"Kebenaran Tidak Dinilai dengan Banyaknya Pengikut"

SHARE:

tolok ukur kebenaran itu bukan dengan banyaknya pengikut, jangan berbangga dengan banyaknya pengikut

BEDAKANLAH KEDUA PERKARA INI, WAHAI ORANG YANG BERAKAL

📷 Ketika ada saudara kita atau pengurus suatu kajian mendokumentasikan jumlah kehadiran peserta dan kendaraan mereka, tiba-tiba ada orang jahil yang nyeletuk,

💬1️⃣ "tolok ukur kebenaran itu bukan dengan banyaknya pengikut",

💬2️⃣ "jangan berbangga dengan banyaknya pengikut".

Benarkah pernyataan seperti itu? Thoyyib, kita jawab dengan perkataan sahabat 'Aly bin Abi Tholib rodhiyallohu 'anhu yang diriwayatkan oleh Imam Muslim :

كلمة حقّ أُريد بها باطل

"Perkataan yang haq (benar) namun yang diinginkan dibalik itu kebatilan."

Na'am, betul isi statemen atau komentarnya. Benar, memang tolok ukur kebenaran itu bukan dengan banyaknya pengikut. 

الحق لا يُعرف بكثرة الأتباع

NAMUN lontaran statemen ini tidak pada tempatnya dan bukan pada perkara yang semestinya. (Akan saya tunjukkan...!)

1.Kenapa demikian? Karena yang dilakukan saudara kita atau pengurus kajian tersebut adalah dalam rangka dokumentasi jumlah peserta yang hadir dan kendaraan mereka BUKAN dalam rangka menjadikannya tolok ukur (barometer) kebenaran. Jangan-jangan anda tidak paham (nol pothol) dengan arti kata tolok ukur atau jangan-jangan akal anda sudah bergeser dari sehatnya?

Tolok ukur, secara KBBI itu artinya sesuatu yang dipakai sebagai dasar untuk mengukur/menilai (patokan).

2. Kemudian tentang berbangga dengan banyaknya pengikut, perkara ini tidaklah mutlak bernilai jelek dan dilarang.

Jika berbangga dengan banyaknya pengikut itu dengan niat ujub dan sombong maka inilah yang jelek dan dilarang.

Adapun sekedar bangga dalam arti gembira, mengungkapkan rasa senang karena banyak yang mau datang ikut taklim/kajian, banyak yang mau mempelajari agama Alloh, banyak saudara-saudaranya yang hadir, dst... maka ini adalah perkara yang baik dan boleh, tidak ada larangan pada syariat. Bahkan terkadang hal ini semakin menambah motivasi bagi pengurus/panitia kajian untuk kembali mengadakannya.

Awas! Statemen sembrono anda yang tidak pada tempatnya dan bukan pada perkara semestinya itu bersinggungan dengan sabda Nabi shallallohu alaihi wa sallam lho...!

( تََزَوَجُوْا الوَدُوْدَ الْوَلُوْدَ فإني مُكَاثِرٌ بِكُمُ الأُمَمَ )

Dari sahabat Ma'qil bin Yasar rodhiyallohu anhu berkata, bersabda Nabi shollallohu alaihi wa sallam kepada seseorang :

"Nikahilah wanita yang sangat penyayang dan yang bisa beranak banyak (subur rahimnya) karena sesungguhnya aku kelak akan berbangga dengan banyaknya jumlah kalian di hadapan umat-umat lain." 

H.R. Abu Dawud, dihasankan oleh Syaikh Al Albani rohimahulloh di Shohih Abu Dawud.

Bukankah memperbanyak jumlah umat, memperbanyak jumlah pengikut sunnah, dst... adalah perkara yang dianjurkan dan diharapkan?

Dan bukankah dengan semakin banyaknya yang ikut kajian/taklim maka semakin banyak pula pahala yang akan diraih oleh panitia dan ustadz pengisinya...? Maka mengapa tidak boleh bangga dalam makna gembira/senang dengan banyaknya yang hadir...? Dimanakah akal sehat anda...? Atau anda mulai lupa dengan hadits berikut...?

( مَنْ دَعَا إِلَى هُدىً كانَ لهُ مِنَ الأجْر مِثلُ أُجورِ منْ تَبِعهُ لاَ ينْقُصُ ذلكَ مِنْ أُجُورِهِم شَيْئًا )

"Barangsiapa yang mengajak kepada petunjuk, maka ia akan mendapat pahala sebagaimana pahala yang didapat oleh orang yang mengikuti petunjuk tersebut, tanpa dikurangi sedikitpun dari pahala mereka."

H.R. Muslim dari sahabat Abu Hurairoh rodhiyallohu 'anhu.

Hadānāllohu wa iyyakum...

✍🏻 Faedah dari:

• Ustadz Abu Ahmad Mush'ab hafizhahullah 

==========

Kumpulan Nasihat Islami 

Menyebarkan Ilmu, Mendakwahkan Tauhid 

Kanal Telegram: t.me/KumpulanNasihatIslami

"Kebenaran Tidak Dinilai dengan Banyaknya Pengikut"

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,210,Akhirat,20,Akhwat,107,Anak Muda dan Salaf,123,Anti Teroris,2,Aqidah,276,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,45,Audio Singkat,8,Bantahan,105,Bid'ah,55,Biografi,67,Cerita,52,Cinta,9,d,1,Dakwah,28,Doa Dzikir,55,Ebook,13,Fadhilah,61,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,317,Ghaib,15,Hadits,161,Haji-Umroh,13,Hari Jumat,31,Hari Raya,3,Ibadah,41,Info,76,Inspiratif,37,IT,10,Janaiz,5,Kata Mutiara,126,Keluarga,207,Khawarij,22,Khutbah,4,Kisah,238,Kitab,3,Kontemporer,145,Manhaj,167,Muamalah,44,Nabi,14,Nasehat,575,Poster,7,Puasa,53,Qurban,18,Ramadhan,49,Rekaman,2,Remaja,143,Renungan,72,Ringkasan,97,Sahabat,55,Sehat,26,Sejarah,41,Serial,3,Shalat,148,Syiah,27,Syirik,12,Tafsir,41,Tanya Jawab,576,Tauhid,50,Tazkiyatun Nafs,102,Teman,19,Thaharah,21,Thalabul Ilmi,118,Tweet Ulama,6,Ulama,63,Ustadz Menjawab,9,Video,13,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: "Kebenaran Tidak Dinilai dengan Banyaknya Pengikut"
"Kebenaran Tidak Dinilai dengan Banyaknya Pengikut"
tolok ukur kebenaran itu bukan dengan banyaknya pengikut, jangan berbangga dengan banyaknya pengikut
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEiHRhMd1ElQW6T92OAOMvqWiBcYEL_rcEtSEVDsK9uaFlB7CNEEAjLFiNSkDCL8gO0mmYxhr0857U5ayqmPdubjiojWZD65uWL16g5mftm8nONd6bcUZVEZ3hPoPtirCOMfUT0OIpr6Fgv34WeUaa3712Zs2yRBFb-p9OxRp8eU-kb_F_GddlMCp_sD4w/w320-h171/menilai%20kebenaran.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEiHRhMd1ElQW6T92OAOMvqWiBcYEL_rcEtSEVDsK9uaFlB7CNEEAjLFiNSkDCL8gO0mmYxhr0857U5ayqmPdubjiojWZD65uWL16g5mftm8nONd6bcUZVEZ3hPoPtirCOMfUT0OIpr6Fgv34WeUaa3712Zs2yRBFb-p9OxRp8eU-kb_F_GddlMCp_sD4w/s72-w320-c-h171/menilai%20kebenaran.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2022/11/kebenaran-tidak-dinilai-dengan..html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2022/11/kebenaran-tidak-dinilai-dengan..html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy