Hukum Shalat Hajat, Adakah Dalilnya?

SHARE:

Hukum shalat hajat, benarkah ada dalilnya? Shahih ataukah dhaif?

HUKUM MELAKSANAKAN SHALAT HAJAT..

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah :

Pertanyaan :

Saya membaca pada banyak kitab terkait shalat hajat, apa pendapat anda tentangnya?

Jawaban :

Seorang insan jika butuh kepada Rabbnya untuk suatu hajat, dalam keadaan dia selalu butuh kepada Rabbnya, hendaknya dia meminta kepada Allah Taala dengan tata cara yang ma’ruf yang shahih yang ada riwayatnya dari Nabi ﷺ, dan dikenal diantara umat.

Adapun shalat (hajat) ini maka tidak ada asalnya yang shahih yang sebagai rujukan. Maka tidak sepantasnya dilakukan.

📑 Fatawa Nur ala Ad-Darbi 5/179

http://telegram.me/ahlussunnahposo

=======

Bagaimana hukum syar'i dalam pandangan anda tentang shalat Hajat?

Tidak ada dalil yang shahih dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam tentang shalat Hajat.

Akan tetapi diriwayatkan bahwa jika Nabi shallallahu alaihi wa sallam menghadapi suatu perkara yang sulit, beliau pun segera melakukan shalat.

Hal ini berdasarkan firman-Nya,

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلاةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat. Dan sesungguhnya yang demikian itu berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu.”

QS. Al-Baqarah : 45

https://salafytemanggung.com/hukum-shalat-hajat/

===========


HUKUM SHALAT HAJAT


Oleh : Al Ustadz Qomar Suaidi ZA, Lc

Dalam hal ini perlu didudukkan terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan “hajat”. Dengan demikian, kita akan mengetahui apakah shalat tersebut disyariatkan ataukah tidak.

Sebab, saya mendapati sebagian ulama menetapkan adanya shalat hajat, sedangkan yang lain meniadakannya, bahkan menganggapnya bid’ah. Selain itu, di kalangan sebagian ulama yang menetapkan atau yang membid’ahkan, yang dimaksud shalat hajat oleh mereka masing-masing pun berbeda.

Penamaan “shalat hajat” itu sendiri tidak disebutkan dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam, tetapi dari para ulama. Sebagian mereka melihat sebuah hadits sahih yang berisi anjuran untuk melakukan shalat terkait dengan adanya suatu kebutuhan atau hajat. Kemudian mereka menetapkan adanya shalat itu dan menyebutnya “shalat hajat”.

Adapun ulama lain, mereka melihat hadits lemah yang menganjurkan untuk shalat terkait dengan adanya sebuah hajat. Mereka pun menyimpulkan shalat hajat tidak ada karena haditsnya lemah. Oleh karena itu, di sini kami akan menyebutkan kedua hadits tersebut.

Ulama yang menetapkan adanya shalat hajat antara lain adalah al-Mundziri dalam kitab beliau, at-Targhib wat Tarhib. Beliau menyebutkan hadits Utsman bin Hanif radhiallahu anhu berikut.

أَنَّ رَجُلاً ضَرِيرَ الْبَصَرِ أَتَى النَّبِيَ فَقَالَ: ادْعُ اللهَ لِي أَنْ يُعَافِيَنِي. فَقَالَ: إِنْ شِئْتَ أَخَّرْتُ لَكَ وَهُوَ خَيْرٌ وَإِنْ شِئْتَ دَعَوْتُ. فَقَالَ: ادْعُهْ ّ. فَأَمَرَهُ أَنْ يَتَوَضَّأَ فَيُحْسِنَ وُضُوءَهُ وَيُصَلِّىَ رَكْعَتَيْنِ وَيَدْعُوَ بِهَذَا الدُّعَاءِ: اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِمُحَمَّدٍ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ. يَا مُحَمَّدُ، إِنِّي قَدْ تَوَجَّهْتُ بِكَ إِلَى رَبِّي فِي حَاجَتِي هَذِهِ لِتُقْضَى. اللَّهُمَّ فَشَفِّعْهُ فِيَّ

“Seorang lelaki buta datang menemui Nabi shallallahu alaihi wa sallam lalu berkata, ‘Berdoalah kepada Allah agar Dia menyembuhkanku.’

Beliau shallallahu alaihi wa sallam menjawab, ‘Apabila engkau mau, aku akan menundanya untukmu (di akhirat) dan itu lebih baik. Namun, apabila engkau mau, aku akan mendoakanmu.’

Orang itu pun mengatakan, ‘Doakanlah!’

Kemudian Nabi shallallahu alaihi wa sallam menyuruhnya berwudhu dan memperbagus wudhunya serta mengerjakan shalat dua rakaat dan berdoa dengan doa ini,

‘Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dan menghadap kepada-Mu dengan Muhammad, seorang Nabi yang membawa rahmat. Wahai Muhammad, sesungguhnya aku menghadap kepada Rabbku denganmu agar kebutuhanku ditunaikan. Ya Allah, terimalah syafaatnya untukku.’” (Sahih. HR. at-Tirmidzi, dalam “Kitab ad-Da’awat”, dan beliau menyatakan hadits ini “hasan sahih gharib”; Ibnu Majah, dalam “Kitab ash-Shalah”, dan beliau memberikan judul “Shalat Hajat” untuk hadits ini; serta an-Nasai, dalam kitab ‘Amalul Yaum wal Lailah; dinyatakan sahih oleh Syaikh al-Albani)

Sebagian ulama lain menetapkan adanya (disyariatkannya) shalat hajat, tetapi yang mereka maksud adalah shalat istikharah. Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah mengatakan,

“Hadits tentang shalat istikharah, ia disebut juga dengan ‘shalat hajat’. Sebab, pelaksanaan shalat istikharah itu menyangkut kebutuhan yang sedang dimiliki seseorang. Oleh karena itu, seseorang disyariatkan untuk melakukan shalat dua rakaat dan memanjatkan doa istikharah ketika itu (meminta kebutuhan).”

Beliau rahimahullah juga menyebut istilah shalat tobat dengan “shalat hajat”. (Majmu’ Fatawa Ibni Baz, 25/165)

Ulama lain yang meniadakan shalat hajat adalah karena mereka memaksudkannya (shalat hajat) sebagaimana yang terdapat dalam hadits dhaif berikut.

Dari Abdullah bin Abi Aufa radhiallahu anhuma, ia berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ كَانَتْ لَهُ إِلَى اللهِ حَاجَةٌ أَوْ إِلَى أَحَدٍ مِنْ بَنِي آدَمَ فَلْيَتَوَضَّأْ وَلْيُحْسِنِ الْوُضُوءَ ثُمَّ لْيُصَلِّ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ لْيُثْنِ عَلَى اللهِ وَلْيُصَلِّ عَلَى النَّبِيِّ ثُمَّ لْيَقُلْ:

“Barang siapa mempunyai kebutuhan kepada Allah atau kepada seseorang dari bani Adam, maka berwudhulah dan perbaikilah wudhunya kemudian shalatlah dua rakaat. Lalu hendaklah ia memuji Allah, bershalawat kepada Nabi, dan mengucapkan,

 لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ الْحَلِيمُ الْكَرِيمُ، سُبْحَانَ اللهِ رَبِّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ، الْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ، أَسْأَلُكَ مُوجِبَاتِ رَحْمَتِكَ وَعَزَائِمَ مَغْفِرَتِكَ وَالْغَنِيمَةَ مِنْ كُلِّ بِرٍّ وَالسَّلاَمَةَ مِنْ كُلِّ إِثْمٍ، لاَ تَدَعْ لِي ذَنْبًا إِلاَّ غَفَرْتَهُ وَلاَ هَمًّا إِلاَّ فَرَّجْتَهُ وَلاَ حَاجَةً هِيَ لَكَ رِضًا إِلاَّ قَضَيْتَهَا، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ

‘Tidak ada sembahan yang benar kecuali Allah yang Maha Penyantun lagi Mahamulia. Mahasuci Allah, Rabb Arsy yang agung. Segala puji millik Allah Rabb alam semesta. Aku memohon kepada-Mu segala sesuatu yang bisa mendatangkan rahmat dan ampunan-Mu, keberuntungan dari setiap kebaikan (pahala), dan keselamatan dari segala dosa. Janganlah Engkau tinggalkan satu dosa pun untukku, kecuali telah Engkau ampuni; tidak pula rasa gundah, kecuali telah Engkau berikan jalan keluarnya; tidak pula suatu kebutuhan yang Engkau ridhai, kecuali telah Engkau penuhi, wahai Dzat Yang Maha Penyayang.’” (HR. at-Tirmidzi no. 479, Ibnu Majah no. 1384, dan yang lainnya)

Hadits ini tidak bisa dijadikan hujah. At-Tirmidzi sendiri mengatakan, setelah meriwayatkan hadits ini, “Hadits ini gharib[1]. Pada sanadnya terjadi pembicaraan. Faid bin Abdurrahman (seorang perawi) dalam hadits ini juga dinilai lemah (kredibilitasnya).”

Para ulama pun mencela perawi tersebut (Faid bin Abdurrahman). Imam al-Bukhari mengatakan, “Munkarul hadits (haditsnya mungkar).”

Imam Ahmad mengatakan, “Matrukul hadits (haditsnya ditinggalkan).”

Adz-Dzahabi mengatakan, “Tarakuhu (para ulama meninggalkannya).”

Adapun Ibnu Hajar, beliau mengatakan, “Matrukun, ittahamuhu (haditsnya ditinggalkan, para ulama menuduhnya sebagai pendusta).”

Atas dasar itu, Syaikh al-Albani mengatakan bahwa derajat hadits ini dhaifun jiddan (lemah sekali).

Berdasarkan kelemahan derajat hadits itulah sebagian ulama meniadakan adanya shalat hajat, yakni yang dilakukan dengan cara semacam itu. Wallahu a’lam.

Dewan Fatwa Saudi Arabia atau al-Lajnah ad-Daimah menyebutkan,

“Adapun yang disebut sebagai ‘shalat hajat’, telah disebutkan sebuah hadits yang dhaif dan mungkar—sebatas pengetahuan kami. Ia tidak bisa dijadikan hujah dan tidak bisa dijadikan landasan dalam beramal.” (ditandatangani oleh Ketua: Abdul Aziz bin Baz, Wakil: Abdurrazzaq Afifi, Anggota: Abdullah bin Qu’ud dan al-Ghudayyan, 1/161)

Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin mengatakan, “Shalat hajat tidak ada dalilnya yang sahih dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Akan tetapi, diriwayatkan bahwa apabila Nabi shallallahu alaihi wa sallam menghadapi suatu masalah yang menyulitkannya, beliau akan bersegera melaksanakan shalat. Sebab, Allah berfirman,

وَٱسۡتَعِينُواْ بِٱلصَّبۡرِ وَٱلصَّلَوٰةِۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى ٱلۡخَٰشِعِينَ

‘Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) shalat. Dan (shalat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.’” (al-Baqarah: 45) (Fatawa Nurun ala ad-Darb)

Demikian juga hadits,

كَانَ النَّبِيُ إِذَا حَزَبَهُ أَمْرٌ صَلَّى

“Apabila Nabi shallallahu alaihi wa sallam menghadapi suatu masalah yang menyulitkan beliau, beliau akan mengerjakan shalat.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud. Syaikh al-Albani mengatakan, “Hasan.”)

Perhatian
Dalam buku-buku mazhab terdahulu juga dibahas mengenai shalat hajat dengan tata cara pelaksanaan yang bermacam-macam, terutama jumlah rakaatnya. Akan tetapi, semuanya tidak didasari oleh hadits-hadits yang sahih.

Wallahu a’lam.

Sumber : https://asysyariah.com/adakah-shalat-hajat-dan-shalat-taubat/

KOMENTAR

BLOGGER
Nama

Adab-Akhlak,200,Akhirat,20,Akhwat,106,Anak Muda dan Salaf,50,Anti Teroris,2,Aqidah,273,Arab Saudi,16,Asma wa Shifat,2,Audio,46,Audio Singkat,8,Bantahan,105,Bid'ah,55,Biografi,68,Cerita,46,Cinta,9,Dakwah,25,Doa Dzikir,52,Ebook,13,Fadhilah,59,Faedah Ringkas,17,Fatwa Ringkas,4,Fiqih,310,Ghaib,15,Hadits,158,Haji-Umroh,11,Hari Jumat,31,Hari Raya,3,Ibadah,43,Info,78,Inspiratif,36,IT,11,Janaiz,4,Kata Mutiara,130,Keluarga,199,Khawarij,22,Khutbah,3,Kisah,231,Kitab,3,Kontemporer,140,Manhaj,163,Muamalah,44,Nabi,14,Nasehat,552,Poster,7,Puasa,53,Qurban,18,Ramadhan,48,Rekaman,2,Remaja,139,Renungan,70,Ringkasan,96,Sahabat,52,Sehat,27,Sejarah,39,Serial,3,Shalat,143,Syiah,27,Syirik,12,Tafsir,40,Tanya Jawab,562,Tauhid,48,Tazkiyatun Nafs,103,Teman,18,Thaharah,21,Thalabul Ilmi,115,Tweet Ulama,6,Ulama,59,Ustadz Menjawab,9,Video,13,Zakat,10,
ltr
item
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy: Hukum Shalat Hajat, Adakah Dalilnya?
Hukum Shalat Hajat, Adakah Dalilnya?
Hukum shalat hajat, benarkah ada dalilnya? Shahih ataukah dhaif?
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhyOzQVg_D36x-styBSSJw_OT7eQo6r0TNUCYQIg76KACXCAjtdOAUjtS-CDYjNJYUo5tfwzor9oFbMoSbRmSKQ5F7OsWQR_5RcNrTOYNkikJl96gn7VSlYQ6I39rCi-W_xBrJJKQxc5kuKk0DOD5l80UzEvb_xDhFop1haKDV0BZ06Q6DT-anlt4ugXA/s320/shalat%20hajat.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhyOzQVg_D36x-styBSSJw_OT7eQo6r0TNUCYQIg76KACXCAjtdOAUjtS-CDYjNJYUo5tfwzor9oFbMoSbRmSKQ5F7OsWQR_5RcNrTOYNkikJl96gn7VSlYQ6I39rCi-W_xBrJJKQxc5kuKk0DOD5l80UzEvb_xDhFop1haKDV0BZ06Q6DT-anlt4ugXA/s72-c/shalat%20hajat.jpg
Atsar ID | Arsip Fawaid Salafy
https://www.atsar.id/2022/10/hukum-shalat-hajat-adakah-dalilnya.html
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/
https://www.atsar.id/2022/10/hukum-shalat-hajat-adakah-dalilnya.html
true
5378972177409243253
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA POST Selengkapnya Balas Batal Balas Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTS Lihat Semua BACA LAGI YUK LABEL ARSIP SEARCH ALL POSTS Al afwu, artikel tidak ditemukan Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang ago $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 pekan yang lalu Pengikut Ikut THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy