Bantahan Syubhat Ikhwaniyyah

SHARE:

Bantahan Syubhat Ikhwaniyyah (Pemahaman Ikhwanul Muslimin) Oleh Al Ustadz Muhammad Umar As Sewed

BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH

✍🏻__ Al-Ustadz Muhammad as-Sewed hafizhahullah

 🚇BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH [1]



▶️ Ta'awun wa Ta'adzur

Diantara kaedah ikhwaniyyah adalah:

{ نَتَعَاوَنُ فِيمَا اتَّفَقْنَا عَلَيْهِ وَيَعْذُرُ بَعْضُنَا بَعْضاً فِيمَا اخْتَلَفْنَا فِيهِ }

Nata'aawan fii mattafaqna 'alaih, wa ya'dzur ba'dhuna ba'dhan fii makhtalafna fiih.

“Kita bekerjasama pada apa yang kita sepakati dan kita saling memaklumi pada apa yang kita berbeda.”

[ ※ ] Mereka menerapkannya secara mutlak, sehingga penyimpangan sebesar apapun akan mereka maklumi dan mereka hormati.

[ ※ ] Menasehati dianggap memusuhi, mengingkari kemungkaran dianggap memecah belah, memperingatkan dari kezhaliman dianggap menebar fitnah.

((🔥)) Sungguh ini bukan hikmah Ahlussunnah, tetapi syubhat ikhwaniyyah.

📮••••|Edisi| t.me/s/ukhuwahsalaf / www.alfawaaid.net

🚇BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH [2]



▶️ Antara Da'i dan Politikus

Ikhwanul Muslimin terbentuk sebagai partai di Mesir.

[ ※ ] Maka da'i-da'i mereka berfungsi sebagai juru kampanye mengajak orang untuk mendukung partainya. Mengajak orang untuk memilih tokohnya. Dan tidak lupa mereka akan menjatuhkan rival yang menyainginya.

— Jika mereka melihat aib atau kekurangan saingannya, mereka gembira. Seakan mereka mendapatkan peluru yang bisa mereka pakai untuk menjatuhkan lawannya.

— Dengan peluru-peluru tersebut mereka mengancam lawannya: “Kami punya kartu kalian” atau “Aib kalian ada dikantong kami” atau “Kami punya rapot merah kalian” dst, agar lawannya takut dan kemudian mau mengadakan 'Bargaining Politik'.

= = = = // ••• // = = = =

((🔥)) Berbeda dengan seorang Da'i Ahlus Sunnah.

— Mereka menjadi cermin bagi saudaranya, menunjukkan aib dan kekurangan tersebut pada yang bersangkutan secara langsung, tidak ditunda, tidak didata, tidak pula dibuka.

— Karena tujuannya adalah agar saudaranya menjadi baik, agar segera bertaubat dan memperbaiki diri.

{ المؤمن مرآة أخيه. إذا رأى فيه عيباً أصلحه. }

“Seorang Mukmin adalah cermin bagi saudaranya. Jika dia melihat suatu aib pada diri saudaranya, maka dia memperbaikinya.” [Hasan — Ash-Shahihah, 6/923. Abu Daud, 40. Adabul Mufrad, 49 Bab an-Nashihah]

📮••••|Edisi| t.me/s/ukhuwahsalaf / www.alfawaaid.net

🚇BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH [3]


▶️ At-Tajassus

Untuk mencapai tujuan di atas (menjatuhkan lawan politik-), Ikhwanul Muslimin selalu mencari-cari kesalahan orang yang dianggap menyainginya.

[ ※ ] Mereka susupkan dasa'is di setiap komunitas, mereka pasang cctv di setiap grup WA, Telegram dan sejenisnya.

[ ※ ] Mereka menghubungi orang-orang dekatnya mencari informasi. Apa yang dilakukan di rumahnya? Bagaimana dengan isterinya? Bagaimana dengan anak-anaknya? Apa saja kegiatannya? Ke mana saja perginya?

((🔥)) Itulah yang namanya at-tajassus, upaya mencari-cari aib dan kesalahan orang lain.

= = = = // ••• // = = = =

Sangat berbeda dengan sikap Ahlus Sunnah yang bersumber dari al-Quran dan as-Sunnah.

Allah berfirman:

{ ... وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا }

“Janganlah kalian mencari-cari aib orang lain. Dan jangan saling berghibah (menceritakan aib) sebagian kalian terhadap sebagian yang lain.” [QS. Al-Hujuraat, 12]

Nabi [ﷺ] bersabda:

{ ... وَلاَ تَحَسَّسُوا، وَلاَ تَجَسَّسُوا، ... وَلاَتَبَاغَضُوا، وَكُوْنُواعِبَادَاللَّهِ إحْوَانًا }

“... Dan janganlah menyelidiki orang lain, jangan kalian mencari-cari aib orang lain ... Dan jangan saling membenci. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara.” [HR Bukhari dan Muslim]

((🔥)) Jika syubhat ikhwaniyyah seperti ini ada di tengah Ahlus Sunnah ... akan hancur ukhuwwah.

📮••••|Edisi| t.me/s/ukhuwahsalaf / www.alfawaaid.net

🚇BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH [4]



HIZBIYYAH IKHWANIYYAH

Hizbiyyah seperti partai politik. Mementingkan kuantitas tidak memperhatikan kualitas.

Ukuran keberhasilan hanya pada jumlah pengikutnya

Ukuran kebenaran hanya pada hizbnya.

Siapa yang setia terhadap syaikhnya dan hizbnya, dia hamba yang shalih.

Siapa yang mengkritiknya, dialah musuh yang harus disingkirkan.

Persaudaraan hanya di atas hizb atau syaikhnya.

Pembelaan terhadap syaikhnya lebih penting dari pembelaan terhadap agamnya

Inilah yang dinamakan Hizbiyyah Ikhwaniyyah.

Berkata Ibnul Qoyyim dalam Nuniyyahnya (ketika membantah kaum Sufi)

والله لو خالفت ناص رسوله.. نصا صريحا واضح التبيان

وتبعت قول شيخم او غيرهم... كنت المحقق صاحب العرفان

Demi Allah, kalaupun engkau menyelisihi ucapan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, menyelisihi dalil yang sangat jelas. Namun engkau mengikuti syaikh mereka atau sejenisnya. Niscaya engkau merupakan teman yang layak mendapat kebaikan (Al Kaafiyah As Syaafiyah 158)

📮••••|Edisi| t.me/s/ukhuwahsalaf / www.alfawaaid.net

🚇BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH [5]


KHURUJ 'ALAL HUKKAM

Bermula dengan kata-kata

Berakhir dengan senjata

"Penguasa dzhalim", "penguasa tidak bijaksana", "penguasa berkhianat menjual negara", "penguasa ditekan", "penguasa tidak tegas", "penguasa tidak mampu", "penguasa... penguasa... dst"

Selanjutnya mereka merasa lebih layak mengatur negara.

Berkata Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah:

نحن نعلم علم اليقين بمقتض طبيعة الحال أنه لايمكن خروج بالسيف إلا وقد سبقه خروج باللسان و القول

"Kami mengetahui dengan yakin sesuai dengan kenyataan yang terjadi, bahwa tidak mungkin terjadi pemberontakan dengan pedang/ senjata, kecuali setelah didahului pemberontakan dengan lisan dan ucapan" (Fatawa Ulama Al Akabir hal 94 melalui Lamuddur Al Manshur hal 62)

📮••••|Edisi| t.me/s/ukhuwahsalaf / www.alfawaaid.net

BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH [6]

KECAP NO.1

Karena dakwah IM adalah dakwah partai maka isinya adalah kampanye: Mengajak manusia untuk bergabung dengan partainya.

Bisa ditebak. Mereka akan mengangkat partainya tinggi-tinggi. "Kecap kami kecap nomor satu" dan seterusnya.

Seperti pada nyanyian anasyid mereka :

إن الإخوان صرخ كل ما فيه حسن 

لا تسألاني من بناه إله الينا حسن

"Sesungguhnya Ikhwanul Muslimin punya seruan.

Yang seluruh apa yang ada di dalamnya baik.

Jangan tanya aku siapa yang mendirikannya.

Sungguh yang mendirikannya adalah Hasan Al Banna"

Sedangkan dakwah salafiyyah bukan kampanye. Tidak mengajak pada pribadi ataupun organisasi. Tetapi mengajak kepada Allah subhanahu wa ta'ala

وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِّمَّن دَعَآ إِلَى ٱللَّهِ وَعَمِلَ صَٰلِحًا وَقَالَ إِنَّنِى مِنَ ٱلْمُسْلِمِينَ  (فصلت : ٣٣)

"Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang mengajak kepada Allah dan mengerjakan amal yang saleh seraya berkata : "Sesungguhnya aku  termasuk orang-orang yang berserah diri" (QS. Fushshilat : 33)

Berkata Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab tentang ayat ini "... Padanya ada peringatan untuk ikhlas. Karena kebanyakan orang yang mengajak kepada kebenaran, ternyata mengajak kepada diri pribadinya sendiri... " (Fathul Majid bab Ad du'aa ila Syahadat an Laa Ilaaha Illallah Hal 108)

BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH [7]

MARHALAH TANFIDZIYYAH

IM memiliki beberapa tahapan dalam dakwahnya :

Pertama : Ta'arif (propoganda)

Kedua : Takwin (pembentukan)

Ketiga : Tanfidz (penerapan)

Pada tahapan Tanfidz para kader mulai digunakan: diperintah, dikomando, dan dimanfaatkan.

Dalam marhalah inilah biasanya para kader dibai'at (sumpah setia). Atau menandatangani surat perjanjian kesetiaan.

Inilah ujung dari tujuan dakwah ikhwaniyyah

sedangkan tujuan Dakwah Ahlus Sunnah adalah mendidik, memperingatkan dan menyebarkan ilmu. Bukan menguasai dan memperbudak mad'u.

فَذَكِّرْ إِنَّمَا أَنْتَ مُذَكِّرٌ * لَسْتَ عَلَيْهِمْ بِمُصَيْطِرٍ

"Maka berilah peringatan karena sesungguhnya kamu hanyal seorang pemberi peringatan. Kamu bukanlah orang yang berkuasa atas mereka" (QS. Al Ghasyiyah 21-22)

BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH 8

HUBBUR RIYASAH

Karena tujuan IM adalah politik. Menginginkan kekuasaan dengan cara bid'ah mereka : "Jihad Politik". Maka sudah jelas mereka akan mencari kedudukan ditingkat manapun. Akhirnya Hubbur Riyasah (ambisi kepempinan) menjadi watak dan sifat mereka.

Menawarkan diri, memuji diri sendiri, 'ujub dan bangga diri, bersandiwara (sebaga pencitraan), menjatuhkan rival, menjegal kawan, tajassus untuk menjatuhkan "lawan", senang dan bangga ketika ditokohkan dan seterusnya.... Semua itu menjadi hal biasa bagi mereka.

Semoga Allah merahmati seorang da'i yang sederhana, tawadhu', dan tidak mengingkan ketenaran.

طوبى لعبدٍ أخذ بعنان فرسه في سبيل الله، أشعث رأسه، مُغبرة قدماه، إن كان في الحراسة كان في الحراسة، وإن كان في الساقة كان في الساقة، إن استأذن لم يُؤذن له، وإن شفع لم يُشفع

"...Beruntunglah hamba yang memegang tali kekang kudanya fii sabilillah. Rambutnya kusut, kakinya berdebu. Jika ia ditugaskan berjaga-jaga maka ia benar-benar menjaga. Jika ia ditempatkan dibarisan belakang maka ia benar-benar barisan belakang. Jika ia meminta izin, tidak akan diberi izin. Jika ia memberikan rekomendasi, maka rekomendasinya tidak dianggap" (HR. Bukhari)

Berkata Ibnul Jauzi : "Maknanya orang tersebut tidak dikenal dan tidak menginginkan ketinggian..." (Fathul Baary 6/177)

Berkata Ibnu Hajar : "Padanya ada perintah untuk meninggalkan sikap Hubbur Riyasah, ingin terkenal dan keutamaan tawadhu', tidak dikenal..." (Fathul Baary 6/177)

BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH 9

SIRRIYYAH IKHWANIYYAH

IM Berusaha menyembunyikan Tandzim organisasi mereka. Menyembunyikan data pribadi mereka. Menyamarkan situs-situs mereka dan lain-lain dengan berbagai macam kedustaan. Kemudian mereka mulai mengunting-gunting identitas sunnah. Menampilkan seakan-akan bukan milik ahlus sunnah. Semuanya dengan alasan sirriyyah (kerahasiaan dakwah).

Ya... menyembunyikan identitas pribadi kadang diperbolehkan, karena sesuatu kekhawatiran. Namun menyembunyikan manhaj dan prinsip? Menggunting sunnah? menghilangkan identitas salafiyyah? Itu jelas tidak mungkin. Apakah kita harus berpura-pura menjadi hizbi? Lantas apa yang mau didakwahkan?

Itu bukan metode dakwah Sunniyyah, tetapi Sirriyyah Ikhwaniyyah.

Berkata Umar bin Abdul Aiz :

إذ رأيت قوما يتناجون بأمر (في أمر دينهم) دون عامتهم فهم على تأسيس الضلالة

Jika engkau melihat satu kaum sembunyi-sembunyi dalam satu urusan (urusan agama mereka) dari kerumunan manusia. Maka ketahuilah bahwa mereka sedang membangun kesesatan. (Ad Darimi 107, Al Lalikai 251, Al Hilyah 5/338, Jami' al Ilm 412, Melalui Lammud Durril Mantsur hal 239)


BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH 10

FIQHUL WAQI'

Dulu IM mengistilahkan dengan "tsaqafah islamiyyah", kemudian Abdurrahman Abdul Khaliq mengistilahkan dengan "Al Ashriyyah". Dilanjutkan dengan Sururiyyah dengan istilah "Fiqhul Waqi'". Syubhatnya tetap sama. Menggambarkan betapa pentingnya mempelajari berita politik Islam atau mempelajari sutuasi dan kondisi Islam terkini...

Walaupun kadang diperlukan... Namun manakah situs berita yang bisa dipercaya?

Juga apakah Fiqhul Waqi' lebih diperlukan daripada Fiqhul Aqidah, Fiqhus Sunnah atau Fiqhus Syari'ah?

Haruskah kita mendidik anak-anak kita untuk tatabbu' al akhbar?

Haruskah kita sibuk dengan membuat situs berita, yang jelas isinya bukan dari kita?

Mencomot berita dari sana-sini tanpa tahu siapa perawinya?

Mencounter berita wartawan dengan berita dari wartawan pula?

Mengajarkan para pembaca untuk membuka situs Ahlul Ahwa?

Sungguh itu bukan rudud ilmiyyah tapi itu adalah Syubhat Ikhwaniyyah.


BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH 11

AT TALAWWUN

Karena mereka ingin diterima di semua golongan. Karena mereka ingin mengambil simpati dari semua pihak. Mereka menyamarkan pemahaman agama mereka. Berubah sesuai hajat dan tempat.

Di sini dia sunni di sana dia hizbi.

Di sini haram di sana halal.

Untuk kalangan khusus tidak boleh, untuk kalangan umum boleh.

Di hadapan Ahlus Sunnah tegas dan jelas.

Ternyata di belakang mereka -dengan menyamarkan identitas- bebas tak kenal batas.

Sungguh inilah hakikat at Talawwun....

Ketika Hudzaifah Ibnul Yaman radhiyallahu 'anhu hampir wafat, datanglah kepadanya Abu Mas'ud al Anshari kemudian berkata "Berikanlah kepadaku wasiat". Maka beliaupun berkata

أولم يأتك اليقين . إن الضلالة حق الضلالة أن تعرف ما كنت تنكر، وتنكر ما كنت تعرفه وإياك والتلون في دين الله، فإن دين الله واحد

"Belumkah datang kepadamu keyakinan? Sesungguhnya kesesatan yang benar-benar kesesatan adalah engkau mengagggap baik apa yang tadinya engkau anggap buruk, dan engkau menganggap buruk apa yang tadinya engkau anggap baik. Hati-hatilah engkau dari sikap talawwun (berwarna-warni) dalam agama Allah ini. Karena sesungguhnya agama Allah itu satu". (Mushannaf Ibnu Abi Syaibah 16657, Makarimal Akhlaq 276, Musnad al Harits 470, Al Lalikaai 120, Al Ihkam libni Hazm 5/81, Al Hujjaj fi Bayanil Mahajjah 1/303 melalui Lammud Durril Mantsuur Hal 129)


BANTAHAN SYUBHAT IKHWANIYYAH 12

AL MUDAHANAH

Mudahanah adalah berbasa-basi kepada Ahlul Ahwa dengan mengorbankan agama. Karena tujuan klasik mereka : "menyatukan semua pemahaman dalam satu golongan"

Maka mereka siap bermudahanah dengan siapapun dengan aliran apapun, dengan mengorbankan Sunnah, bahkan Aqidah.

Yel-yel mereka : "Kami berdiri di atas semua golongan", "Mereka juga punya kebaikan" atau "Mereka juga berjasa".

Allah subhanahu wa ta'ala berfirman

(وَدُّوا لَوْ تُدْهِنُ فَيُدْهِنُونَ (القلم : ٩

"Maka mereka menginginkan supaya kamu bermudahanah dengan mereka, lalu merekapun bermudahanah kepadamu" (QS. Al Qalam : 9)

Itu samasekali bukan bijaksana,

tetapi mudahanah yang membawa bencana.


______________

Sumber tulisan : Status WA Ustadz Muhammad Umar As Sewed hafizhahullah

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,158,Akhirat,17,Akhwat,101,Aqidah,258,Arab Saudi,15,Asma wa Shifat,2,Audio,45,Bantahan,108,Bid'ah,52,Biografi,61,Cerita,41,Cinta,8,Dakwah,23,Doa Dzikir,41,Ebook,8,Fadhilah,63,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,288,Ghaib,14,Hadits,139,Haji-Umroh,10,Hari Jumat,34,Hari Raya,3,Ibadah,50,Info,85,Inspiratif,36,IT,11,Janaiz,6,Kata Mutiara,133,Keluarga,163,Khawarij,22,Khutbah,3,Kisah,187,Kitab,1,Kontemporer,133,Manhaj,154,Muamalah,40,Nabi,10,Nasehat,454,Poster,7,Puasa,52,Qurban,20,Ramadhan,45,Rekaman,1,Remaja,116,Renungan,33,Ringkasan,96,Sahabat,46,Sehat,26,Sejarah,29,Serial,3,Shalat,130,Syiah,28,Syirik,7,Tafsir,34,Tanya Jawab,517,Tauhid,33,Tazkiyatun Nafs,89,Teman,15,Thaharah,18,Thallabul Ilmi,100,Tweet Ulama,6,Ulama,48,Ustadz Menjawab,9,Video,11,Zakat,8,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Bantahan Syubhat Ikhwaniyyah
Bantahan Syubhat Ikhwaniyyah
Bantahan Syubhat Ikhwaniyyah (Pemahaman Ikhwanul Muslimin) Oleh Al Ustadz Muhammad Umar As Sewed
https://1.bp.blogspot.com/-et9h9LrwIQI/X4BgETyflBI/AAAAAAAAQM8/CmXkP_4bbkorK2yQvcs1BtoTyt71IXANQCLcBGAsYHQ/s16000/syubhat%2Bikhwaniyyah%2B1.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-et9h9LrwIQI/X4BgETyflBI/AAAAAAAAQM8/CmXkP_4bbkorK2yQvcs1BtoTyt71IXANQCLcBGAsYHQ/s72-c/syubhat%2Bikhwaniyyah%2B1.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2020/10/bantahan-syubhat-ikhwaniyyah.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2020/10/bantahan-syubhat-ikhwaniyyah.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy