Syarah Arbain An Nawawi Hadits Ke-4 : Takdir Sudah Tertulis

SHARE:

BELAJAR HADITS ARBAสผIN NAWAWIYYAH (BAG. 4) ๐Ÿ“š Serial: Hadits 4 || Sudah Tertulis ุนู†ْ ุฃุจูŠ ุนุจุฏِ ุงู„ุฑَّุญู…ู†ِ ุนุจุฏِ ุงู„ู„ู‡ِ ุจู†ِ ู…ุณุนูˆุฏٍ ุฑَุถِูŠ ุงู„ู„ู‡ُ ุนَ...

BELAJAR HADITS ARBAสผIN NAWAWIYYAH (BAG. 4)

๐Ÿ“š Serial: Hadits 4 || Sudah Tertulis

ุนู†ْ ุฃุจูŠ ุนุจุฏِ ุงู„ุฑَّุญู…ู†ِ ุนุจุฏِ ุงู„ู„ู‡ِ ุจู†ِ ู…ุณุนูˆุฏٍ ุฑَุถِูŠ ุงู„ู„ู‡ُ ุนَู†ْู‡ُ ู‚َุงู„َ: ุญَุฏَّุซَู†َุง ุฑَุณُูˆู„ُ ุงู„ู„َّู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ، ูˆَู‡ُูˆَ ุงู„ุตَّุงุฏِู‚ُ ุงู„ْู…َุตْุฏُูˆู‚ُ: 

ุฅِู†َّ ุฃَุญَุฏَูƒُู…ْ ูŠُุฌْู…َุนُ ุฎَู„ْู‚ُู‡ُ ูِูŠ ุจَุทْู†ِ ุฃُู…ِّู‡ِ ุฃَุฑْุจَุนِูŠู†َ ูŠَูˆْู…ًุง ู†ُุทْูَุฉً، ุซُู…َّ ูŠَูƒُูˆู†ُ ุนَู„َู‚َุฉً ู…ِุซْู„َ ุฐู„ِูƒَ، ุซُู…َّ ูŠَูƒُูˆู†ُ ู…ُุถْุบَุฉً ู…ِุซْู„َ ุฐู„ِูƒَ، ุซู…َّ ูŠُุฑْุณَู„ُ ุฅู„َูŠْู‡ِ ุงู„ْู…َู„َูƒُ ูَูŠَู†ْูُุฎُ ููŠู‡ِ ุงู„ุฑُّูˆุญَ، ูˆَูŠُุคู…َุฑُ ุจุฃุฑْุจَุนِ ูƒَู„ِู…َุงุชٍ: ุจِูƒَุชْุจِ ุฑِุฒْู‚ِู‡ِ ูˆَุฃَุฌَู„ِู‡ِ ูˆَุนَู…َู„ِู‡ِ ูˆَุดَู‚ِูŠٌّ ุฃูˆْ ุณَุนِูŠุฏٌ. ูَูˆَุงู„ู„َّู‡ِ ุงู„َّุฐِูŠ ู„ุงَ ุฅِู„َู‡َ ุบَูŠْุฑُู‡ُ، ุฅِู†َّ ุฃَุญَุฏَูƒُู…ْ ู„َูŠَุนْู…َู„ُ ุจِุนَู…َู„ِ ุฃَู‡ْู„ِ ุงู„ْุฌَู†َّุฉِ ุญَุชَّู‰ ู…َุง ูŠَูƒُูˆู†َ ุจَูŠْู†َู‡ُ ูˆَุจَูŠْู†َู‡َุง ุฅِู„ุงَّ ุฐِุฑَุงุนٌ، ูَูŠَุณْุจِู‚ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ุงู„ْูƒِุชَุงุจُ، ูَูŠَุนْู…َู„ُ ุจِุนَู…َู„ِ ุฃَู‡ْู„ِ ุงู„ู†َّุงุฑِ ูَูŠَุฏْุฎُู„ُู‡َุง، ูˆَุฅِู†َّ ุฃَุญَุฏَูƒُู…ْ ู„َูŠَุนْู…َู„ُ ุจِุนَู…َู„ِ ุฃู‡ْู„ِ ุงู„ู†َّุงุฑِ ุญَุชَّู‰ ู…َุง ูŠَูƒُูˆู†َ ุจَูŠْู†َู‡ُ ูˆَุจَูŠْู†َู‡َุง ุฅِู„ุงَّ ุฐِุฑَุงุนٌ، ููŠَุณْุจِู‚ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ุงู„ْูƒِุชَุงุจُ، ูَูŠَุนْู…َู„ُ ุจِุนَู…َู„ِ ุฃَู‡ْู„ِ ุงู„ْุฌَู†َّุฉِ ูَูŠَุฏْุฎُู„ُู‡َุง. 

ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠُّ ูˆู…ุณู„ู…ٌ.

Dari Abu Abdirrahman Abdullah bin Mas‘ud radhiyallahu ‘anhu, berkata: Rasulullah ๏ทบ telah menceritakan kepada kami dan beliau seorang yang jujur lagi diakui kejujurannya, 

“Sesungguhnya seorang dari kalian dikumpulkan penciptaannya di perut ibunya selama empat puluh hari berupa setetes mani, kemudian menjadi segumpal darah selama itu pula, kemudian menjadi segumpal daging selama itu pula, kemudian diutus seorang malaikat kepadanya untuk meniupkan ruh padanya, dan diperintahkan empat kalimat: menulis rezekinya, ajalnya, amalnya, dan celaka atau bahagia. 

Demi Allah yang tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Dia, sesungguhnya ada di antara kalian yang beramal dengan amal penghuni surga hingga jarak antaranya dan surga hanya sejengkal, lalu ketetapan takdir terjadi padanya; ia melakukan perbuatan penduduk neraka, lalu ia memasukinya. 

Dan sungguh, juga ada di antara kalian yang beramal dengan amal penduduk neraka, hingga jarak antaranya dengan neraka hanya sejengkal, lalu ketetapan takdir terjadi padanya, ia beramal dengan amal penduduk surga, maka ia pun memasukinya.”

H.R. Al-Bukhari [3208] dan Muslim [2643].

Syarah Arbain An Nawawi Hadits Ke-4 : Takdir Sudah Tertulis

_________

Petikan Hikmah dalam Hadits

1. Manusia tidak layak untuk sombong. 

Berawal dari setetes mani yang hina. Dan tidak akan berubah menjadi apa pun jika Allah tidak menciptakannya. Lalu kenapa angkuh dan berpaling dari perintah-Nya! 

Syaikh Muhammad Hayat as-Sindi al-Madani rahimahullah berkata, 

“Orang yang berakal harusnya sering mengingat asal mulanya; tentang proses dirinya diciptakan dengan melewati beberapa tahap. 

Hal ini membuat hamba sadar; bahwa ia lemah, hina, dan sangat perlu kepada Dzat yang menciptakan dirinya. 

Ia akan ingat betapa agung Penciptanya, perhatian-Nya, lalu tergerak menjalankan kewajiban bersyukur kepada Sang Pencipta.” (Tuhfatul Muhibbin, hlm. 58)

2. Anjuran berbakti kepada orang tua, terlebih ibu. 

Setiap tahapan awal hidup kita yang disebutkan dalam hadits: setetes mani, lalu segumpal darah, hingga akhirnya berbentuk manusia sempurna dan ditiupkan ruh; semuanya terjadi di rahim ibu. [Taสผliqat Tarbawiyah]. 

Sebelum kita dapat “merasakan” perhatian dan kehangatan sentuhan ibu, beliau telah menjadi tempat berlindung pertama kita hingga terus tumbuh. Sampai waktunya siap keluar ke dunia. Untuk lupa atau meremehkan bagian penting ini, jelas tidak selayaknya . 

3. Membuat sadar dan takut dengan suสผul khatimah: meninggal dengan masih berselimut dosa. Karena tidak ada manusia yang tahu -termasuk kita- amalan dan keadaan apa yang menjadi penutup akhir usia kita. 

Padahal keadaan terakhir adalah penentu. 

“... sesungguhnya ada di antara kalian yang beramal dengan amal penghuni surga hingga jarak antaranya dan surga hanya sejengkal, lalu ketetapan takdir terjadi padanya; ia melakukan perbuatan penduduk neraka, lalu ia pun memasukinya.”

Sebagian ulama salaf berkata, 

“Yang paling membuat air mata bercucuran adalah mengingat yang telah diputuskan dalam catatan takdir.”

Sufyan ats-Tsauri paling sedih jika mengingat dua hal: yang awal (ketetapan takdir) dan yang akhir (penutup amalan). 

Beliau sering menangis sambil berkata, “Aku betul-betul takut jika dalam catatan takdir tertulis sebagai orang yang celaka.” 

Dengan air mata yang mengalir, beliau juga berkata, “Aku sungguh takut jika iman dicabut dari hatiku saat berpisah dengan dunia.” [Jamiสผul ‘Ulum wal Hikam, hlm. 181]. 

Syaikh Muhammad Hayat as-Sindi berkata, “Akhir kehidupan yang masih misteri untuk setiap orang membuatnya tidak merasa aman dengan amalan baiknya, menjadikan kaum yang shalih hidup dengan rasa takut dan khawatir hingga datang kematian.” (Tuhfatul Muhibbin, hlm. 60)

4. Jadilah peka dan perasa dengan tanda-tanda bahaya. 

Kadang, ada penyakit hati yang rasanya kita bersih darinya. Tapi sikap atau ucapan kita seolah berkata bahwa penyakit itu ada. Mungkin itu dendam. Mungkin riyaสผ. Mungkin dengki. Mungkin gampang berburuk sangka. Atau apa saja. 

Jika ada tanda-tandanya, segera perbaiki hati kita dengan terus memperdalam ilmu agama, mudah-mudahan bertemu dengan obat dan solusinya. 

Al-Hafizh Ibnu Rajab rahimahullah mengingatkan, “Kebusukan-kebusukan yang tersembunyi adalah sebab terjadinya suสผul khatimah.” (Jamiสผul ‘Ulum wal Hikam, hlm. 181) 

5. Membiasakan diri dengan amal kebaikan. Semoga amal baik itu melekat sampai akhir. 

Syaikh Muhammad Hayat as-Sindi berkata, 

ุบุงู„ุจ ุงู„ู†ุงุณ ูŠู…ูˆุชูˆู† ุนู„ู‰ ู…ุง ูŠุนูŠุดูˆู†. 

“Seringnya, manusia meninggal di atas kebiasaannya.” (Tuhfatul Muhibbin, hlm. 60)

‎✍ -- Hari Ahadi @ Kota Raja

_____________________________________________

Mari ikut berdakwah dengan turut serta membagikan artikel ini, asalkan ikhlas insyaallah dapat pahala.

https://t.me/nasehatetam 

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,214,Akhirat,20,Akhwat,106,Anak Muda dan Salaf,179,Anti Teroris,2,Aqidah,272,Arab Saudi,12,Asma wa Shifat,2,Audio,46,Audio Singkat,8,Bantahan,103,Bid'ah,57,Biografi,67,Cerita,53,Cinta,10,d,1,Dakwah,29,Doa Dzikir,57,Ebook,13,Fadhilah,64,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,323,Ghaib,16,Hadits,163,Haji-Umroh,13,Hari Jumat,31,Hari Raya,3,Ibadah,41,Info,75,Inspiratif,37,IT,10,Janaiz,5,Kata Mutiara,125,Keluarga,213,Khawarij,21,Khutbah,4,Kisah,244,Kitab,3,Kontemporer,148,Manhaj,167,Muamalah,44,Nabi,16,Nasehat,594,Poster,7,Puasa,50,Qurban,18,Ramadhan,51,Rekaman,2,Remaja,149,Renungan,84,Ringkasan,96,Sahabat,56,Sehat,26,Sejarah,42,Serial,3,Shalat,151,Syiah,25,Syirik,12,Tafsir,41,Tanya Jawab,576,Tauhid,50,Tazkiyatun Nafs,103,Teman,19,Thaharah,21,Thalabul Ilmi,122,Tweet Ulama,6,Ulama,63,Ustadz Menjawab,9,Video,20,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Syarah Arbain An Nawawi Hadits Ke-4 : Takdir Sudah Tertulis
Syarah Arbain An Nawawi Hadits Ke-4 : Takdir Sudah Tertulis
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhIAIghYiA4mY0Vy87Kx7UX3ct6mISyoJt78XYStthz2mYF8KUZ4W2SbLtJosaefyCigAw99vWTS6HMr3KjRvFoUDub_gxuT_Bd5qbz04nuJE1EEV0Gdlv-vQLDYCEKrtx53yjHAWJ_1vWV0gtfd58B7obx72XtKFOeYwl6ypKNVkNna6i6Dk592k12vQ/w320-h214/sudah%20tertulis.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhIAIghYiA4mY0Vy87Kx7UX3ct6mISyoJt78XYStthz2mYF8KUZ4W2SbLtJosaefyCigAw99vWTS6HMr3KjRvFoUDub_gxuT_Bd5qbz04nuJE1EEV0Gdlv-vQLDYCEKrtx53yjHAWJ_1vWV0gtfd58B7obx72XtKFOeYwl6ypKNVkNna6i6Dk592k12vQ/s72-w320-c-h214/sudah%20tertulis.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2022/11/syarah-arbain-nawawi-hadits-ke-4-takdir.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2022/11/syarah-arbain-nawawi-hadits-ke-4-takdir.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy