Inti Sari / Ringkasan Isi Kitab Aqidah Wasithiyyah

SHARE:

Ringkasan Isi Resensi Kitab Aqidah Wasithiyyah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah

 INTI SARI KITAB AQIDAH WASITHIYYAH

Inti Sari Kitab Aqidah Wasithiyyah

• SIAPA SYAIKHUL ISLAM IBNU TAIMIYYAH?

“Beliau ialah alim, al-‘Allamah ‘yang sangat paham tentang agamaʼ, Syaikhul Islam, Taqiyyud-Din Ahmad bin Abdil Halim bin Abdis Salam bin Taimiyyah. Beliau lahir di Harran [sekarang masuk wilayah Turki] pada tanggal 10 Rabiʼul Awal tahun 661 H.

Keluarganya lalu berpindah ke Damaskus dan menetap di sana. Beliau ialah ulama besar dan tokoh yang memberikan pencerahan, pejuang di jalan Allah yang sangat populer. Beliau berjihad membela agama Allah dengan akal dan pikiran, dengan ilmu dan jasad. Argumentasi beliau kuat, sehingga tak seorang pun sanggup mematahkannya. 

Beliau tidak gentar terhadap celaan para pencela, jika telah terang kebenaran, tanpa ragu beliau menyuarakannya. Karena itulah, muncul beragam ujian dan siksaan dari para pemimpin dan tokoh di masanya, beliau dipenjara beberapa kali, bahkan beliau wafat dalam kondisi masih terpenjara di tahanan Damaskus pada tanggal 20 Syawwal tahun 728 H.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 3 

• Lebih Dekat Mengenal Kitab al-Aqidah al-Wasithiyyah

“Al-Aqidah al-Wasithiyyah ialah kitab ringkas yang menghimpun aqidah Ahlussunnah Wal Jamaah seputar nama-nama dan sifat-sifat Allah; tentang iman kepada Allah dan hari akhir; dan yang terkait hal-hal tersebut, seputar sikap dan perbuatan Ahlussunnah. 

Sebab ditulisnya kitab ini ialah saat salah satu qadhi di Wasith [sekarang masuk wilayah Irak] mengadu kepada Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah tentang banyaknya bid‘ah dan kesesatan di tengah manusia. 

Sehingga ia meminta kepada beliau untuk menuliskan suatu kitab aqidah ringkas yang menjelaskan tentang jalan Ahlussunnah Wal Jamaah yang terkait dengan nama-nama dan sifat-sifat Allah, dan lain-lain yang akan dijelaskan oleh beliau dalam kitab aqidah ini. Karenanya, kitab ini dinamakan dengan al-Aqidah al-Wasithiyyah.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 4

• Siapa Ahlussunnah wal Jamaah? 

“Ahlussunnah Wal Jamaah ialah orang-orang yang berjalan di atas jalan Nabi Muhammad ﷺ dan para sahabatnya dalam keyakinan, ucapan, dan perbuatan. Mereka disebut dengan ‘Ahlussunnah Wal Jamaahʼ karena mereka berpegang teguh dengan sunnah dan bersatu di atas sunnah.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 4

• Pokok Keyakinan Ahlussunnah wal Jamaah

“Prinsip keyakinan Ahlussunnah ialah beriman kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para rasul-Nya, hari akhir, dan beriman kepada takdir yang baik dan yang buruk. 

• Beriman kepada Allah artinya:

- meyakini keberadaan-Nya;

- rububiyah-Nya [bahwa Dia yang mencipta, mengatur alam semesta, memberi rezeki];

- uluhiyah-Nya [bahwa hanya Dia yang berhak disembah];

- serta nama-nama dan sifat-sifat-Nya. 

• Beriman kepada para malaikat artinya meyakini:

- bahwa mereka ada;

- membenarkan nama-nama mereka yang diketahui, seperti Jibril;

- beriman dengan sifat-sifat mereka yang sampai kepada kita, seperti sifat Jibril [yang memiliki 600 sayap, —pent];

- beriman dengan amalan dan tugas mereka, seperti Jibril yang tugasnya menurunkan wahyu, dan Malik yang bertugas menjaga neraka. 

• Beriman dengan kitab-kitab-Nya artinya:

- meyakini bahwa kitab-kitab tersebut berasal dari Allah;

- mempercayai semua berita yang ada di dalamnya;

- mengimani nama-namanya yang sampai kepada kita, seperti Taurat, sedangkan nama-nama kitab suci yang tidak diketahui, maka kita beriman secara global;

- dan menjalankan segala hukumnya yang belum dihapuskan.

• Beriman kepada para rasul artinya:

- Meyakini kejujuran mereka dalam menyampaikan ajaran dari Allah;

- mempercayai nama-nama mereka yang diterangkan (kepada kita), sedangkan nama-nama mereka yang tidak diketahui, maka kita beriman secara global;

- membenarkan segala yang mereka kabarkan;

- dan mengamalkan seluruh syariat mereka yang yang tidak dihapuskan. Seluruh syariat rasul terdahulu telah dihapuskan dan diganti dengan syariat Nabi Muhammad ﷺ. 

• Beriman dengan adanya hari akhir artinya meyakini seluruh peristiwa setelah kematian yang dikabarkan oleh Nabi Muhammad ﷺ benar-benar terjadi. 

• Beriman dengan takdir artinya meyakini bahwa segala peristiwa yang terjadi telah ditetapkan dan ditakdirkan oleh Allah.” 

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 4-6

• Prinsip Ahlussunnah wal Jamaah Terhadap Nama dan Sifat-sifat Allah 

“Ahlussunnah dalam pembahasan nama dan sifat-sifat Allah adalah menetapkan seluruh nama dan sifat yang Allah tetapkan bagi diri-Nya di dalam Al-Qurʼan dan yang Dia tetapkan melalui lisan Rasul-Nya ﷺ; tanpa berbuat tahrif, taʼthil, takyif, dan tamtsil.

[1] - Tahrif

Tahrif secara bahasa artinya merubah. Dan secara istilah: Merubah lafazh dalil atau mengubah makna (sebenarnya). 

Contoh tahrif (merubah lafazh), ialah merubah firman Allah ta‘ala, 

وَكَلَّمَ اللّٰهُ مُوْسٰى تَكْلِيْمًاۚ  

“Dan kepada Musa, Allah berfirman langsung.” (Q.S. An-Nisaʼ: 164)

Lafazh (( اللّٰهُ )) diubah menjadi nashab [objek / اللَّهَ], sehingga maknanya pun berubah menjadi Nabi Musa berbicara kepada Allah, bukan Allah berfirman kepada Nabi Musa. 

Contoh tahrif dengan mengubah makna ialah merubah makna istiwa Allah di atas Arasy yang asalnya bermakna tinggi dan menetap; kepada makna “menguasai dan memiliki”, dengan maksud menolak makna istiwa yang sebenarnya. 

[2] - Taʼthil

Secara bahasa taʼthil artinya meninggalkan dan melepaskan. Sedangkan secara istilah, taʼthil ialah mengingkari nama-nama dan sifat Allah. 

Ada taʼthil secara menyeluruh, seperti perbuatan Jahmiyah; dan ada taʼthil juzʼiy (sebagian), seperti perbuatan al-Asy‘ariyyah yang hanya menetapkan tujuh sifat bagi Allah, terkumpul dalam perkataan mereka, ‘Hidup, ilmu, kuasa, dan firman-Nya — iradah (kehendak), mendengar, dan melihatʼ

[3 & 4] - Takyif dan Tamtsil; Serta Perbedaan Keduanya 

Takyif artinya menetapkan ‘bentukʼ suatu sifat Allah, seperti orang yang mengatakan, ‘Istiwa Allah di atas Arasy-Nya itu seperti ini!ʼ

Sedangkan tamtsil ialah menyamakan (sifat Allah) dengan sesuatu, seperti perkataan, ‘Tangan Allah seperti tangan manusiaʼ. 

Perbedaannya: Tamtsil ialah menyamakan sifat dengan sesuatu yang sama, sedangkan takyif ialah menyebutkan suatu sifat tanpa terkait dengan yang semakna. 

• Hukum Empat Perbuatan di Atas

Seluruhnya haram. Dan sebagiannya termasuk perbuatan kekafiran atau kesyirikan. Karena itulah, Ahlussunnah Wal Jamaah berlepas diri dari empat perbuatan tersebut.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 6-7

• Jika Membaca Dalil Tentang Nama dan Sifat-sifat Allah 

“Wajib diyakini sesuai lahiriahnya; sekaligus menetapkan hakikatnya bagi Allah sesuai dengan keagungan-Nya. Hal ini didasari dengan dua alasan:

1. Memalingkannya dari lahiriah dalil berarti menyelisihi metode Nabi Muhammad ﷺ dan para sahabatnya. 

2. Mengarahkan maknanya sebagai majas sama dengan berbicara atas nama Allah tanpa ilmu; dan hukumnya haram.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 8

Nama-nama Allah Tidak Terbatas

“Nama-nama Allah tidak terbatas dengan jumlah tertentu, berdasarkan doa yang diucapkan oleh Rasulullah ﷺ, 

أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ، سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِي كِتَابِكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ

‘Aku mohon kepada-Mu dengan perantara semua nama milik-Mu yang Engkau namakan sendiri, atau Engkau turunkan dalam kitab-Mu, atau Engkau ajarkan kepada seseorang dari hamba-Mu, atau Engkau rahasiakan dalam ilmu gaib di sisi-Mu.ʼ¹

Yang Allah rahasiakan dalam ilmu-Nya, maka tidak ada cara untuk membatasi dan mengetahui seluruhnya. 

Mengkompromikan riwayat ini dengan sabda Nabi Muhammad ﷺ yang lain,

إِنَّ لِلَّهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ اسْمًا مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ

‘Allah mempunyai 99 nama, siapa yang meng-ihsha'nya, maka ia masuk surga.ʼ²

Makna hadits ini ialah ada 99 nama Allah yang memiliki kekhususan bagi orang yang meng-ihsha'nya akan masuk surga. 

Hal ini tidak menafikan bahwa Allah memiliki nama-nama yang lain di luar dari 99 nama tersebut. Sebagai perbandingan, seumpama engkau mengatakan ‘Aku memiliki 50 perisai yang ku siapkan untuk jihad.ʼ

Hal ini tentu tidak menafikan jika engkau masih memiliki perisai-perisai lainnya [yang bukan untuk jihad]. 

Makna -Ihshaʼ- terhadap nama-nama Allah ialah seseorang mengetahui lafazh dan maknanya; lalu beribadah kepada Allah dengan kandungannya.” 

¹ SHAHIH (Shahih at-Targhib, 1822) H.R. Ahmad (3712) dan al-Hakim (1/519). 

² H.R. Al-Bukhari (7392) dan Muslim (2677).

• Bagaimana Iman yang Sempurna dengan Nama-nama Allah? 

“Jika nama tersebut:

[1] Muta‘addi ‘memerlukan keberadaan objekʼ, maka iman yang sempurna dengan nama (Allah) tersebut ialah dengan:

- menetapkan nama itu;

- meyakini sifat yang dikandungnya;

- dan meyakini adanya atsar ‘konsekuensiʼ dari nama tersebut. 

Contohnya: Nama Allah (( الرَّحِيمُ / Yang Maha Penyayang )). Maka (iman yang sempurna dengan nama Allah ini) ialah:

- engkau menetapkan nama ((الرَّحِيمُ)) ini (sebagai nama Allah);

- meyakini sifat yang dikandungnya, yaitu kasih sayang;

- dan menetapkan konsekuensinya, yaitu Allah merahmati hamba-hamba-Nya dengan kasih sayang tersebut. 

[2] Lazim ‘tidak memerlukan objek/sasaranʼ, maka iman yang sempurna dengan nama (Allah) tersebut ialah dengan:

- menetapkan nama itu;

- dan meyakini sifat yang dikandungnya. 

Contohnya: Nama Allah (( الْحَيُّ / Yang Mahahidup )). Maka (iman yang sempurna dengan nama Allah ini) ialah:

- engkau menetapkan nama ((الْحَيُّ)) ini (sebagai nama Allah);

- meyakini sifat yang dikandungnya, yaitu kehidupan [yakin Allah Mahahidup, —pent].”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 9-10

• Ilhad (Penyimpangan) dalam Pembahasan Nama-nama Allah 

“Ilhad (الإلحاد) secara bahasa (Arab) artinya (مَيل) penyimpangan. 

Dalam tinjauan istilah ilhad artinya penolakan terhadap sesuatu yang wajib diyakini atau yang harus diamalkan. 

▫️ Ada perbuatan ilhad (yang dilakukan manusia) pada nama-nama Allah.

Allah ta‘ala berfirman, 

وَلِلّٰهِ الْاَسْمَاۤءُ الْحُسْنٰى فَادْعُوْهُ بِهَاۖ وَذَرُوا الَّذِيْنَ يُلْحِدُوْنَ فِيْٓ اَسْمَاۤىِٕهٖۗ 

“Dan tinggalkanlah orang-orang yang (ilhad) menyalahartikan nama-nama-Nya.” (Q.S. Al-Aʼraf: 180)

▫️ Dan ada pula perbuatan ilhad pada ayat-ayat Allah. 

Allah ta‘ala berfirman, 

اِنَّ الَّذِيْنَ يُلْحِدُوْنَ فِيْٓ اٰيٰتِنَا لَا يَخْفَوْنَ عَلَيْنَاۗ 

“Sesungguhnya orang-orang yang (ilhad) mengingkari tanda-tanda (kebesaran) Kami, mereka tidak tersembunyi dari Kami.” (Q.S. Fushshilat: 40)

- Ilhad (menyalahartikan) nama-nama Allah ada empat bentuk:

  1. Mengingkari salah satu nama Allah atau mengingkari sifat Allah yang terkandung pada nama-Nya. Seperti perbuatan kaum Jahmiyah [kaum yang mengatakan Allah tidak memiliki nama dan sifat, —pent]. 
  2. Menamai Allah dengan nama yang tidak ditetapkan oleh-Nya. Seperti perbuatan kaum Nasrani yang menamai Allah dengan ‘Bapakʼ. 
  3. Meyakini bahwa Nama-nama Allah menunjukkan bahwa Allah serupa dengan makhluk, seperti yang dilakukan oleh kaum Musyabbihah [kaum yang berkeyakinan bahwa sifat Allah serupa dengan makhluk-Nya, —pent]. 
  4. Membuat pecahan kata dari Nama Allah untuk dijadikan sebagai nama berhala. Seperti perbuatan kaum musyrikin yang membuat nama ‘Uzza [untuk berhala mereka, —pent], yang berasal dari (Nama Allah) (الْعَزِيزُ / al-‘Aziiz). 

- Sedangkan ilhad (mengingkari) ayat-ayat Allah memiliki dua bentuk:

1. Mengingkari ayat-ayat kauni (tanda kekuasaan Allah di alam semesta) / makhluk ciptaan-Nya.

Yakni mengingkari bahwa Allah satu-satunya yang menciptakan dan mengaturnya. Orang yang ilhad dalam ayat kauni meyakini [A] bahwa ada selain Allah yang sendirian dalam menciptakan seluruh makhluk atau sebagiannya; atau [B] ia meyakini bahwa ada yang menyertai atau menolong Allah dalam penciptaan makhluk. 

2. Mengingkari ayat-ayat syari, yaitu wahyu yang diturunkan kepada para nabi. Bentuk ilhad (mengingkarinya) ialah merubah ayatnya, mendustakannya, atau dengan menyelisihi kandungannya.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 11-12

Dan dimaklumi dari ayat-ayat di atas bahwa perbuatan ilhad hukumnya haram. 

• Lawan ilhad (penyimpangan) ialah istiqamah (lurus). Istiqamah dalam pembahasan nama dan sifat Allah ialah seperti penjelasan di BAG. 5, yaitu, 

“Menetapkan seluruh nama dan sifat yang Allah tetapkan bagi diri-Nya di dalam Al-Qurʼan dan yang Dia tetapkan melalui lisan Rasul-Nya ﷺ; tanpa berbuat tahrif, taʼthil, takyif, dan tamtsil.”

• Kandungan Surah al-Ikhlas

“Surah al-Ikhlas, 

قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ ﴿١﴾

1. Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa.

اَللّٰهُ الصَّمَدُۚ ﴿٢﴾

2. Allah tempat meminta segala sesuatu.

لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُوْلَدْۙ ﴿٣﴾

3. (Allah) tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.

وَلَمْ يَكُنْ لَّهٗ كُفُوًا اَحَدٌ ﴿٤﴾

4. Dan tidak ada sesuatu yang setara dengan Dia.” (Q.S. Al-Ikhlas: 1-4)

Surah ini dinamai dengan “Al-Ikhlas” karena Allah menjadikan isinya ikhlas/khusus tentang-Nya. Allah hanya menyebutkan tentang nama dan sifat-Nya dalam surah ini. Alasan berikutnya, karena surah al-Ikhlas adalah takhlish (menyelamatkan) pembacanya dari kesyirikan dan perbuatan taʼthil. 

Penyebab turunnya ayat-ayat ini ialah ketika orang-orang musyrik berkata kepada Nabi Muhammad ﷺ, ‘Sebutkan nasab Tuhan-mu kepada kami! Dari mana Dia berasal?ʼ

Shahih dalam hadits Nabi Muhammad ﷺ, bahwa surah al-Ikhlas setara dengan sepertiga Al-Qurʼan. Karena kandungan Al-Qurʼan ialah:

1. Menjelaskan tentang Allah. 
2. Mengabarkan tentang makhluk-Nya. 
3. Penjelasan hukum-hukum, yaitu perintah dan larangan. 

Dan surah al-Ikhlas menyebutkan jenis pertama, yaitu menjelaskan tentang Allah. 

Nama Allah yang ada dalam surah ini ialah: Allah, Al-Ahad, dan Ash-Shomad. 

- Allah: Dzat yang disembah dengan penuh cinta dan pengagungan. 
- Al-Ahad: Yang Maha Esa, tidak memiliki sekutu dan tandingan. 
- Ash-Shamad: Dzat yang sempurna seluruh sifat-Nya, yang seluruh makhluk perlu kepada-Nya. 

Dari nama-nama Allah ini, terkandung beberapa sifat Allah:

- Al-Uluhiyyah (yang berhak disembah). 
- Al-Ahadiyyah (yang Maha Esa). 
- Ash-Shamadiyyah. 
- Dia tidak beranak, karena Dia tidak memerlukan anak dan tidak ada yang serupa dengan-Nya. 
- Dia tidak diperanakkan, karena Dialah Dzat yang menciptakan segala sesuatu. Dialah Al-Awwal, yang tidak ada apa pun sebelum-Nya. 
- Tidak ada yang setara dengan-Nya, yakni tidak ada yang serupa dengan-Nya dalam sifat, sebab tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan-Nya, karena sifat-Nya yang Maha Sempurna.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 13-14.

• Mengenal Allah Melalui Nama-nama dan Sifat-Nya dalam Ayat Kursi 

Ayat Kursi ialah firman Allah ta‘ala,

اَللّٰهُ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۚ اَلْحَيُّ الْقَيُّوْمُ ەۚ لَا تَأْخُذُهٗ سِنَةٌ وَّلَا نَوْمٌۗ  لَهٗ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْاَرْضِۗ مَنْ ذَا الَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهٗٓ اِلَّا بِاِذْنِهٖۗ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ اَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْۚ وَلَا يُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهٖٓ اِلَّا بِمَا شَاۤءَۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَۚ وَلَا يَـُٔوْدُهٗ حِفْظُهُمَاۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ 

“Allah, tidak ada tuhan selain Dia. Yang Mahahidup, Yang terus menerus mengurus (makhluk-Nya), tidak mengantuk dan tidak tidur. Milik-Nya apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Tidak ada yang dapat memberi syafaat di sisi-Nya tanpa izin-Nya. Dia mengetahui apa yang di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui sesuatu apa pun tentang ilmu-Nya melainkan apa yang Dia kehendaki. Kursi-Nya meliputi langit dan bumi. Dan Dia tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Dia Mahatinggi, Mahabesar.” (Q.S. Al-Baqarah: 255)

Ayat ini disebut dengan Ayat Kursi karena di dalamnya ada penyebutan ‘Kursiʼ. 

Ayat Kursi ialah ayat teragung dalam Al-Qurʼan. Siapa yang membacanya di malam hari, maka ia mendapatkan penjagaan dari Allah; dan setan tidak akan mendekatinya sampai waktu subuh.

Dalam ayat ini terdapat beberapa Nama Allah:

- Allah. Dan maknanya telah lewat.
- Al-Hayyu [Mahahidup]. 
- Al-Qoyyum [Yang terus mengurusi (makhluk-Nya)]. 
- Al-‘Alii [Mahatinggi]. 
- Al-‘Azhiim [Mahabesar]. 

Al-Hayyu artinya Dzat pemilik kehidupan yang sempurna, padanya ada sifat yang paling sempurna, kehidupan yang tidak diawali dengan ‘Tidak adaʼ dan tidak akan pernah binasa. 

Al-Qoyyum artinya Dzat yang berdiri sendiri dan Dia mengatur seluruh makhluk-Nya. Dia tidak perlu kepada apa pun; sedang seluruh makhluk perlu kepada-Nya. 

Al-‘Alii artinya Dzat yang Mahatinggi Dzat-Nya di atas segala sesuatu. Yang Mahatinggi sifat-sifat-Nya yang sempurna, tanpa aib dan kekurangan. 

Al-‘Azhiim artinya Dzat pemilik kemuliaan dan kebesaran.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 14-15.

• Sifat-sifat Allah yang Disebutkan Dalam Ayat Kursi

“Dalam ayat kursi terdapat penjelasan tentang sifat-sifat Allah, ada lima sifat yang terkandung dalam lima nama-Nya yang telah disebutkan, [sifat-sifat lainnya]:

6. Keesaan Allah dalam uluhiyah [hanya Dia yang berhak disembah]. 

7. Tidur dan mengantuk ialah mustahil bagi Allah; karena kehidupan dan sifat Qayyum-Nya yang sempurna. 

8. Hanya Allah pemilik segala sesuatu. 

لَهٗ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْاَرْضِۗ

“Milik-Nya segala yang ada di langit dan segala yang ada di bumi.” 

9. Keagungan dan kekuasaan-Nya Maha Sempurna, karena itu, tidak ada yang bisa memberi syafaat di hadapan-Nya kecuali setelah mendapat izin-Nya. 

10. Ilmu-Nya sempurna dan meliputi segala sesuatu. 

يَعْلَمُ مَا بَيْنَ اَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْۚ

“Dia mengetahui apa yang di hadapan mereka” 

Artinya segala hal yang sekarang dan akan datang. 

وَمَا خَلْفَهُمْۚ

“dan apa yang di belakang mereka” 

Yaitu seluruh peristiwa yang telah terjadi. 

11. [Bahwa Dia memiliki sifat] berkehendak. 

12. Kekuasaan Allah ialah kekuasaan yang sempurna, dapat dilihat dari betapa besar makhluk-Nya. 

وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَۚ

“Kursi-Nya meliputi langit dan bumi.” 

13. Ilmu, kekuasaan, penjagaan, dan rahmat-Nya; berada dalam puncak kesempurnaan. Berdasarkan firman-Nya, 

وَلَا يَـُٔوْدُهٗ حِفْظُهُمَاۚ

“Dan Dia tidak merasa berat memelihara keduanya” 

Artinya, sama sekali tidak membuat-Nya kepayahan atau kesulitan.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 15-16.

• Makna “Kursi” Allah

“Kursi Allah ialah tempat Dia meletakkan Kedua Kaki-Nya. Kursi Allah ialah salah satu makhluk yang terbesar, seperti yang disebutkan dalam sebuah hadits, 

ﻣَﺎ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﻭَﺍﺕُ ﺍﻟﺴَّﺒْﻊُ وَالْأَرَضُونَ السَّبْعُ بِالنِّسْبَةِ ﻟِلْكُرْسِيّ ﺇِﻻَّ ﻛَﺤَﻠَﻘَﺔٍ أُلْقِيَتْ فِي ﻓَﻼَﺓٍ مِنَ الْأَرْضِ، ﻭَإِنَّ ﻓَﻀْﻞَ ﺍﻟْﻌَﺮْﺵِ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟْﻜُﺮْﺳِﻲِّ ﻛَﻔَﻀْﻞِ ﺍﻟْﻔَﻼَﺓِ ﻋَﻠَﻰ ﺗِﻠْﻚَ ﺍﻟْﺤَﻠَﻘَﺔِ

“Tidaklah tujuh langit dan tujuh lapis bumi dibandingkan dengan kursi (Allah) kecuali seperti cincin yang dilemparkan di padang pasir; dan besarnya Arasy dibandingkan kursi adalah seperti besarnya padang pasir dibandingkan dengan cincin tadi.”¹

Ini membuktikan kebesaran Allah Al-Khaliq [Sang Pencipta] subhanahu wa ta‘ala. 

Kursi Allah bukan Arasy, karena kursi ialah tempat kedua kaki Allah.²[³] Sedangkan Arasy ialah tempat beristiwaʼ Allah.³ Sebab dalam dalil dibedakan antara Arasy dan kursi.”

¹ Diriwayatkan Ibnu Abi Syaibah [Kitab al-‘Arsy, 58], Ibnu Jarir [Jamiʼ al-Bayan, 5/399 —Cet. Ahmad Syakir], al-Baihaqi [Al-Asmaʼ wash Shifat, 862]; dari Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu. Hadits ini dinilai shahih oleh Syaikh al-Albani [Ash-Shahihah, 109].
² Ini tafsiran dari ulama umat ini, Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhuma. Diriwayatkan Ibnu Abi Syaibah [Kitab al-‘Arsy, 61]; dan al-Hakim [2/282], beliau berkata, “Riwayat ini sesuai syarat al-Bukhari dan Muslim, tetapi keduanya meriwayatkannya.”; dan disepakati oleh adz-Dzahabi. 
³ Dan perlu selalu diingat kembali pembahasan “Prinsip Ahlussunnah wal Jamaah Terhadap Nama dan Sifat-sifat Allah” [https://t.me/nasehatetam/5745]. 

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 16-17.

• Makna Nama Allah “الْاَوَّلُ / Al-Awwal”, “الْاٰخِرُ / Al-Aakhir”, “الظَّاهِرُ / Azh-Zhoohir”, dan “الْبَاطِنُ / Al-Baathin” 

“Makna firman Allah ta‘ala, 

هُوَ الْاَوَّلُ وَالْاٰخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُۚ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ 

“Dialah Yang Awal, Yang Akhir, Yang Zahir dan Yang Batin; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Q.S. Al-Hadid: 3)

Empat Nama Allah yang ada dalam ayat ini diterangkan maknanya oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.¹

Al-Awwal (Yang Awal) artinya Dzat yang tidak ada sesuatu apa pun sebelum-Nya. 

Al-Aakhir (Yang Akhir) artinya Dzat yang tidak ada apa pun lagi setelah-Nya [Dia kekal selamanya]. 

Azh-Zhoohir artinya Dzat yang tidak ada sesuatu pun yang lebih jelas dari-Nya. 

Dan Al-Baathin ialah Dzat yang tidak ada sesuatu apa pun yang samar bagi-Nya. 

Firman-Nya, 

وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ 

“dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.”

Artinya: Ilmu Allah meliputi segala sesuatu, secara umum dan terperinci.”

¹ H.R. Muslim (2713).

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 17.

📝 Faedah

• Maka nama Al-Awwal dan Al-Aakhir menunjukkan bahwa Allah ada tanpa awalan (azali) dan Dia kekal selamanya (abadi). Sedangkan nama Azh-Zhoohir dan Al-Baathin menunjukkan bahwa Allah Maha Tinggi sekaligus Dia Maha Dekat (Dia mengetahui segala sesuatu). [Lihat: Syarah al-Aqidah al-Wasithiyyah lil ‘Utsaimin (1/182) dan Qamus al-Asmaʼ al-Husna wash Shifat al-‘Ula (hlm. 21)].

• Allah ada tanpa didahului dengan tidak ada. Berbeda dengan makhluk; semua makhluk didahului dengan ketiadaan sebelum Allah menciptakannya, kita semua yang ada saat ini sebelumnya tidak ada lalu Allah cipta sehingga kita ada. Sedangkan Allah ada tanpa awalan. Inilah arti sifat azali Allah. 

Allah Mengetahui Segala Sesuatu 

“Ilmu artinya mengetahui sesuatu persis dengan kenyataannya. Ilmu Allah ta‘ala sempurna dan meliputi segala sesuatu secara global dan detail. 

Salah satu dalil bahwa ilmu Allah meliputi segala sesuatu (secara menyeluruh) ialah firman-Nya, 

وَاللّٰهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ

“Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (Q.S. An-Nisaʼ: 176) 

Dan dalil bahwa ilmu Allah meliputi segala hal secara terperinci ialah firman-Nya, 

۞ وَعِنْدَهٗ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لَا يَعْلَمُهَآ اِلَّا هُوَۗ وَيَعْلَمُ مَا فِى الْبَرِّ وَالْبَحْرِۗ وَمَا تَسْقُطُ مِنْ وَّرَقَةٍ اِلَّا يَعْلَمُهَا وَلَا حَبَّةٍ فِيْ ظُلُمٰتِ الْاَرْضِ وَلَا رَطْبٍ وَّلَا يَابِسٍ اِلَّا فِيْ كِتٰبٍ مُّبِيْنٍ  

“Dan kunci-kunci semua yang gaib ada pada-Nya; tidak ada yang mengetahui selain Dia. Dia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut. Tidak ada sehelai daun pun yang gugur yang tidak diketahui-Nya. Tidak ada sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak pula sesuatu yang basah atau yang kering, yang tidak tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).” (Q.S. Al-An‘am: 59)

Dalil bahwa Allah mengetahui keadaan seluruh makhluk-Nya ada dalam firman-Nya, 

وَاللّٰهُ بِمَا تَعْمَلُوْنَ عَلِيْمٌ

“Allah Maha Mengetahui segala yang kamu kerjakan.” (Q.S. Al-Baqarah: 283)

۞ وَمَا مِنْ دَاۤبَّةٍ فِى الْاَرْضِ اِلَّا عَلَى اللّٰهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۗ كُلٌّ فِيْ كِتٰبٍ مُّبِيْنٍ

“Dan tidak satu pun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).” (Q.S. Hud: 6)

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 18.

Ilmu tentang Gaib Hanya Diketahui oleh Allah 

Kunci-kunci yang gaib maksudnya ilmu-ilmu yang tersembunyi (tentang suatu hal). Itulah yang dimaksud dalam firman Allah ta‘ala, 

اِنَّ اللّٰهَ عِنْدَهٗ عِلْمُ السَّاعَةِۚ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَۚ وَيَعْلَمُ مَا فِى الْاَرْحَامِۗ وَمَا تَدْرِيْ نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَدًاۗ وَمَا تَدْرِيْ نَفْسٌۢ بِاَيِّ اَرْضٍ تَمُوْتُۗ اِنَّ اللّٰهَ عَلِيْمٌ خَبِيْرٌ

“Sesungguhnya hanya di sisi Allah ilmu tentang hari Kiamat; dan Dia yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan dikerjakannya besok. Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sungguh, Allah Maha Mengetahui dan Al-Khabir (Maha Mengenal).” (Q.S. Luqman: 34)

Al-Khabir artinya Dzat yang mengetahui semua yang tersembunyi.”

📔 Syaikh al-‘Utsaimin, Mudzakkirah ‘ala al-Aqidah al-Wasithiyyah hlm. 18.

Sumber : Telegram t.me/nasehatetam
Oleh : Al Ustadz Hari Ahadi

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,200,Akhirat,20,Akhwat,109,Anak Muda dan Salaf,35,Anti Teroris,2,Aqidah,286,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,51,Audio Singkat,6,Bantahan,109,Bid'ah,58,Biografi,68,Cerita,47,Cinta,8,Dakwah,32,Doa Dzikir,53,Ebook,9,Fadhilah,63,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,320,Ghaib,16,Hadits,160,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,85,Inspiratif,40,IT,11,Janaiz,6,Kata Mutiara,136,Keluarga,196,Khawarij,23,Khutbah,4,Kisah,243,Kitab,3,Kontemporer,146,Manhaj,169,Muamalah,45,Nabi,17,Nasehat,560,Poster,7,Puasa,55,Qurban,20,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,138,Renungan,69,Ringkasan,103,Sahabat,54,Sehat,26,Sejarah,44,Serial,3,Shalat,149,Syiah,28,Syirik,12,Tafsir,40,Tanya Jawab,586,Tauhid,45,Tazkiyatun Nafs,105,Teman,18,Thaharah,20,Thalabul Ilmi,116,Tweet Ulama,6,Ulama,58,Ustadz Menjawab,16,Video,12,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Inti Sari / Ringkasan Isi Kitab Aqidah Wasithiyyah
Inti Sari / Ringkasan Isi Kitab Aqidah Wasithiyyah
Ringkasan Isi Resensi Kitab Aqidah Wasithiyyah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah
https://1.bp.blogspot.com/-JvRVdQStIOI/YU8gczHWX-I/AAAAAAAARTM/8SwWg_TpATQReI__kt2W0el1JjG0kjBIQCLcBGAsYHQ/w320-h213/inti%2Bsari%2Baqidah%2Bwasithiyah.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-JvRVdQStIOI/YU8gczHWX-I/AAAAAAAARTM/8SwWg_TpATQReI__kt2W0el1JjG0kjBIQCLcBGAsYHQ/s72-w320-c-h213/inti%2Bsari%2Baqidah%2Bwasithiyah.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2021/09/inti-sari-kitab-aqidah-wasithiyyah.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2021/09/inti-sari-kitab-aqidah-wasithiyyah.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy