Untaian Kalimat Hikmah Abul Fath Al-Busty

SHARE:

Kata mutiara abu Fath Al Busty rahimahullah beserta penjelasannya.

UNTAIAN KALIMAT HIKMAH ABUL FATH AL-BUSTY RAHIMAHULLAH

[ 01 Hakikat Harta Seorang ]

زيـادَةُ المَرء فـي دُنيـاهُ نقصـانُ * * * وربْحُـهُ غَيرَ محض الخَير خُسـرانُ

وكُل وِجـدانِ حَظٍّ لا ثَبـاتَ لَـهُ* * * فإنَّ مَعنـاهُ فـي التَّحقيق فُقْـدانُ

Seorang yang hartanya bertambah sejatinya justru berkurang.¹ Pendapatannya bila murni dihabiskan bukan pada kebaikan adalah kerugian.²

Setiap perolehan yang didapat namun tidak menetap, maka hakikat sebenarnya adalah kehampaan. ³

📚 Unwānul Hikam: bait 1-2 

PENJELASAN

1. Seorang yang hartanya bertambah sejatinya justru berkurang.

Karena masing-masing orang telah ditentukan jatah rezkinya. Sebagaimana disebut dalam sebuah hadits,

 ثُمَّ يُرْسَلُ إِلَيْهِ الـْمَلَكُ فَيَنفُخُ فِيْهِ الرٌّوْحَ، وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ: بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيْدٌ

"Kemudian diutus malaikat kepada janin itu, lalu meniupkan ruh padanya dan diperintahkan untuk menulis empat kalimat; menulis rezkinya, ajalnya, amalannya, dan (apakah) dia sengsara atau bahagia". HR. Bukhari dan Muslim.

Jadi, ketika seorang bertambah hartanya di dunia ini, hakikatnya itu mengurangi jatah rezki yang ditentukan untuknya. Seperti umur; manakala seorang bertambah umurnya, hakikatnya umurnya berkurang dan semakin mendekati ajal.

2. Pendapatannya bila murni dihabiskan bukan pada kebaikan adalah kerugian.

Yakni, ketika harta dihabiskan untuk perkara sia-sia maka itu berbalik menjadi kerugian bagi pemiliknya. Allah Ta'ala berfirman,

وَيَوْمَ يُعْرَضُ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا عَلَى النَّارِۗ اَذْهَبْتُمْ طَيِّبٰتِكُمْ فِيْ حَيَاتِكُمُ الدُّنْيَا وَاسْتَمْتَعْتُمْ بِهَاۚ فَالْيَوْمَ تُجْزَوْنَ عَذَابَ الْهُوْنِ بِمَا كُنْتُمْ تَسْتَكْبِرُوْنَ فِى الْاَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَبِمَا كُنْتُمْ تَفْسُقُوْنَ 

"Dan (ingatlah) pada hari (ketika) orang-orang kafir dihadapkan ke neraka (seraya dikatakan kepada mereka), “Kamu telah menghabiskan (rezeki) yang baik untuk kehidupan duniamu dan kamu telah bersenang-senang (menikmati)nya; maka pada hari ini kamu dibalas dengan azab yang menghinakan karena kamu sombong di bumi tanpa mengindahkan kebenaran dan karena kamu berbuat durhaka (tidak taat kepada Allah).” Qs. Al-Ahqaf: 20

3. Setiap perolehan yang didapat namun tidak menetap, maka hakikat sebenarnya adalah kehampaan.

Harta seorang yang sebenarnya adalah yang dia membelanjakannya untuk perkara kebaikan, maka itulah harta simpanan yang kekal hingga sampai akhirat.

عن عائشة رضي اللَّه عنها: أَنَّهُمْ ذَبَحُوا شَاةً، فقالَ النَّبِيُّ ﷺ: مَا بَقِيَ مِنها؟ قالت: مَا بَقِيَ مِنها إِلَّا كَتِفُهَا،

قَالَ:بَقِي كُلُّهَا غَيرَ كَتِفِهَا رواه الترمذي وقال: حديث صحيح.

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, bahwasanya mereka menyembelih kambing (dan meyedekahkannya).

Nabi ﷺ berkata, “Apa yang tersisa darinya (kambing)?”

Aisyah berkata, "Tidak tersisa darinya kecuali bahunya".

Nabi ﷺ berkata, “Tersisa seluruhnya kecuali bahunya.” HR. at-Tirmidzi dan berkata, hadis ini shahih.

Maksudnya, harta yang disedehkan itulah yang tersisa; kekal hingga di akhirat nanti.

Adapun harta yang tidak dibelanjakan untuk kebaikan, maka itu akan lenyap. Harta yang ia tumpuk, hakikatnya bukan harta miliknya, namun harta ahli warisnya; ketika datang ajal, semua hartanya akan ia tinggalkan.

Dalam sebuah hadits Qudsi, Allah Ta'ala berfirman,

ﻳَﻘُﻮﻝُ ﺍﻟْﻌَﺒْﺪُ ﻣَﺎﻟِﻰ ﻣَﺎﻟِﻰ ﺇِﻧَّﻤَﺎ ﻟَﻪُ ﻣِﻦْ ﻣَﺎﻟِﻪِ ﺛَﻼَﺙٌ ﻣَﺎ ﺃَﻛَﻞَ ﻓَﺄَﻓْﻨَﻰ ﺃَﻭْ ﻟَﺒِﺲَ ﻓَﺄَﺑْﻠَﻰ ﺃَﻭْ ﺃَﻋْﻄَﻰ ﻓَﺎﻗْﺘَﻨَﻰ ﻭَﻣَﺎ ﺳِﻮَﻯ ﺫَﻟِﻚَ ﻓَﻬُﻮَ ﺫَﺍﻫِﺐٌ ﻭَﺗَﺎﺭِﻛُﻪُ ﻟِﻠﻨَّﺎﺱِ

“Hamba berkata, “Harta-hartaku.” Bukankah hartanya itu hanyalah tiga: yang ia makan dan akan sirna, yang ia kenakan dan akan usang, yang ia beri yang sebenarnya harta yang ia kumpulkan. Harta selain itu akan sirna dan diberikan kepada orang-orang yang ia tinggalkan.” HR. Muslim no. 2959.

---------------------

[ 02 Dunia Itu Fana ]

يا عامِـراً لخَـرابِ الدَّارِ مُجتهِـداً* * * باللهِ هـل لخَـرابِ العمر عُمـرانُ

"Wahai yang menghuni dunia yang akan sirna, yang bersungguh-sungguh (menumpuk harta dan membangun bangunan), dengan menyebut Allah (daku bertanya padamu), apakah orang yang habis usianya dia memiliki dua umur (punya kesempatan hidup kedua)?"

📚Unwānul Hikam, bait ke-3

PENJELASAN

Dunia itu fana. Semuanya akan sirna; bangunannya akan hancur, dan para penghuninya akan dikembalikan kepada Allah. 

Pun demikian, banyak manusia melalaikan hal ini. Mereka sibuk mengisi harinya dengan menumpuk harta dan membangun tempat-tempat tinggal yang megah. Berinvestasi untuk masa depan. Seperti akan tinggal selamanya di dunia. Seakan dunialah tempat tinggal yang sesungguhnya.

Tentulah hal ini merupakan kesia-siaan. Mereka terluputkan dari perkara terpenting di kehidupan dunia ini; yaitu beribadah kepada Allah, sebagai bekal menuju akhirat; kehidupan sesungguhnya, yang kekal nan abadi.

Rasulullah ﷺ bersabda,

اللهم لا عيش إلا عيش الآخرة

"Ya Allah, tidak ada kehidupan (yang yang hakiki) kecuali kehidupan di akhirat". HR. Bukhari 4098

Penggambaran tentang dunia juga sangat gamblang diterangkan oleh Rasulullah ﷺ. Beliau bersabda,

ما لي وما للدُّنيا ، ما أنا في الدُّنيا إلَّا كراكبٍ استَظلَّ تحتَ شجرةٍ ثمَّ راحَ وترَكَها.

"Apa urusanku dengan dunia. Aku di dunia tidak lain seperti seorang musafir yang bernaung di bawah pohon, untuk istirahat, kemudian meninggalkannya" HR. Tirmidzi 2377.

Demikianlah, dunia ini hanyalah sementara. Sebagai jembatan menuju kehidupan selanjutnya; akhirat. Tentulah orang yang dia bernaung di bawah pohon untuk istirahat dari melakukan perjalanan, ia tidak akan bertinggal lama-lama di situ, apalagi membangun istana. Ia hanya berhenti secukupnya, kemudian melanjutkan perjalanan.

Maka orang yang berakal, dia tidak akan terlena dengan kesenangan dunia. Tidak akan menjadikan dunia sebagai fokus utamanya, namun ia jadikan sebagai perantara menuju akhirat, kehidupan yang sesungguhnya.

Allah ta'ala berfirman,

وما الحياةُ الدّنيا إلا لَعِبٌ ولهوٌ وللدّارُ الآخرةُ خيرٌ للذينَ يتّقونَ أفلا تَعقلونَ

"Dan kehidupan dunia hanyalah kehidupan yang penuh permainan dan hiburan yang memperdayakan. Dan sungguh kehidupan akhirat jauh lebih baik, bagi orang-orang yang bertaqwa. Tidakkah kalian tidak berpikir?" [QS. Al-An'am: 32]

Al-Imam Muhammad Al-Munbajja menukil dari sebagian pujangga,

يحسب الجاهل الشيء الذي هو لا شيء شيئا و الشيء الذي هو الشيء لا شيء

Orang jahil menganggap sesuatu yang bukan sesuatu adalah sesuatu (yang hakiki), dan (menganggap) sesuatu yang itu sesuatu (yang hakiki) itu bukan sesuatu. [ Tasliyatu Ahlil Mashaa-ib: 21 ]

Maksudnya: orang jahil memandang kehidupan dunia yang semu; bukan kehidupan sesungguhnya, dianggapnya sebagai kehidupan yang hakiki. Sedangkan kehidupan akhirat yang itu merupakan kehidupan hakiki, dianggapnya tidak nyata.

Berkata Al Imam Asy Syafi'i rahimahullah, dalam bait syairnya:

إن لله عبادا فطنا    تركوا الدنيا وخافوا الفتنا...

نظروا فيها فلما علموا   أنها ليست لحي وطنا...

جعلوها لجة واتخذوا   صالح الأعمال فيها سفنا...

"Sesunggunnya Allah memiliki hamba-hamba yang cerdas...

Mereka meninggalkan dunia, dan takut tertimpa fitnah...

Mereka melihat dunia, maka ketika mereka tahu...

Bahwasanya dunia bukanlah tempat tinggal yang hakiki. Merekapun meninggalkannya...

Mereka menjadikannya seumpama samudra...

Dan mereka menjadikan amal sholeh sebagai bahteranya...

[Dhiwan Al Imam Asy Syafi'i. Hal: 10].

-------------------------

[ 03 Ambisi Harta Dunia Merusak Akhirat ]

ويا حَريـصاً على الأموالِ تَجمَعُهـا* * * أُنْسِيـتَ أنَّ سُرورَ المـالِ أحْـزانُ

"Wahai yang berambisi menumpuk-numpuk harta, engkau telah lupa, bahwasannya kesenangan harta sejatinya adalah kesedihan"

PENJELASAN

Ambisi terhadap harta dunia merupakan perkara tercela dan bisa merusak akhirat seorang.

Rasulullah ﷺ bersabda,

لو أن لابنِ آدمَ واديًا من ذَهَبٍ أَحَبَّ أن يكونَ له واديانِ، ولَنْ يملأَ فَاهُ إلا الترابُ، ويَتُوبُ اللهُ عَلَى مَنْ تَابَ

"Seandainya anak keturunan Adam (manusia) itu memiliki satu lembah emas, niscaya ia ingin punya dua. Padahal (akhir hidupanya) tenggorokannya tidaklah terisi selain tanah. Dan Allah menerima taubat mereka yang bertaubat." HR. Bukhari 6439

Ambisi terhadap harta dunia ada dua keadaan:

Pertama: sangat menyukai harta yang diiringi dengan berlebihan dalam mencarinya dan masih dari jalur yang mubah. Hal ini bisa merusak akhirat seorang, karena dengan itu dia akan mencurahkan waktu-waktunya yang berharga untuk mencari harta, dan melalaikan bekal akhiratnya.

Semestinya bagi seorang dia menjadikan dunia sebagai perantara menuju akhirat. Sebagian salaf mengatakan, "Jadikan dunia di tanganmu, jangan kamu masukkan ke dalam hatimu". Karena kalau cinta harta dunia sudah masuk ke dalam hati, niscaya itu yang akan menjadi prioritas hidupnya, sehingga menjadi sibuk mengejar harta dunia dan melupakan akhirat. 

Namun, begitulah keadaan kebanyakan orang. Mereka memandang dengan sebelah mata. Dunia yang akan mereka tinggalkan, mereka terus mengejarnya. Sementara untuk perkara akhirat yang kekal abadi, mereka lalaikan.

Kedua: ambisi yang mendorong seorang untuk mencari harta dunia dengan segala cara; tanpa perduli halal dan haram. Di samping itu, dia juga menghalangi hak wajib hartanya. 

Tentulah hal ini akan melunturkan agama dan keimanan seorang. 

Sebagian salaf mengatakan, "Kebakhilan adalah ambisi yang sangat yang mendorong seorang untuk mengambil segala sesuatu meski dengan cara yang tidak halal, dan menghalangi hak-hak harta".

Setiap kesenangan harta dunia yang tidak digunakan dalam ketaatan kepada Allah, maka akan berbalik menjadi siksa di akhirat nanti. Pun demikian harta dunia itu akan lenyap. 

Hampir-hampir tidak didapati orang yang kaya di dunia ini merasa tenang hatinya. Ia akan selalu berpikir apa yang akan aku gunakan dengan harta ini? Ke mana aku belanjakan? Bagaimana kalau habis? Karenanya, hal itu menjadikan kesenangannya berubah menjadi kesedihan.

Mencari harta dunia tidaklah tercela secara muthlak. Namun, yang tercela manakala dia menjadikan dunia sebagai tujuan utamanya hingga melalaikan Allah, dan bekal akhirat.

Allah Ta'ala berfirman,
فَإِذَا قُضِيَتِ ٱلصَّلَوٰةُ فَٱنتَشِرُوا۟ فِى ٱلْأَرْضِ وَٱبْتَغُوا۟ مِن فَضْلِ ٱللَّهِ وَٱذْكُرُوا۟ ٱللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

"Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung". Qs. Al-Jumu'ah: 10

Sungguh berbeda keadaan orang yang mementingkan akhirat dengan orang yang mementingkan dunia.

Orang yang mementingkan akhirat, dia tidur dan terbangun dengan tenang diiringi dengan berdzikir kepada Allah. Tentram hati dan jiwanya. Ia pasrahkan kepada Allah dengan tawakkal, tanpa mencemaskan dunia.

Sedangkan orang yang mementingkan dunia, diliputi kegelisahan saat hendak tidur. Tidak tenang. Tatkala bangun, dibayang kecemasan, ini-itu. 

Dan hanya kepada Allah-lah kita memohon pertolongan.

----------------

[04 Dunia Itu Keruh]


Berkata Al-Imam Abul Fath Al-Busty rahimahullah;

زَعِ الفـؤادَ عـنِ الدُّنيـا وزينتهـا * * * فصَفْوُها كَدَرٌ والوَصـلُ هِجْـرانُ
"Palingkanlah hati dari dunia dan perhiasannya, karena jernihnya itu keruh, dan menyambungnya sejatinya terputus" 

📚Unwanul Hikam, bait 5.

PENJELASAN

Dunia ( الدنيا ) terambil dari kata ( الدني ) yang artinya rendah. Dinamakan demikian karena memang dunia itu rendah.

Kamu tidaklah menjumpai dunia disebut di dalam Al-Qur'an dan hadits melainkan disebut dengan kerendahan. Dunia itu fana, kesenangan memperdaya, dunia itu terlaknat dan semisal itu.

Allah Ta'ala berfirman,
وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

“Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” QS. Ali Imran 185

Allah ta'ala juga berfirman;
وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?”. QS. Al An’am:32.

وَفَرِحُوا بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا فِي الْآخِرَةِ إِلَّا مَتَاعٌ 

"Mereka bergembira dengan kehidupan di dunia, padahal kehidupan dunia itu (dibanding dengan) kehidupan akhirat, hanyalah kesenangan (yang sedikit).” QS. Ar Ra’d: 26

Nabi ﷺ  bersabda:

أَلَا إِنَّ الدُّنْيَا مَلْعُونَةٌ مَلْعُونٌ مَا فِيهَا إِلا ذكرُ الله وَمَا وَالَاهُ وَعَالِمٌ أَوْ مُتَعَلِّمٌ 

“Ketahuilah sesungguhnya dunia itu terlaknat, terlaknat apa saja yang ada didalamnya kecuali dzikir kepada Allah, amalan yang mendekatkan kepada Allah, orang yang berilmu atau orang yang belajar  ilmu” [HR. At Tirmidzi dan Ibnu Majah dihasankan oleh Al-Albani dalam Misykah al-Mashabih 3/1431]

Imam Ibnu Rajab dalam Jami'ul Ulum Wal Hikam menerangkan,

“Dunia itu dan apa saja yang ada di dalamnya terlaknat. Yang dimaksud terlaknat adalah dunia itu menjauhkan dari Allah karena dunia menyibukkan (manusia) dari (ingat kepada) Allah Ta’ala kecuali; 

Ilmu yang bermanfaat yang menuntun kepada Allah dan mengenal-Nya serta ilmu yang mendekatkan kepada-Nya dan mendapatkan ridha-Nya.

Dan dzikir kepada Allah dan setiap amalan yang mendekatkan diri kepada Allah".

Demikian hakikat dunia. Jernihnya adalah keruh. Kesenangannya menipu. Hanya sementara kemudian lenyap.

Allah Ta'ala berfirman;

مَا عِندَكُمْ يَنفَدُ  وَمَا عِندَ ٱللَّهِ بَاقٍ 

"Apa yang di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal". Qs. An-Nahl: 96

Dunia akan sirna. Maka kerugian akan didapat bagi siapa yang mencurahkan hidupnya hanya untuk dunia. Ia akan terhalang dari bagiannya di akhirat. Inilah makna ucapan Abul Fath Al-Busty, "menyambungnya sejatinya l terputus". Yakni; terputus dari Allah dan negeri akhirat.

Allah ta'ala berfirman;

مَن كَانَ يُرِيدُ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمَٰلَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ أُو۟لَٰئِكَ ٱلَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِى ٱلْءَاخِرَةِ إِلَّا ٱلنَّارُ  وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا۟ فِيهَا وَبَٰطِلٌ مَّا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ

"Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan" Qs. Hud: 15-16.

Allah Ta'ala juga berfirman;

فَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَقُولُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا وَمَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ خَلَاقٍ

"Maka di antara manusia ada orang yang bendoa: "Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia", dan tiadalah baginya bahagian (yang menyenangkan) di akhirat." Qs. Al-Baqarah: 200

Inilah hakikat dunia. Maka sepatutnya seorang yang beriman tidak terperdaya dengannya. Para salaf terdahulu menasihatkan, "Jadikan dunia di tanganmu, dan jangan kamu masukkan ke dalam hatimu".

Sumber : https://t.me/RaudhatulAnwar1

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,228,Akhirat,21,Akhwat,106,Anak Muda dan Salaf,214,Anti Teroris,2,Aqidah,275,Arab Saudi,12,Asma wa Shifat,2,Audio,44,Audio Singkat,8,Bantahan,104,Bid'ah,59,Biografi,83,Cerita,62,Cinta,10,d,1,Dakwah,38,Doa Dzikir,61,Ebook,15,Fadhilah,66,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,332,Ghaib,16,Hadits,167,Haji-Umroh,14,Hari Jumat,31,Hari Raya,3,Ibadah,42,Info,77,Inspiratif,37,IT,10,Janaiz,7,Kata Mutiara,128,Keluarga,233,Khawarij,21,Khutbah,4,Kisah,273,Kitab,4,Kontemporer,153,Manhaj,175,Muamalah,47,Nabi,19,Nasehat,616,Poster,7,Puasa,51,Qurban,18,Ramadhan,51,Rekaman,2,Remaja,152,Renungan,87,Ringkasan,99,Sahabat,68,Sehat,26,Sejarah,47,Serial,3,Shalat,153,Syiah,25,Syirik,14,Tafsir,45,Tanya Jawab,584,Tauhid,52,Tazkiyatun Nafs,104,Teman,19,Thaharah,21,Thalabul Ilmi,139,Tweet Ulama,6,Ulama,81,Ustadz Menjawab,9,Video,20,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Untaian Kalimat Hikmah Abul Fath Al-Busty
Untaian Kalimat Hikmah Abul Fath Al-Busty
Kata mutiara abu Fath Al Busty rahimahullah beserta penjelasannya.
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgTMbh-ar102ZXsoaLjCRgtMcP-DtmkjNLRGaZ1wD0t1imeZ8Hojbol20CgFt18gaxajHPQqN4mmG0ip2faUIgtIFj-q7zJIvz_csPgIeosH0nKIlSjJVBpU0Pd_Hum4nOgcYIxdevpVCSGy9OeTLQsU23Zj5xFz9mH62i_dRGf7AnXd08Gq0PY97ZU_Q/s320/untaian%20hikmah%20al%20busty.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgTMbh-ar102ZXsoaLjCRgtMcP-DtmkjNLRGaZ1wD0t1imeZ8Hojbol20CgFt18gaxajHPQqN4mmG0ip2faUIgtIFj-q7zJIvz_csPgIeosH0nKIlSjJVBpU0Pd_Hum4nOgcYIxdevpVCSGy9OeTLQsU23Zj5xFz9mH62i_dRGf7AnXd08Gq0PY97ZU_Q/s72-c/untaian%20hikmah%20al%20busty.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2023/05/untaian-kalimat-hikmah-abul-fath-al-busty.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2023/05/untaian-kalimat-hikmah-abul-fath-al-busty.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy