Syarah Arbain An Nawawi Hadits Ke-2 : Islam, Iman, Ihsan

SHARE:

HADITS ARBAʼIN NAWAWIYYAH Hadits Ke 2 Ilmu-ilmu Penting Tentang Islam

BELAJAR HADITS ARBAʼIN NAWAWIYYAH (BAG. 2)
📚 Serial: Hadits 2 || Ilmu-ilmu Penting Tentang Islam

عَنْ عُمرَ رَضِي اللَّهُ عَنْهُ قالَ: بَينَما نَحْنُ جُلُوسٌ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذاتَ يَوْمٍ إذْ طلَعَ عَلَيْنا رَجُلٌ شَديدُ بَيَاضِ الثِّيابِ، شَديدُ سَوادِ الشَّعْرِ، لا يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ، وَلا يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ، حتَّى جَلَسَ إلى النَّبيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إِلى رُكْبَتَيْهِ، وَوَضَعَ كَفَّيْهِ على فَخِذَيْهِ؛ قالَ: يا محمَّدُ، أَخْبِرْنِي عَنِ الإسْلامِ. فَقالَ رسولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {الإِسْلاَمُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ، وَتُقِيمَ الصَّلاَةَ، وَتُؤْتِيَ الزَّكَاةَ، وَتَصُومَ رَمَضَانَ، وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِنِ اسْتَطَعْتَ إِليْهِ سَبِيلاً}. قالَ: صَدَقْتَ. قالَ: فَعَجِبْنا لَهُ، يَسْأَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ. قالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ الإيمانِ. قالَ: {أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَاليَوْمِ الآخِرِ، وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِِ}. قالَ: صَدَقْتَ. قالَ: فَأَخْبِرْني عَنِ الإحسانِ؟ قالَ: {أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فإِنَّهُ يَرَاكَ}. قالَ: فَأَخْبِرْني عَنِ السَّاعةِ. قالَ: {مَا الْمَسْؤُولُ عَنْها بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ}. قالَ: فَأخْبِرْني عَنْ أَمَاراتِها. قالَ: {أَنْ تَلِدَ الأَمَةُ رَبَّتَهَا، وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ، يَتَطاوَلُونَ فِي الْبُنْيَانِ}. قالَ: ثُمَّ انْطَلَقَ، فَلَبِثْتُ مَلِيًّا.ثُمَّ قالَ لي: {يا عُمَرُ، أَتَدْرِي مَنِ السَّائِلُ؟}. قُلتُ: اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ. قالَ: {فَإِنَّهُ جِبْرِيلُ أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِينَكُمْ} 

رواه مسلمٌ.

Juga dari Umar radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata:

Ketika kami duduk bersama Rasulullah ﷺ, ada seseorang yang datang; pakaiannya putih bersih dan rambutnya sangat hitam. 

Tidak terlihat ciri-ciri perjalanan jauh pada dirinya, tapi juga tidak ada seorang pun dari kami yang mengenalnya. 

Kemudian dia duduk menghadap Nabi ﷺ , menyandarkan lututnya kepada lutut beliau, dan meletakkan kedua telapak tangannya di atas paha beliau. 

Orang itu bertanya, “Wahai Muhammad! Kabarkan kepadaku tentang Islam.” 

Maka, Rasulullah ﷺ bersabda, “Islam adalah Anda bersyahadat laa ilaaha illallaah dan muhammadur rasulullah, menegakkan shalat, menunaikan zakat, berpuasa Ramadhan, dan berhaji ke Baitullah jika Anda mampu menempuh jalannya.” 

Lelaki itu berkata, “Engkau benar.” 

Kami heran terhadapnya, dia yang bertanya dia pula yang membenarkannya. 

Lelaki itu berkata lagi, “Kabarkanlah kepadaku tentang iman!” 

Beliau menjawab, “Anda beriman kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para rasul-Nya, hari Akhir, dan Anda beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk.” 

Lelaki itu menjawab, “Engkau benar.” 

Dia berkata lagi, “Kabarkan kepadaku tentang ihsan!” 

Beliau menjawab, “Anda menyembah Allah seolah-olah melihatnya. Jika Anda tidak bisa, maka sesungguhnya Dia melihat Anda.” 

Dia berkata lagi, “Kabarkan kepadaku tentang hari Kiamat!” 

Beliau menjawab, “Yang ditanya tidak lebih tahu daripada yang bertanya.” 

Dia berkata lagi, “Kabarkan kepadaku tentang tanda-tandanya.” 

Beliau menjawab, “Jika seorang budak wanita melahirkan majikannya; dan jika Anda melihat orang yang tidak beralas kaki, tidak berpakaian, miskin, dan penggembala kambing saling bermegah-megahan meninggikan bangunan.”

Kemudian lelaki itu pergi. 

Berlalu beberapa waktu, Nabi bersabda, “Hai Umar! Tahukah kamu siapa yang bertanya?” Aku menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih tahu.” 

Beliau bersabda, “Sesungguhnya dia Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian.” 

Diriwayatkan oleh Muslim [8].

✅ Petikan Hikmah dalam Hadits

1. Akhlak mulia Nabi Muhammad ﷺ yang perlu kita tiru. Beliau duduk dan membaur bersama para sahabat. Tidak menjauh dan menyendiri. Tidak merasa unggul dan di atas mereka. Beliau akrab dengan para sahabatnya. [Syarah al-‘Utsaimin, hlm. 68].

2. Langkah keberhasilan awal untuk meraih ilmu yang bermanfaat ialah berhias diri dengan adab-adab ilmu. Seperti yang dicontohkan oleh Malaikat Jibril dalam hadits di atas. 

Beberapa adab majelis ilmu:

- Menggunakan pakaian yang rapi dan bersih. 

- Duduk dan melihat ke arah guru. Hati fokus memahami ilmu. 

- Tidak memikirkan perkara di luar ilmu. 

- Tidak bergurau atau melakukan kegiatan yang membuyarkan konsentrasi menyerap ilmu. [Al-Minhah ar-Rabbaniyyah, hlm. 32].

3. Dalam hadits di atas Rasulullah ﷺ dipanggil dengan namanya langsung; dan sambil berbicara orang itu memegangi paha beliau. 

Hal ini mengandung pesan bahwa: pengajar kebaikan tidak selayaknya enggan atau berat hati menyampaikan ilmu dikarenakan orang yang belajar kepadanya berperilaku kurang menyenangkan. 

Sebab ilmu adalah amanah, bukan miliknya sendiri. Ilmu harus disampaikan. 

Maka Jibril ‘alaihis salaam datang mengajarkan dua sikap sekaligus:

- untuk orang yang belajar;

- dan bagi pengajar. [Tuhfatul Muhibbin, hlm. 43-44].

4. Bertanya adalah salah satu kunci pembuka ilmu. Rasa malu atau gengsi bertanya tentang agama mesti dibuang. Karena sangat mungkin jika jawaban yang kita dapat menjadi sebab keberuntungan hidup hingga ke akhirat. 

Imam Mujahid bin Jabr rahimahullah berkata, 

لاَ يَتَعَلَّمُ العِلْمَ مُسْتَحْيٍ وَلاَ مُسْتَكْبِرٌ. 

“Orang yang malu dan orang yang sombong tidak akan mendalami ilmu.” (Shahih al-Bukhari) 

5. Islam tidak hanya satu tingkatan. Ada Islam; lalu di atasnya ialah iman; kemudian yang tertinggi ihsan. 

Sebenarnya kata “Islam” saja sudah mencakup makna iman dan ihsan di atas. 

Tapi jika kata tersebut disebutkan bersama-sama: Islam, iman, ihsan; maka tiga kata ini memiliki arti masing-masing. Seperti pengertian yang disebutkan oleh Rasulullah ﷺ di atas. 

- Islam adalah amalan lahir. 

- Iman amalan batin. 

- Dan ihsan ialah kondisi yang lahir dari iman yang sangat kuat. Ia beribadah sampai tingkatan seakan-akan melihat Allah; atau beribadah dengan perasaan diawasi oleh Allah. 

6. Menyimak ilmu dengan baik membawa dua manfaat besar: 

- Paham ilmu; yang hasilnya bisa mengamalkan dengan tepat. 

- Mampu menyebarkan ilmu. Karena ia mengingat ilmu-ilmu yang telah didengarnya. Seperti Umar dalam riwayat di atas; beliau hafal pertanyaannya sekaligus jawaban-jawabannya. 

7. Murid boleh mendekat dan berbincang bersama gurunya. Hal ini bukan perbuatan tercela atau kurang beretika. Syaratnya: di waktu luang beliau; tidak berakibat waktu pentingnya terbuang. [Syarah al-‘Utsaimin, hlm. 68].

8. Menjawab dengan “tidak tahu” pada permasalahan yang memang tidak ia tahu bukan kerendahan. Tidak menjatuhkan. Bukan hina, bahkan mulia. Ia jujur dengan kata-katanya: tidak tahu maka katakan tidak tahu. 

Bukti seseorang berilmu ialah menjawab dengan “tidak tahu” pada perkara yang memang tidak diketahuinya. Ia berilmu (tahu / sadar) bahwa dirinya memang tidak tahu. [Tuhfatul Muhibbin, hlm. 51].

9. Tanya jawab adalah salah satu metode pendidikan yang utama. [Taʼliqat Tarbawiyah, hlm. 3]. 

‎✍ -- Hari Ahadi @ Kota Raja

t.me/nasehatetam

lo9

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,200,Akhirat,20,Akhwat,106,Anak Muda dan Salaf,50,Anti Teroris,2,Aqidah,273,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,46,Audio Singkat,8,Bantahan,105,Bid'ah,55,Biografi,68,Cerita,46,Cinta,9,Dakwah,25,Doa Dzikir,52,Ebook,13,Fadhilah,59,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,310,Ghaib,15,Hadits,158,Haji-Umroh,11,Hari Jumat,31,Hari Raya,3,Ibadah,43,Info,78,Inspiratif,36,IT,11,Janaiz,4,Kata Mutiara,130,Keluarga,199,Khawarij,22,Khutbah,3,Kisah,231,Kitab,3,Kontemporer,140,Manhaj,163,Muamalah,44,Nabi,14,Nasehat,552,Poster,7,Puasa,53,Qurban,18,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,139,Renungan,70,Ringkasan,96,Sahabat,52,Sehat,27,Sejarah,39,Serial,3,Shalat,143,Syiah,27,Syirik,12,Tafsir,40,Tanya Jawab,562,Tauhid,48,Tazkiyatun Nafs,103,Teman,18,Thaharah,21,Thalabul Ilmi,115,Tweet Ulama,6,Ulama,59,Ustadz Menjawab,9,Video,13,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Syarah Arbain An Nawawi Hadits Ke-2 : Islam, Iman, Ihsan
Syarah Arbain An Nawawi Hadits Ke-2 : Islam, Iman, Ihsan
HADITS ARBAʼIN NAWAWIYYAH Hadits Ke 2 Ilmu-ilmu Penting Tentang Islam
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEiK6rxmnZCTNeilc5bozg3pc684tNRRHGqSyGb9gYfe8F06ROXwLkPTqNyu4twRz6WQNWe5HkR6SRrXSdZ_Rq7wIx4TP6axXxb2do1ydNRXM0N3HHfum3STTH09IsWuCbqetSKIvQhfO_Nyekmg6J6AucQfYJ7qtmu6izFxBtMhgdbnwBXmG3ibSAJgTA/s320/syarah%20arbain%20ke-2.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEiK6rxmnZCTNeilc5bozg3pc684tNRRHGqSyGb9gYfe8F06ROXwLkPTqNyu4twRz6WQNWe5HkR6SRrXSdZ_Rq7wIx4TP6axXxb2do1ydNRXM0N3HHfum3STTH09IsWuCbqetSKIvQhfO_Nyekmg6J6AucQfYJ7qtmu6izFxBtMhgdbnwBXmG3ibSAJgTA/s72-c/syarah%20arbain%20ke-2.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2022/11/arbain-an-nawawi-hadits-ke-2-islam-iman-ihsan.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2022/11/arbain-an-nawawi-hadits-ke-2-islam-iman-ihsan.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy