Meraih Cinta dengan Saling Berkunjung

SHARE:

Keutamaan Saling Berkunjung Karena Allah, Ziarah ke saudara atau teman.

MERAIH MAHABBAH, DENGAN ZIARAH

✍🏻 Al-Ustadz Abu Hisyam Sufyan Alwi حفظه الله تعالى

Meraih Cinta dengan Saling Berkunjung


Pembaca Qudwah  رحمكم الله, kita semua tentu menginginkan untuk dicintai oleh Allah سبحانه وتعالى. Bagaimana tidak, Allah telah menjanjikan bagi hamba-hamba yang ia cintai, bahwa mereka pasti akan selalu mendapatkan berbagai kebaikan.

BUAH MAHABBATULLAH

Dalam salah satu hadits qudsi, Allah سبحانه وتعالى menjanjikan akan selalu membimbing, mengabulkan permintaan, serta memberikan perlindungan kepada orang yang dicintai-Nya. Inilah keutamaan besar yang berhak didapatkan oleh orang-orang yang dicintai Allah سبحانه وتعالى. Tentunya, seorang muslim, ketika mereka mendapati keutamaan yang agung dalam hadits qudsi di atas, ia pun tergerak untuk berusaha menjadi hamba-Nya yang ia cintai. Sehingga ia pun benar-benar meraih janji-Nya.

Bagaimana agar seseorang dicintai Allah سبحانه وتعالى? Tentu dengan menjalankan berbagai sebab yang diterangkan oleh syariat ini. Yang jika seseorang melakukannya, maka  mahabbatullah pun dapat ia raih.


MAKNA ZIARAH

Di antara cara dan sebab untuk meraih mahabbatullah **ialah melakukan ziarah.** Ziarah yang kami maksud di sini bukanlah ziarah kubur. Tapi yang kami maksud adalah berkunjung kepada saudara seiman secara umum, walau bukan kerabat keluarganya. Siapa pun itu.

Asal kata ziarah dalam penggunaan bahasa Arab bermakna mengunjungi. Asal kata ini bersifat umum, mencakup mengunjungi kuburan atau yang lainnya. Seseorang mengunjungi kuburan dikatakan ziarah dan seseorang yang mengunjungi saudaranya pun juga bisa dikatakan bahwa ia sedang menziarahi saudaranya. Demikian seterusnya. Walaupun memang dalam bahasa Indonesia mengalami penyempitan makna, yaitu dipakai untuk objek kuburan. Sehingga, ketika kata ziarah disebut, maka yang muncul di pikiran kita ialah ziarah kubur.

Nah, dalam tulisan ini, kami akan menggunakan kata ziarah untuk makna umum, sebagaimana asalnya dalam bahasa Arab. Yaitu ziarah kepada saudara seiman karena Allah سبحانه وتعالى. Ziarah ini pun termasuk amalan shalih yang agung. Bahkan, Allah سبحانه وتعالى menjanjikan kecintaan-Nya kepadanya.

Namun, mengunjungi saudara seiman tersebut harus ikhlas karena Allah سبحانه وتعالى. Ia cinta kepadanya karena ia seorang muslim, maka ia pun menziarahinya karena Allah.

Menguatkan hal ini, satu hadits qudsi yang lain, di mana Allah سبحانه وتعالى berfirman:

وَجَبَتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَحَابِّينَ فِيَّ وَالمُتَبَاذِلِينَ فِيَّ وَالمُتَجَالِسِينَ فِيَّ

“Pasti akan mendapatkan cinta-Ku bagi orang-orang yang saling mencintai karena-Ku, saling menziarahi karena-Ku, saling memberi karena-Ku, dan saling bermajelis karena-Ku.” (HR. Imam Malik dari shahabat Muadz bin Jabal رضي الله عنه dan dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahih Targhib  no. 3018).

Bahkan, dalam hadits yang lain, orang yang suka menziarahi saudaranya seiman, maka ia akan didoakan dengan doa yang mengagumkan. Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ عَادَ مَرِيضًا أَوْ زَارَ أَخًا لَهُ فِي اللهِ نَادَاهُ مُنَادٍ أَنْ طِبْتَ وَطَابَ مَمْشَاكَ وَتَبَوَّأْتَ مِنْ الجَنَّةِ مَنْزِلاً

“Barang siapa yang menjenguk seorang yang sakit atau mengunjungi saudaranya karena Allah, maka seorang penyeru pun mendoakan, ‘Semoga Allah memperbaiki kehidupanmu, semoga Allah memperbaiki perjalananmu nanti, semoga Allah siapkan rumah untukmu di dalam surga’.” (HR. Ibnu Majah, At Tirmidzi, Ibnu Hibban dan lainnya. Dishahihkan Al Albani dalam Shahih Targhib no: 2578)

Nah, masihkah kita ragu untuk meraihnya?

Berkaitan dengan hal ini, terdapat suatu kisah yang Rasulullah ﷺ kisahkan.

أَنَّ رَجُلًا زَارَ أَخًا لَهُ فِي قَرْيَةٍ أُخْرَى فَأَرْصَدَ اللَّهُ لَهُ عَلَى مَدْرَجَتِهِ مَلَكًا فَلَمَّا أَتَى عَلَيْهِ قَالَ أَيْنَ تُرِيدُ قَالَ أُرِيدُ أَخًا لِي فِي هَذِهِ الْقَرْيَةِ قَالَ هَلْ لَكَ عَلَيْهِ مِنْ نِعْمَةٍ تَرُبُّهَا قَالَ لَا غَيْرَ أَنِّي أَحْبَبْتُهُ فِي اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ فَإِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكَ بِأَنَّ اللَّهَ قَدْ أَحَبَّكَ كَمَا أَحْبَبْتَهُ فِيهِ

“Dahulu kala, ada seseorang yang hendak menziarahi saudaranya yang ada di suatu kampung. Maka Allah pun mengutus satu malaikat agar menunggunya di jalan yang ia lalui. Ketika malaikat menjumpainya, ia pun bertanya kepada si lelaki, ‘Kamu mau ke mana❓’

‘Aku ingin menziarahi saudaraku yang ada di desa seberang.’ jawabnya.

‘Apakah engkau memiliki hutang budi kepadanya yang sekarang kau ingin membalasnya❓’

‘Tidak, hanya saja aku mencintainya karena Allah.’

‘Ketahuilah, aku adalah utusan Allah. Allah سبحانه وتعالى mengutusku kepadamu. Aku ingin mengabarkan kepadamu bahwa Allah سبحانه وتعالى pun mencintaimu sebagaimana kamu mencintainya karena-Nya.’

(HR. Imam Muslim dari shahabat Abu Hurairah رضي الله عنه)

Hadits ini menerangkan keutamaan besar yang berhak didapatkan oleh seseorang yang menziarahi saudaranya karena Allah. Maksud “karena Allah” adalah ia benar-benar mengharapkan pahala Allah سبحانه وتعالى dari apa yang ia lakukan. Yakni, ziarahnya memang untuk niatan-niatan yang baik.

Maka kiranya di sini kita perinci adab ziarah yang baik, sebagaimana diterangkan oleh para ulama. Sehingga dengan beradab ketika berziarah, maka kita pun benar-benar akan mendapatkan mahabatullah. Semoga.

Baca juga : Adab-adab Berkunjung

Sumber : Majalah Qudwah Edisi 11

https://t.me/Majalah_Qudwah

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,168,Akhirat,17,Akhwat,104,Anti Teroris,2,Aqidah,268,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,2,Audio,45,Bantahan,110,Bid'ah,54,Biografi,64,Cerita,42,Cinta,8,Dakwah,27,Doa Dzikir,42,Ebook,9,Fadhilah,63,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,300,Ghaib,15,Hadits,147,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,50,Info,85,Inspiratif,36,IT,11,Janaiz,6,Kata Mutiara,134,Keluarga,170,Khawarij,23,Khutbah,4,Kisah,199,Kitab,1,Kontemporer,137,Manhaj,163,Muamalah,40,Nabi,12,Nasehat,479,Poster,7,Puasa,55,Qurban,20,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,125,Renungan,41,Ringkasan,97,Sahabat,46,Sehat,26,Sejarah,32,Serial,3,Shalat,137,Syiah,28,Syirik,8,Tafsir,37,Tanya Jawab,540,Tauhid,36,Tazkiyatun Nafs,91,Teman,16,Thaharah,18,Thalabul Ilmi,103,Tweet Ulama,6,Ulama,50,Ustadz Menjawab,11,Video,12,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Meraih Cinta dengan Saling Berkunjung
Meraih Cinta dengan Saling Berkunjung
Keutamaan Saling Berkunjung Karena Allah, Ziarah ke saudara atau teman.
https://1.bp.blogspot.com/-bYwLuDj1VGA/YKfDhQWf3LI/AAAAAAAAQ1o/Uai1nrQbqJYj1Qfyao0dP4QxZB1h8S9rQCLcBGAsYHQ/s16000/keutamaan%2Bsaling%2Bberkunjung.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-bYwLuDj1VGA/YKfDhQWf3LI/AAAAAAAAQ1o/Uai1nrQbqJYj1Qfyao0dP4QxZB1h8S9rQCLcBGAsYHQ/s72-c/keutamaan%2Bsaling%2Bberkunjung.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2021/05/meraih-cinta-dengan-saling-berkunjung.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2021/05/meraih-cinta-dengan-saling-berkunjung.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy