Kisah : Hanya Kepada-Nyalah Kita Berserah Diri

SHARE:

Kisah pertemuanku dengan Ummu Abdillah, akhirnya aku mengenal manhaj salaf.

Hanya Kepada-Nyalah Kita Berserah Diri

Kisah ini bukanlah untuk men-tazkiyah (menganggap seseorang suci dari dosa, red.) salah seorang pun di antara kita. Tapi sekadar untuk diambil pelajaran darinya karena Allah memerintahkan kita untuk mengambil pelajaran dari kehidupan di sekitar kita. 

Sebut saja namanya Ummu Abdillah. Pertemuan kami dengannya dimulai ketika dia datang ke pondok pesantren kami untuk mendaftarkan diri sebagai santriwati. Dia datang bersama dengan ibunya, tanpa mahram, tanpa pemberitahuan terlebih dahulu, langsung dari luar Jawa. Informasi tentang pondok pesantren kami dia dapatkan dari seorang saudara jauhnya yang kebetulan terlebih dulu mengenal manhaj ahlus sunnah. Dari busana muslimah yang dikenakannya terlihat bahwa dia memang baru saja mengenal agama Islam lebih dalam. Jilbab pendek, setelan kemeja lengan panjang dengan roknya menunjukkan perkara tersebut. Awalnya kami bermaksud menolaknya sebagai santriwati kami. Apalagi dia datang dalam keadaan yang tidak sesuai dengan persyaratan yang mengharuskan calon santriwati datang bersama wali atau mahramnya dan dengan pemberitahuan terlebih dahulu. Akan tetapi, setelah mendengarkan dengan rinci latar belakang kedatangannya serta kehidupannya sebelum datang kepada kami, akhirnya kami berkeputusan menerimanya.

Dia anak pertama dari dua bersaudara. Adiknya seorang perempuan. Akan tetapi dia memiliki beberapa saudara seibu dan saudara seayah. Karena sebelum menikah, ayah dan ibunya sama-sama telah mempunyai beberapa orang anak dari pernikahan mereka sebelumnya. Salah seorang putra ibunya ada yang murtad dari Islam, sedang yang satunya sangat kurang peduli terhadap keluarga. Saudara laki-lakinya yang seayah sudah jarang sekali berhubungan setelah ayah mereka menikah lagi.

Dia mengenal agama awalnya dimulai dari bacaan-bacaan Islami yang dia dapatkan di internet. Darinya pulalah -dengan izin Allah- dia mengenal manhaj ahlus sunnah. Dengan perantara itu pula, tumbuh kesadaran untuk mengenal agama Islam lebih dalam dan muncul keinginan untuk menuntut ilmu agama. Alhamdulillah, ibunya mendukung maksudnya tersebut. Akan tetapi berbeda dengan ayahnya. Beliau seorang penganut Islam kejawen yang masih kental dengan ritual-ritual kesyirikan. Sesajen, mengeramatkan suatu benda, melakukan perbuatan sihir merupakan hal-hal yang sering dilakukan oleh ayahnya. Alhasil, ayahnya sangat marah dengan niatannya untuk belajar agama Islam lebih dalam. 

Setelah Ummu Abdillah dan ibunya paham bahwa banyak dari aktivitas ritual ayahnya adalah perkara-perkara yang sangat membahayakan agama, mereka berdua berusaha menyadarkan kekeliruan itu semampu mereka. Akan tetapi, semua itu berbuah kemarahan ayahnya. Mungkin karena itu pula, mulai banyak pertengkaran antara ayahnya dan ibunya. Perkara sepele pun bisa menjadi besar dan menyebabkan pertengkaran keduanya. Akhirnya dengan sebatas pengetahuan agama yang ada pada mereka saat itu, ibunya meminta Ummu Abdillah untuk belajar agama sekalipun ayahnya tidak menyetujuinya. Ayahnya tidak ingin mengurusi keberangkatannya, tidak ingin membiayai, tidak peduli, walaupun tidak sepenuhnya melarang untuk berangkat. Itu sebabnya mereka datang tanpa mahram. Akhirnya kami menerima udzur atas ketidaktahuan mereka sehingga safar tanpa mahram untuk menyelamatkan agamanya. 

Selama belajar di pondok pesantren kami, kami mendapati Ummu Abdillah anak yang cukup baik. Dia semangat untuk belajar dan semangat pula dalam mengamalkan ilmu yang dia dapatkan. Sekalipun terkadang ketika menerapkan sesuatu dia terkesan kaku dan kurang hikmah. Tapi kami maklumi keadaannya ketika itu, dan kami berharap dengan bertambahnya ilmu dan wawasan tentang manhaj ahlus sunnah dia akan berubah menjadi lebih hikmah. 

Allah menakdirkan permasalahan di rumah antara ayah dan ibunya semakin meruncing. Bahkan akhirnya berbuah perceraian antara keduanya. Anak-anak mereka sudah tidak peduli lagi dengan keadaan orang tuanya. Mereka terlalu sibuk dengan urusannya masing-masing. Akibat dari perceraian tersebut, keluarga ibunya yang ada di Jawa meminta agar ibunya pulang membawa serta anak-anaknya. Karena ibunya mempunyai pekerjaan tetap di kota tempat tinggalnya, sedangkan adiknya tengah menjalani pendidikan tinggi di sebuah kota di Jawa, maka tuntutan tertuju pada Ummu Abdillah. Apalagi ketika kakeknya mengerti dia berada di sebuah pondok yang menggunakan busana muslimah berhijab syar’i. Sebagai tokoh yang menentang hijab syar’i, dia sangat tidak suka akan keadaan itu, maka Ummu Abdillah diharuskan kembali ke rumah kakeknya di kota B. 

Karena desakan keluarga ibunya, maka ibunya pun memerintahkan Ummu Abdillah untuk mengikuti kemauan kakeknya. Dia pulang dijemput keluarga ibunya. Banyak pesan dan nasihat yang kami sampaikan ketika dia pamit. Kami nasihatkan agar jangan berkecil hati, terus berupaya mengulangi pelajaran yang telah dipelajarinya dan mengamalkannya, disertai dengan doa memohon pada Allah subhanahu wata'ala agar diberi keistiqomahan di atas jalan Allah yang lurus. Kami tekankan pula untuk senantiasa meminta bimbingan kepada orang yang berilmu ketika menghadapi berbagai permasalahan agar dapat menghadapinya sesuai dengan tuntunan syariat.

Beberapa hari setelah sampai di kota B, kakeknya mulai memperlihatkan niatnya yang sebenarnya. Kakeknya tidak suka dengan busana muslimah yang saat itu sudah dikenakannya dengan rapat. Bahkan karenanya, kakeknya menuduh dia masuk ke dalam golongan Islam yang sesat. Akhirnya kakeknya berkeputusan untuk menjodohkan dia dengan beberapa anak ustadz-ustadznya. Beberapa di antaranya sudah dipertemukan dengan Ummu Abdillah tetapi Ummu Abdillah selalu menolak. Alasan kakeknya untuk menikahkannya adalah agar dia tidak lagi merepotkan orang lain -terutama ibunya- dalam memenuhi keperluan hidupnya, terlebih setelah perceraian ibunya. 

Alhamdulillah selama berada di kota B dia masih bisa terus berhubungan dengan kami lewat HP untuk meminta bimbingan bagaimana cara terbaik untuk menolak penjodohannya dan keluar dari permasalahannya. Dia sempat berpikiran untuk nekat menerima lamaran seorang laki-laki yang telah bermanhaj ahlus sunnah. Dia mengenalnya sebelum masuk pondok. 

Keluarga kakeknya marah besar. Bukan hanya karena dia berulang kali telah menolak pilihan mereka, tapi karena lelaki tersebut telah berkeluarga dan memiliki beberapa orang putra. Kami sarankan untuk bersabar dan jangan bertindak gegabah dalam menerima lamaran lelaki tersebut serta senantiasa mempertimbangkan maslahat dan mudarat yang mungkin terjadi. Pernikahan bukanlah tempat untuk seseorang berlari dari permasalahan. Akhirnya, dia menolak lamaran lelaki tersebut dan memilih bersabar hingga Allah mendatangkan jalan keluar baginya.

Dengan izin Allah, beberapa waktu kemudian kakeknya mulai bosan dengan kekokohan prinsip yang dia pegang. Berbagai cara dilakukan agar Ummu Abdillah berubah, selalu mengalami kegagalan. Alhamdulillah akhirnya kakeknya memberinya pilihan, mau tetap diurusi dan dibiayai oleh mereka dengan syarat mau mengikuti kehendak mereka, atau keluar dari rumah mereka dengan konsekuensi tidak akan diurusi lagi, tidak akan dipedulikan terutama dalam masalah biaya.

Keputusannya di tangan Ummu Abdillah. Ummu Abdillah menghubungi kami untuk meminta bimbingan. Kami katakan padanya bahwa jika yang menjadi kendala adalah masalah biaya, maka insya Allah pondok pesantren akan siap membantu karena alhamdulillah ada program santri bersubsidi di pondok pesantren kami yang mendapatkan bantuan dana dari beberapa donatur dengan ketentuan yang berlaku. Yang penting keluarga besarnya tidak keberatan jika dia berada di pondok pesantren kami.

Alhamdulillah akhirnya Ummu Abdillah diantar kembali ke pondok pesantren kami. Alhamdulillah kami bisa menampungnya dengan izin Allah dan dimudahkan untuk membantu pembiayaannya. Kami sempatkan bertemu dengan neneknya yang juga ikut mengantar ketika itu. Dari perbincangan dengan neneknya, kami mendapati beberapa informasi tentang keadaan Ummu Abdillah ketika di rumah neneknya dan harapan keluarga besarnya kepadanya. Dari pembicaraan tersebut kami berkesimpulan bahwa keluarga Ummu Abdillah cukup bisa diajak komunikasi. Mungkin karena banyaknya kesalahpahaman dan kurangnya komunikasi yang baik, menyebabkan Ummu Abdillah dan keluarganya seakan tidak bisa membicarakan pendapatnya masing-masing. Keluarganya sebenarnya tidak terlalu mempermasalahkan niatannya untuk belajar, hanya saja terkadang Ummu Abdillah terkesan kaku sehingga terlihat begitu menakutkan di pandangan mereka. Mereka sempat mengira bahwa Ummu Abdillah masuk ke dalam kelompok-kelompok Islam teroris.

Adapun maksud mereka mencarikan jodoh adalah untuk kebaikan Ummu Abdillah. Menurut pandangan mereka, jika Ummu Abdillah telah bersuami maka akan ada seseorang yang menafkahinya setelah keluarga orang tuanya dan juga saudara-saudaranya sudah tidak ada lagi yang peduli. Sedangkan orang yang dianggap memenuhi kriteria sebagai calon suami Ummu Abdillah menurut mereka adalah orang yang mempunyai penghasilan tetap, bujang, dan benar-benar bisa bertanggung jawab. Bagi kami, tuntutan keluarga Ummu Abdillah adalah tuntutan yang wajar, masih bisa diterima. Oleh karenanya, kami mememintakan maaf atas perlakuan Ummu Abdillah -jika benar- ada yang kurang berkenan dan mohon kemaklumannya karena Ummu Abdillah baru saja semangat belajar dan mungkin ada perkara yang dilakukannya kurang hikmah. Dan kami juga menyanggupi untuk membantu mencarikan jodoh untuk Ummu Abdillah. Kami akan upayakan memerhatikan kriteria yang dikehendaki oleh keluarganya -insya Allah. Kami pun sependapat dengan keluarganya jika sejauh penilaian kami memang mungkin itu jalan yang terbaik bagi Ummu Abdillah- jika Allah memberi kemudahan.

Setelah kepulangan keluarga Ummu Abdillah, kami berupaya menghubungkan dia dengan beberapa orang lelaki yang siap menikah. Tentunya sebagaimana yang kami sanggupi, kami berusaha mencari sosok yang setidaknya mendekati kriteria yang diajukan keluarganya. Sementara itu kami nasihatkan kepada Ummu Abdillah untuk tetap menyibukkan diri dengan pelajaran di pondok pesantren sambil bersabar menunggu jodoh datang, karena usaha yang kami lakukan adalah sebab saja, sedangkan Allah juga yang menentukan hasil dari semua usaha itu. 

Di saat-saat menunggu tersebut, Allah l mengujinya kembali dengan orang yang sangat dia cintai, ibunya. Sebuah telepon berdering mengejutkannya. Kerabatnya mengabarkan bahwa ibunya sakit hingga tidak bisa bicara. Ibunya ingin agar dia pulang menemaninya. Maka Ummu Abdillah guncang. Sampai-sampai, dia hendak pulang tanpa mahram ke luar Jawa. Ketika itu kami mengajaknya bicara. Kami katakan bahwa kami tidak bisa mengizinkannya safar sendirian tanpa mahram, apalagi begitu jauhnya. Kami perbolehkan dia pulang kalau ada mahram yang menjemput. Jika itu pun tidak memungkinkan, kami hubungi keluarganya di kota B untuk mengantarkan Ummu Abdillah kepada mereka.

Namun keduanya tidak mungkin untuk dilakukan. Kakaknya yang laki-laki bersedia menjemput tapi menunggu liburan kerja sekitar sebulan yang akan datang. Sedangkan untuk kembali ke kota B tidak ingin dia lakukan setelah kejadian-kejadian yang menimpanya kemarin. Akhirnya kami nasihatkan dia untuk bersabar dan menyabarkan ibunya. Bukankah maksud ibunya mendorongnya untuk belajar adalah agar dia menjadi anak shalihah yang mempunyai keimanan lebih kuat dari sebelumnya. Dan keimanan yang kuat akan tampak saat ujian datang. Maka Allah l pun mengujinya dengan ibu tercinta setelah sebelumnya ujian demi ujian berhasil dilalui. Lagipula, sudah ada keluarga ibunya yang datang dan mengurusi beliau sehingga tidak mengapa apabila Ummu Abdillah datang menunggu mahram menjemput. Sementara itu, serahkan penjagaan ibunya kepada Allah l, ketika Allah berkenan menjaga, maka siapakah yang lebih baik penjagaannya daripada penjagaan-Nya?

Setelah merenungkan nasihat kami, alhamdulillah dia memutuskan untuk bersabar menunggu kakaknya, dan kemudian berhasil meyakinkan ibunya bahwa keputusan dia adalah yang terbaik untuk saat ini. Masya Allah, kurang lebih dua minggu setelah keputusannya, Allah berikan kesembuhan pada ibunya. Beliau sembuh hingga bisa bekerja kembali, sehingga Ummu Abdillah tidak perlu pulang ke rumah ibunya dan kembali bisa meneruskan pelajarannya.

Setelah itu, kami mengupayakan kembali menghubungkan Ummu Abdillah dengan beberapa orang laki-laki yang dipercaya keadaan agamanya. Sering kali upaya kami mengalami kegagalan dikarenakan keluarga dari pihak lelaki tidak suka dengan keadaan keluarga Ummu Abdillah yang bermasalah. Apalagi setelah dua orang laki-laki yang hendak melamarnya belum menemukan ada tanda-tanda penerimaan dari ayah Ummu Abdillah yang sudah lama tidak menghubungi dan tidak peduli. Kami terus berupaya sambil terus menghibur Ummu Abdillah agar bersabar seraya terus memohon kemudahan dan kebaikan kepada Allah, tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah jika Dia telah berkehendak.

Alhamdulillah saat laki-laki yang ketiga maju mencoba, Allah memberi kemudahan. Dimulai dari prosesnya yang lancar dan tidak banyak halangan, baik dari keluarga ibunya Ummu Abdillah maupun dari keluarga laki-laki tersebut. Secara tiba-tiba ayahnya menghubunginya, meminta maaf karena selama ini telah melalaikannya, dan menyatakan bersedia mengurusi urusannya hingga saat pernikahan tiba. Ternyata selama ini ayahnya memantau keadaan Ummu Abdillah melalui keluarga ibunya yang ada di kota B. Beliau tersentuh melihat upaya Ummu Abdillah untuk belajar dengan tidak menyusahkan seorang pun dari keluarganya. Beliau juga tersadarkan bahwa Allah memberikan kemudahan bagi Ummu Abdillah bukanlah tanpa sebab, akan tetapi -insya Allah- sebagai bentuk balasan akan usahanya yang bersungguh-sungguh ingin mempelajari dan mengamalkan syariat-Nya, sehingga setiap ada kesulitan yang menimpa Ummu Abdillah, setelahnya selalu ada kemudahan. 

Maka dengan izin Allah Ummu Abdillah saat ini telah menikah dengan seorang laki-laki yang baik -insya Allah-. Laki-laki yang bisa mengajaknya tetap belajar dan mengamalkan syariat Allah. Mendapatkan keluarga baru -yaitu keluarga suaminya- yang baik serta sayang kepadanya. Dan terlebih setelah pernikahannya, ayah dan ibunya sangat mendengar nasihat-nasihat Ummu Abdillah dan suaminya. Mereka dengan izin Allah kembali bersatu sebagai satu keluarga yang mempunyai pandangan yang sama untuk lebih dalam mengenal agama dan mengamalkannya. Bahkan saat ini ayah dan ibunya seringkali bertanya masalah agama kepada Ummu Abdillah dan suaminya. Saat ini Ummu Abdillah sedang menanti kelahiran anak pertama mereka. Alhamdulillah.

Baca kisah-kisah menarik lainnya dalam buku Secercah Harapan Untuk Masa Depan

https://telegra.ph/Hanya-Kepada-Nyalah-Kita-Berserah-Diri-03-26

Kisah : Hanya Kepada-Nyalah Kita Berserah Diri

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,187,Akhirat,18,Akhwat,108,Anak Muda dan Salaf,13,Anti Teroris,2,Aqidah,283,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,46,Audio Singkat,2,Bantahan,109,Bid'ah,58,Biografi,67,Cerita,46,Cinta,8,Dakwah,30,Doa Dzikir,51,Ebook,9,Fadhilah,63,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,317,Ghaib,16,Hadits,160,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,85,Inspiratif,38,IT,11,Janaiz,6,Kata Mutiara,135,Keluarga,185,Khawarij,23,Khutbah,4,Kisah,235,Kitab,3,Kontemporer,146,Manhaj,165,Muamalah,45,Nabi,14,Nasehat,531,Poster,7,Puasa,55,Qurban,20,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,136,Renungan,63,Ringkasan,101,Sahabat,53,Sehat,26,Sejarah,40,Serial,3,Shalat,146,Syiah,28,Syirik,12,Tafsir,40,Tanya Jawab,583,Tauhid,44,Tazkiyatun Nafs,100,Teman,17,Thaharah,20,Thalabul Ilmi,111,Tweet Ulama,6,Ulama,57,Ustadz Menjawab,16,Video,12,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Kisah : Hanya Kepada-Nyalah Kita Berserah Diri
Kisah : Hanya Kepada-Nyalah Kita Berserah Diri
Kisah pertemuanku dengan Ummu Abdillah, akhirnya aku mengenal manhaj salaf.
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhrBLYknd1iM9Nn__vcqcWzdDNVmFe4-5dGXE1JeK-AjqK6e6ZkowVXDVA-K7XPA51tuIlCy9BADFlseNbjwVBwtkWCJMPXo0IUlzGByNZcGhFTpyTeDfMLnL85tEpxtPdYLdGO3ICuG3dSo0FuSkabMvx5uVgnXQZ3LMYoPBdN-b4hGt4P-0h2DvBmFA/w288-h320/berserah%20diri%203.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhrBLYknd1iM9Nn__vcqcWzdDNVmFe4-5dGXE1JeK-AjqK6e6ZkowVXDVA-K7XPA51tuIlCy9BADFlseNbjwVBwtkWCJMPXo0IUlzGByNZcGhFTpyTeDfMLnL85tEpxtPdYLdGO3ICuG3dSo0FuSkabMvx5uVgnXQZ3LMYoPBdN-b4hGt4P-0h2DvBmFA/s72-w288-c-h320/berserah%20diri%203.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2022/03/kisah-hanya-kepada-nyalah-kita-berserah.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2022/03/kisah-hanya-kepada-nyalah-kita-berserah.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy