT ini dengan cara menjelaskan kepada muslimin kesesatan dan penyesatan JT sebagai pengamalan firman Allah ﷻ :

“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan (yang jelas) dan petunjuk, setelah Kami menerangkan kepada manusia dalam Al-Kitab, mereka itu dilaknati Allah dan dilaknati (pula) oleh semua (makhluk) yang dapat melaknati, kecuali mereka yang telah taubat dan mengadakan perbaikan dan menerangkan (kebenaran), maka terhadap mereka itulah Aku menerima taubatnya dan Akulah yang Maha menerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Baqoroh : 159-160)

Dari sini kita dapat membuktikan secara jelas bahwa JT itu bukanlah ahli dakwah yang menyeru kepada al haq, tetapi merupakan gerakan dakwah yang menyeru kepada thariqah pendiri JT, yaitu Muhammad Ilyas Al Kandahlawi di Nidzamuddin Delhi di India sebagaimana ini merupakan sifat dari semua kelompok sempalan yang menyeru kepada pendiri kelompok mereka. Hal ini berbeda dengan prinsip dakwah Ahlussunnah Wal Jama’ah yang senantiasa menyeru kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah dengan pemahaman As-Salafus Shalih.

Wallahu a’lam bish shawab

KESIMPULAN

Sekiranya buku kecil ini dapat mencukupi bagi para pembaca sekalian untuk menjadikan cara atau alasan mewaspadai diri-diri kita, keluarga kita, dan saudara-saudara kita dari pergerakan ajaran Brahma dan Budha yang dimasukkan ke dalam Islam oleh orang-orang Kelompok Jama'ah Tabligh. Mengikuti ajaran sesat sangatlah berbahaya, baik di dunia maupun di akhirat kelak.
Kepada saudara-saudaraku sekalian kaum muslimin, hendaknya ekstra hati-hati, ekstra waspada, jangan tertipu oleh kesopanan, keramahan, kelembutan, kekhusyu’an shalat mereka, kesabaran dan keteguhan mereka, dan kesantunan berbagai lipstik indah lainnya karena di balik semua itu penuh bahaya kekufuran, kesyirikan, dan kesesatan.

Kepada para ta’mir masjid, hendaknya tidak mengizinkan rombongan Jama'ah Tabligh untuk menempati masjidnya, karena kalau memberi izin kepada mereka berarti membuka pintu bagi Tabligh untuk menyebarkan virus kesesatan Jama’ah Tabligh kepada Jama’ahnya. Selain itu juga merupakan lampu hijau bagi Tabligh untuk menularkan virus kesesatan mereka kepada masyarakat sekitar masjid, di samping aktivitas mereka selama di masjid yang dapat mengotori masjid. Para ta’mir bertanggung jawab dihadapan Allah subhanahu wa ta’ala atas amanahnya.

Semoga Allah subhanahu wa ta’ala melindungi diri kita dan keluarga kita dari kelompok firqah Tabligh.

Amiinn…..Wallalhu a’lam bish shawwab


PENUTUP

Harapan besar dari penerbitan buku kecil ini adalah sebagai nasihat  kepada saudara-saudara kami yang menjadi pengikut JT agar segera menyadari dan segera bertaubat mengambil pelajaran karena takut kepada Allah ﷻ, karena hanya orang yang takut kepada Allah ﷻ yang bisa mengambil pelajaran dan peringatan.

Allah berfirman :
“Orang-orang yang takut kepada Allah akan mendapat pelajaran.” (QS. Al A’laa: 10)

Adapun orang yang binasa akan berpaling dari nasihat dan peringatan, Allah ﷻ berfirman :
“Dan orang-orang yang celaka akan menjauhinya, (yaitu) orang akan memasuki api yang besar (neraka).” (QS. Al-A’laa: 11-12)

Dan telah banyak muslimin yang sempat terjerumus di dalam kesesatan JT ini, kemudian mereka kembali kepada jalan yang benar, yaitu thariqah (jalan) yang telah ditempuh oleh Rasulullah ﷺ dan para sahabat yang mereka telah di ridhai oleh Allah ﷻ.

Allah berfirman :
“Orang-orang yang terdahulu lagi pertama-tama (masuk islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.” (QS. At Taubah : 100)

Dengan tidak mengurangi dan menambah dari thoriqoh yang telah dinyatakan sempurna oleh Allah , Allah ﷻ berfirman :
“Pada hari ini telah Ku-sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu menjadi agama bagimu." (QS. Al Ma’idah : 3)

Semoga buku ini ditulis semata-mata mendorong untuk saling menasihati dalam kebaikan, ikhlas karena mengharap wajah Allah subhanahu wa ta’ala, bersih dari hasad dan dengki. Karena sudah jelas dikalangan muslimin berdasarkan dalil-dalil yang shahih dari Al-Qur’an dan As-Sunnah bahwa setiap perkara baru yang diada-adakan di dalam agama adalah bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat dan setiap kesesatan di neraka.

Segala khilaf dan salah dalam buku ini adalah semata-mata dari penulis. Dan penulis bertaubat serta berlepas diri kepada Allah subhanahu wa ta’ala baik di dunia ini maupun di akhirat kelak dan segala kebenaran yang terdapat dalam buku ini semata-mata dari Allah subhanahu wa ta’ala. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala selalu membimbing kita ke jalan yang diridhai-Nya. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala senantiasa menyelamatkan kita dari setiap kesesatan di dunia ini dan menyelamatkan dari siksa-Nya di neraka.
Amiinn…

SUMBER :
Buku “Jama’ah Tabligh : Kenyataan & Pengakuan”
Penyusun : Ustadz Abu Umamah Abdurrohim bin Abdulqohhar Al Atsary
Cetakan : Pertama Jumadil Akhir 1430 H Mei 2010 M
Penerbit : Hikmah Ahlus Sunnah

Telegram : https://t.me/karkuntablightobat

SERIAL KESESATAN JAMAAH TABLIGH

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,149,Akhirat,16,Akhwat,97,Aqidah,248,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,1,Audio,40,Bantahan,105,Bid'ah,49,Biografi,55,Cerita,40,Cinta,8,Dakwah,20,Doa Dzikir,37,Ebook,7,Fadhilah,58,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,262,Ghaib,14,Hadits,126,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,84,Inspiratif,35,IT,12,Janaiz,6,Kata Mutiara,130,Keluarga,155,Khawarij,22,Khutbah,3,Kisah,172,Kitab,1,Kontemporer,121,Manhaj,151,Muamalah,40,Nabi,9,Nasehat,423,Poster,7,Puasa,42,Qurban,20,Ramadhan,26,Rekaman,1,Remaja,110,Renungan,31,Ringkasan,91,Sahabat,39,Sehat,26,Sejarah,28,Serial,3,Shalat,119,Syiah,28,Syirik,4,Tafsir,32,Tanya Jawab,490,Tauhid,29,Tazkiyatun Nafs,81,Teman,15,Thaharah,17,Thallabul Ilmi,92,Tweet Ulama,6,Ulama,46,Ustadz Menjawab,6,Video,11,Zakat,3,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Pengakuan Mantan Jamaah Tabligh
Pengakuan Mantan Jamaah Tabligh
Inilah Pengakuan mantan jamaah tabligh bercerita tentang kesesatan jamaah tabligh.
https://4.bp.blogspot.com/-RHa12mJIEvo/XiegmX-pnvI/AAAAAAAAPF8/g_e4j5JHPDojsumoOOuBndMK8VH5NC4kgCK4BGAYYCw/s320/pengakuan-mantan-jamaah-tabligh.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-RHa12mJIEvo/XiegmX-pnvI/AAAAAAAAPF8/g_e4j5JHPDojsumoOOuBndMK8VH5NC4kgCK4BGAYYCw/s72-c/pengakuan-mantan-jamaah-tabligh.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2020/01/pengakuan-mantan-jamaah-tabligh.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2020/01/pengakuan-mantan-jamaah-tabligh.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy