Urwah Al Bariqi : Jujur Jual Beli

SHARE:

Urwah Al Bariqi : Jujur Jual Beli (Buat anak muda yang khawatir esok mau kerja apa?) Bariq adalah nama sebuah gunung di wilayah Kufah, Irak....

Urwah Al Bariqi : Jujur Jual Beli

Urwah Al Bariqi : Jujur Jual Beli

(Buat anak muda yang khawatir esok mau kerja apa?)

Bariq adalah nama sebuah gunung di wilayah Kufah, Irak. Sahabat Nabi bernama Urwah bin Al Ja'd, ada juga yang memberinya nama Urwah bin Abil Ja'd, pernah menetap di sana. Hingga Urwah pun sering dinisbatkan sebagai al Bariqi (penduduk gunung Bariq).

Ibn Hajar (al Ishobah 4/403) menyebut Urwah sebagai pejuang Islam yang turut menaklukkan negeri-negeri Syam yang sebelumnya dikuasai kerajaan Romawi. Selanjutnya, Urwah menghabiskan waktu dengan bergabung di pos militer daerah Baraaz-Ruuz (saat ini Baladruz, Irak). Pos tersebut berada di batas wilayah Islam dengan kerajaan Persia.

Semangat juang Urwah sangat tinggi dan terus terjaga hingga wafatnya di usia yang lanjut. Di rumah beliau, menurut sebuah riwayat, tersedia 60 ekor kuda perang. Kapanpun selalu siap digunakan untuk berjuang di jalan Allah. Urwah juga yang pernah mendengar Nabi Muhammad bersabda, ;

 الخَيْلُ مَعْقُودٌ فِي نَوَاصِيهَا الخَيْرُ إِلَى يَوْمِ القِيَامَةِ: الأَجْرُ وَالمَغْنَمُ 

“Kuda; di ubun-ubunnya akan selalu terikat kebaikan hingga hari kiamat, yaitu pahala dan ghanimah” (HR Bukhari 2852 Muslim 1873)

Nama Urwah al Bariqi sering disebut-sebut ketika berbicara fikih jual beli. Di antaranya, saat menyentuh prinsip kejujuran. Urwah al Bariqi adalah teladan dalam kejujuran. Satu modal, yang bukan hanya modal terpenting dalam berdagang, bahkan pondasi keberhasilan dalam hidup. 

Al Bukhari (3642) meriwayatkan tentang Urwah yang dipercaya dan diutus Nabi Muhammad untuk membeli seekor kambing. Uang satu dinar diberikan Nabi Muhammad. Rupanya, dengan uang tersebut, Urwah mampu membeli dua ekor kambing.Seekor dijualnya lagi seharga satu dinar, seekor satunya dibawa pulang. Urwah lantas menyerahkan untuk Nabi Muhammad ; seekor kambing dan uang satu dinar.

Sikap jujurnya itu membuat Nabi Muhammad mendoakan keberkahan dalam aktfitas jual belinya. Selanjutnya, Urwah dikenal sebagai pedagang sukses. Apapun yang dibeli lalu dijual kembali, pasti Urwah memperoleh laba. Bahkan pernah, belum sampai ke rumah, Urwah sudah mendapat untung sebanyak 40.000 keping uang. Urwah adalah sosok orang kaya di kota Kufah.

Ingat, Kawan! Kejujuran adalah modal terbesar dalam praktik jual beli. Jangan coba-coba berdusta!Jangan sekali-kali curang mengakali! Sekali saja engkau berbuat kotor, akan tersemat dan teringat bahwa jual belimu kotor. Walau sekali engkau culas , susah amat untuk membersihkan nama yang terlanjur rusak. 

oooo____oooo

Realita jual beli memanglah unik.

Banyak pedagang meraih sukses, padahal lokasi tokonya cukup masuk ke dalam. Akses jalan biasa-biasa saja. Ada di sudut sempit sebuah pemukiman. Tidak ada papan plang penunjuk arah, Tanpa baliho besar. Bangunan tokonya biasa. Tiada aksesoris, tiada tambahan estetika, dan tiada ornamen menarik. Namun, aktifitas dagang di sana luar biasa padat.

Ia tidak jor-joran buat iklan. Tidak ada alokasi dana khusus buat promosi. Tim marketing bukan kemudian yang berlatar belakang sarjana ilmu manajemen atau ahli ekonomi. Media sosial tidak disetting besar-besaran. Namun, pembeli di sana sungguh sesak penuh.

Cerita demi cerita, pedagang semacam itu dikenal jujur dan amanah!

Sangat bertolak belakang dan bagai antara utara selatan dengan pedagang curang. Pedagang yang berbohong agar laris manis. Pedagang yang berlaku tidak jujur karena ingin cepat laku. Apalagi sampai ia menjelek-jelekkan sesama pedagang. Ia memfitnah dan membuat berita-berita hoax tentang pedagang lainnya. Agar tidak ada pedagang yang bisa menjadi pesaing. Di benaknya, hanya dirinyalah pedagang yang pantas sukses.

Pada akhirnya, pedagang curang seperti di atas, akan jatuh bangkrut. Akan ditinggalkan pembeli. Dijauhi pelaku pasar, bahkan dibenci. Sekalipun terlihat berhasil, itu hanya berlangsung sementara. Tidak akan lama. Meskipun bisa sempat meraih laba, ia tidak bisa merasa gembira. Dirinya dan keluarganya boleh jadi jauh dari bahagia. Karena ia curang!

Jika curangnya terlanjur diketahui pelaku pasar, pedagang semacam itu akan habis ceritanya. Meskipun ia promosi kemana-mana. Iklan dengan dana besar-besaran. Pakai sistem endorse dari orang yang punya popularitas. Meskipun ia membayar jasa marketing ternama. Media sosial dikerahkan dan dimaksimalkan. Hasilnya akan percuma. Kenapa? Terlanjur pelaku pasar mengenalnya sebagai pedagang yang curang.

Pujangga besar di masa Abbasiyyah, Mahmud al Warraq (wafat 225 H) bersyair (Ad Diwan, hal 152) :

كَذَبْتَ وَ مَنْ يَكْذِبْ فَإِنَّ جَزَاءَه   إِذَا مَا أَتَى بِالصِّدْقِ أَلَّا يُصَدَّقَا

إِذَا عُرِفَ الكَذَّابُ بالْكَذِبِ لَمْ يَكُنْ لَدَى الناسِ ذَا صِدْقٍ وَ إِنْ كَانَ صَادِقا

وَ مِنْ آفَةِ الكَذَّابِ نِسْيَانُ كِذْبِهِ   وَ تَلَقَّاهُ ذَا حِفْظٍ إِذَا كَانَ حَاذِقا

Kamu berbohong. Ingatlah, balasan orang berbohong adalah

Saat jujur sekalipun, orang tidak percaya

Bila seseorang telah dicap pembohong, maka seterusnya

Ucapannya tidak diterima orang, walau ia jujur

Parahnya si pembohong adalah cepat lupa dengan kebohongannya sendiri

Namun, bagi orang cerdas, bohongnya akan selalu diingat

Pesanku untukmu, wahai Anak muda. Tanamkan kejujuran pada dirimu sejak dini. Jangan coba-coba curang. Hingga saat nantinya engkau sudah berkeluarga dan mesti bekerja, engkau adalah pribadi yang jujur. Maka, keberhasilan bukanlah khayalan saja.

Lendah, 03 Agustus 2021

t.me/anakmudadansalaf

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,168,Akhirat,17,Akhwat,104,Anti Teroris,2,Aqidah,271,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,45,Bantahan,110,Bid'ah,54,Biografi,64,Cerita,42,Cinta,8,Dakwah,28,Doa Dzikir,47,Ebook,9,Fadhilah,63,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,304,Ghaib,15,Hadits,150,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,85,Inspiratif,38,IT,11,Janaiz,6,Kata Mutiara,135,Keluarga,172,Khawarij,23,Khutbah,4,Kisah,209,Kitab,3,Kontemporer,141,Manhaj,163,Muamalah,43,Nabi,12,Nasehat,493,Poster,7,Puasa,54,Qurban,20,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,129,Renungan,47,Ringkasan,97,Sahabat,47,Sehat,26,Sejarah,35,Serial,3,Shalat,142,Syiah,28,Syirik,8,Tafsir,37,Tanya Jawab,552,Tauhid,37,Tazkiyatun Nafs,91,Teman,16,Thaharah,18,Thalabul Ilmi,104,Tweet Ulama,6,Ulama,52,Ustadz Menjawab,11,Video,12,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Urwah Al Bariqi : Jujur Jual Beli
Urwah Al Bariqi : Jujur Jual Beli
https://1.bp.blogspot.com/-NCpW1dQMa-M/YQ6hMae3ouI/AAAAAAAAROA/ZkkpoqSXM5cmZpQdZBL0GQdo5gc3svGtwCLcBGAsYHQ/s16000/jujur%2Bjual%2Bbeli.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-NCpW1dQMa-M/YQ6hMae3ouI/AAAAAAAAROA/ZkkpoqSXM5cmZpQdZBL0GQdo5gc3svGtwCLcBGAsYHQ/s72-c/jujur%2Bjual%2Bbeli.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2021/08/urwah-al-bariqi-jujur-jual-beli.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2021/08/urwah-al-bariqi-jujur-jual-beli.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy