Kisah Bakti Abu Hurairah Kepada Ibunya

SHARE:

Ibunda Nada Indah Dunia, Faidah dari Bakti Abu Hurairah Kepada Ibunya

Ibunda : Nada Indah Dunia


Mari belajar dari sahabat Abu Hurairah, bagaimana memuliakan dan menghormati seorang Ibu.

Adz Dzahabi (Siyar A'lam 2/592-593) meriwayatkan kisah Abu Hurairah dan 2 butir kurma.

Waktu itu, Abu Hurairah merasa lapar. Karena tidak ada makanan, Abu Hurairah pergi ke masjid dan menemui sejumlah sahabat yang sudah ada di sana.

" Kenapa engkau kemari, Abu Hurairah?", tanya mereka.

Abu Hurairah menjawab, " Saya lapar".

" Demi Allah, kami pun tidaklah keluar melainkan karena lapar", tanggap mereka.

Abu Hurairah dan rombongan lantas bertamu ke rumah Rasulullah ﷺ.

Nabi Muhammad ﷺ menyambut dan menjamu mereka dengan kurma satu nampan. Masing-masing diberi jatah 2 butir kurma.

Beliau ﷺ bersabda, " Silahkan makan 2 butir kurma dan minumlah air setelahnya. Hal itu sudah mencukupi kalian seharian nanti"

Abu Hurairah mengambil 2 butir. Sebutir kurma dimakan. Butir kurma kedua disimpan.

Rasulullah ﷺ menanyakan hal itu, kenapa?

Abu Hurairah menjelaskan, " Saya simpan yang sebutir untuk Ibunda ku".

" Sudah dimakan saja. Untuk Ibunda mu, akan kami siapkan 2 butir kurma yang lain", kata Rasulullah ﷺ.

Subhanallah!

Abu Hurairah tidak hanya dikenal dengan ribuan hadis yang diriwayatkan. Beliau bukan saja mencontohkan untuk kita bagaimana semangat thalabul ilmi mesti dijalani. Abu Hurairah adalah teladan dalam berbakti.

Abu Hurairah lapar. Namun, tetap mengingat Ibunda nya. Abu Hurairah sudah ingin makan. Tetapi, beliau tidak mau sendiri menikmati makan. Ibunda nya harus turut merasakan.

Begitulah anak yang baik!

Ibunda nya diprioritaskan. Diutamakan. Didahulukan. Tidak dilupakan. Tidak dihapuskan.

Abu Hurairah sangat ingin berhaji.

Ibnu Sa'ad ( Thabaqat Kubra 4/329) meriwayatkan bahwa Abu Hurairah menunda keinginan berhaji karena Ibunda nya sangatlah tergantung padanya. Keperluan sehari-hari, Abu Hurairah lah yang mencukupi dan melayani.

Barulah setelah Ibunda beliau wafat, Abu Hurairah berangkat berhaji.

Tentu di saat itu, berhaji adalah perjalanan panjang yang menghabiskan banyak waktu. Abu Hurairah tidak bisa meninggalkan Ibunda nya.

Bagaimana dengan yang meninggalkan Ibunda nya hanya karena urusan kerja? Karena memenuhi hobi dan kesenangan? Mengikuti kebiasaan pergi-pergi?

Padahal Ibunda nya sendiri. Tidak ada yang mengurusi dan melayani.

Berbakti itu tidak sebatas menyiapkan kebutuhan materi. Kirim uang rutin setiap hari. Membangunkan rumah mewah dilengkapi kendaraan, fasilitas, dan pembantu rumah tangga. 

Itu tidak cukup!

Berbakti itu tidak sekadar urusan biaya hidup, biaya rumah sakit, dan biaya-biaya lainnya. 

Hakikat berbakti adalah ikhtiar agar orangtua semangat dan tenang untuk beribadah. 

Dakwahilah orangtuamu! Ajaklah untuk beramal saleh. Kenalkan ajaran Tauhid. Kenalkan tentang Sunnah Nabi ﷺ. Jika mampu, biayai dan temani umrah atau haji.

Jangan hanya memikirkan dunianya. Pikirkanlah akhirat orangtua juga.

Abu Hurairah ( Sahih Muslim 1939) bercerita, " Saya mengajak Ibunda ku untuk masuk Islam. Waktu itu beliau masih musyrik"

Namun, suatu hari Abu Hurairah sangat terpukul dan sedih. Kenapa?

" Ibunda ku berbicara tentang Rasulullah ﷺ yang kurang saya sukai", beliau berkisah.

Abu Hurairah segera mencari dan menemui Rasulullah ﷺ. Kepada beliau, Abu Hurairah bercerita. Setelah itu meminta, " Wahai Rasulullah, tolonglah doakan agar Ibunda Abu Hurairah memperoleh hidayah"

Rasulullah ﷺ berdoa, 

اللَّهُمَّ اهْدِ أُمَّ أَبِي هُرَيْرَةَ

" Ya Allah, berikanlah hidayah untuk Ibunda Abu Hurairah"

Mendengar doa Rasulullah  ﷺ, Abu Hurairah bahagia dan optimis. Beliau segera pulang ke rumah.

Di depan pintu rumah, Ibunda nya mendengar suara langkah kaki Abu Hurairah. 

Kata Ibunda nya, " Tetaplah di situ, Abu Hurairah!"

Abu Hurairah menunggu di luar dan tidak masuk ke dalam rumah.

Terdengar suara air bergemercik. Rupanya Ibundanya mandi. Lantas berpakaian yang rapi. Lalu membuka pintu dan menyatakan ;

يا أَبَا هُرَيْرَةَ أَشْهَدُ أَنْ لا إلَهَ إلَّا اللَّهُ، وَأَشْهَدُ أنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

"Wahai Abu Hurairah, saya bersaksi bahwa tiada sesembahan yang berhak diibadahi melainkan Allah. Saya pun bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba Allah dan utusan-Nya"

Saat itu juga Abu Hurairah kembali menemui Rasulullah ﷺ sambil menangis bahagia.

Duh...duh, bahagia sangat Abu Hurairah!

Adakah sebahagianya? Sebahagia saat Ibunda nya masuk Islam dan bersyahadat.

Itulah intisari bakti! Mengikhtiarkan dan memperjuangkan hidayah untuk orangtua.

Tempuhlah jalan bijak! Rebut hati orangtua dengan akhlak mulia. Berbicaralah dengan sopan. Berucaplah lemah lembut. Iyakan dan lakukan apa yang bisa.

Jangan kasar kepada orangtuamu! Kalaupun ada yang tak tepat di hati, buanglah dan lupakan saja. Dan tetap selalu ada senyum dan kata-kata manis.

Jangan lupa, selalulah berdoa! Mintalah kepada Allah;

رَبِّ اغْفِرْ لِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِيْ صَغِيْرَا

Wahai Rabb-ku, aku memohon kepada-Mu...ampunilah aku...ampunilah kedua orang tua ku...limpahkanlah rahmat-Mu, ya Allah, untuk kedua orang tua ku...sebagaimana mereka berdua telah lelah dan bersabar merawatku sedari kecil...

Ujungpandang 06 Desember 2021

t.me/anakmudadansalaf

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,191,Akhirat,18,Akhwat,108,Anak Muda dan Salaf,21,Anti Teroris,2,Aqidah,284,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,46,Audio Singkat,2,Bantahan,109,Bid'ah,58,Biografi,68,Cerita,47,Cinta,8,Dakwah,32,Doa Dzikir,52,Ebook,9,Fadhilah,63,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,318,Ghaib,16,Hadits,160,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,49,Info,85,Inspiratif,39,IT,11,Janaiz,6,Kata Mutiara,136,Keluarga,192,Khawarij,23,Khutbah,4,Kisah,241,Kitab,3,Kontemporer,146,Manhaj,167,Muamalah,45,Nabi,17,Nasehat,546,Poster,7,Puasa,55,Qurban,20,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,137,Renungan,68,Ringkasan,101,Sahabat,54,Sehat,26,Sejarah,42,Serial,3,Shalat,147,Syiah,28,Syirik,12,Tafsir,40,Tanya Jawab,584,Tauhid,45,Tazkiyatun Nafs,103,Teman,17,Thaharah,20,Thalabul Ilmi,111,Tweet Ulama,6,Ulama,58,Ustadz Menjawab,16,Video,12,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Kisah Bakti Abu Hurairah Kepada Ibunya
Kisah Bakti Abu Hurairah Kepada Ibunya
Ibunda Nada Indah Dunia, Faidah dari Bakti Abu Hurairah Kepada Ibunya
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgY5yrODSn6H_TXg5eQ2uBly4owIWs8nJ8C1soIdmMe4NuF4R92T4jBkvz2KCZABAYeZWXBPniyWs-J_0x69acw4htMi06NTR-qJ7PH3TIOC02dc_13SR5ftX3a5x3elhpJe8NuqqYZLK7siN-e8iiOQdJDajO5cyPUMIsUs2zbHH1Veu5Mf1A7le83rw=s320
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgY5yrODSn6H_TXg5eQ2uBly4owIWs8nJ8C1soIdmMe4NuF4R92T4jBkvz2KCZABAYeZWXBPniyWs-J_0x69acw4htMi06NTR-qJ7PH3TIOC02dc_13SR5ftX3a5x3elhpJe8NuqqYZLK7siN-e8iiOQdJDajO5cyPUMIsUs2zbHH1Veu5Mf1A7le83rw=s72-c
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2021/12/kisah-bakti-abu-hurairah-kepada-ibunya.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2021/12/kisah-bakti-abu-hurairah-kepada-ibunya.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy